Episode Galau 2


Nah, kalo sekarang sudah leluasa ngetiknya, jadi saya mau nglanjutin galau saya ke part yang kedua (halaahh! :D). Nyampe mana kemaren? Yang episode 1-nya bisa dibaca disini.

Masih tentang perdebatan dengan ibu saya tentang mau lahiran dimana, sesuatu hal sepele sebenarnya tapi begitu penting bagi saya. Kondisi tempat yang tidak strategis ini bikin saya galau tingkat dewa. Jarak Bogor-Jogja memang tidaklah sejauh Batam-Jogja. Tapi tentu saja tetap membuat saya bingung untuk memutuskan dimana saya harus memilih kota tempat lahir si dedek (doh, rempong!).

Ibu saya meminta saya untuk pulang saja di usia kehamilan sekitar 8 bulan, jadi bisa lahiran di Jogja dan ketunggon orangtua. Alasannya tentu saja karena ini adalah cucu pertama bagi orangtua saya, pertama kali saya akan menjalani persalinan yang katanya moment saat nyawa dipertaruhkan. Tentunya saya akan banyak membutuhkan bantuan ibu saya dalam hal ini. Saya tidak memungkiri itu, saya pastilah butuh partner yang berpengalaman yang tidak lain adalah ibu saya sendiri.

Tapiiii… (ada tapinya sih)

Suami saya tidak bisa mendampingi saya kalo saya mudik dan lahiran di Jogja. Nah lho, wanita mana ga sedih suami ga bisa mendampingi saat-saat terpenting dalam hidup saya? Padahal suami adalah belahan jiwa (lebay), yang harus bisa memahami kondisi saya. Si Mas ga bisa cuti lama-lama, jatah cutinya cuma 12 hari dalam setahun. Dan tentu aja dari segi efektifnya cuti ini bakal banyak terambil, bahkan habis. Bayangin aja, di usia 8 bulan saya di antar pulang (ga mungkin saya pulang sendiri) en balik ke Bogor lagi, trus pas saya lahiran si Mas pulang lagi nengokin dedek en juga balik ke Bogor lagi, trus baru njemput saya pas dedek udah berumur 3 bulanan. Nah! Rempong kan? Selain itu saya juga ga bisa ditemeni si Mas pas lahiran. Kebayang ga sih paniknya saya tanpa si Mas? Huhuhu…😥

(Seandainya bisa milih biar bisa ketunggon dua-duanya, ibu sama si Mas, hiks..)

Maka dari itulah saya mulai merencanakan birth plan saya. Saya pengen lahiran di Bogor aja, di bidan deket kontrakan. Selain ketunggon dan juga ga ninggalin si Mas, saya merasa nyaman lahiran disini, soalnya saya bisa konsentrasi penuh tanpa intervensi yang ribet dari pihak-pihak tertentu. Karena kata Bubid Yessie, proses persalinan itu pemeran utamanya adalah si ibu itu sendiri. Dan untuk menciptakan sebuah proses persalinan yang gentle tentunya dibutuhkan situasi yang rileks dan nyaman bagi si ibu itu sendiri. Nah alasan itulah yang membuat saya semangat, saya pasti bisa dan kuat.

Tapiiii… (tapi lagiii)

Mendiskusikan hal ini dengan ibu saya tentunya bukan hal mudah. Dan benar saja, setelah saya mengutarakan niat saya diatas ibu saya ngomel-ngomel ga karuan. “Emang kamu bisa ngurusin sendiri?, Emang bisa ronda sendiri? Bayi dalam kandungan sama bayi lahir itu beda ngurusnya. Trus arumannya (plasenta) mau dikubur dimana? Trus bla..bla..bla…”

Doohhh,,,! Saya panik sendiri denger reaksi ibu saya begitu hebatnya. Huff..huff..harus tenang, tenang..

Perlahan-lahan saya menjelaskan maksud saya dan si Mas buat lahiran disini. Ngrayu ibu saya emang gampang-gampang susah. Tapi saya ga mau menyerah, semoga yang kedua besok saya berhasil ngglembuk ibu saya. Saya sadar bukan hal mudah melahirkan tanpa sosok ibu di samping saya, apalagi ini persalinan pertama bagi saya. Tentunya saya belum berpengalaman dalam hal ini. Tapi justru itulah yang menjadi tantangan bagi saya dan si Mas. Mas aja bilang, “Lha bisa ga ngurusin sendiri? Masa ga bisa sih?”. Nah lho?

Si Mas bilang saya harus bisa mandiri, meskipun ini adalah pertama kalinya bagi saya, harus bisa ga merepotkan oranglain. Kalo bisa diurus berdua ya berdua aja ga papa. Begitu, wong ini anak kita berdua, ya yang ngurus kita berdua. Sok bisa banget yah? (Jadi inget film Get Married 2, yang bertekad ngurusin bayi kembar tiga-nya tanpa bantuan siapapun) Oh Gusti!!! Saya jadi galau. Kalo saya pribadi saya yakin bisa ngurusin sendiri, tapi pastinya perlu belajar dan belajar. Namanya juga newbie..(-_-‘). Cuma saya belum bisa mengambil keputusan kalo ibu saya belum legowo beneran saya lahiran disini. Masih menerapkan restu sang ibu, saya ga mau durhaka. Huhuhu..

Makanya saat ini saya lagi berusaha melobi ibu saya, biar ikhlas dan mendoakan saya sehat, dedek sehat, lahiran lancar dan si dedek ga rewel. Aamiinn..

Namanya saja wanita, calon ibu, lembut. Tentu saja dalam hal ini tanpa belajar pun sebenarnya sudah punya naluri keibuan. Karena wanita itu diciptakan unik oleh Allah. Jadi sebenarnya kita tinggal memberdayakan potensi kita.

Huff, saat ini saya masih berusaha memberikan afirmasi positif pada diri saya sendiri, positif thinking, memupuk kepercayaan diri dan keyakinan saya pada Allah, bahwa saya pasti bisa melewati proses itu, pasti bisa ngurus dedek dengan baik, mandiri dan tentu saja Allah akan selalu ada buat saya.

Ya Allah, semoga saya bukan termasuk anak durhaka karena ga nurutin orangtua. Saya lagi berusaha meminta restu pada ibi saya, hiks.

Ya Allah, mudahkanlah… Aamiin..

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s