Ke-parno-an Akut (-_-‘)


Hufftt..

galau

Takut, gelisah, galau, khawatir (apalagi ya?) sedang menghinggapi diri saya. Tak dipungkiri, usia kehamilan yang sudah memasuki usia 7 bulan membuat saya semakin deg-degan. Mengingat-ingat HPL, dan kawan-kawannya membuat saya parno sendiri. Bagaimana kalo ini, bagaimana kalo itu, dan begini-begitu yang lainnya. Saya panik. (-,-)

Mungkin wajar mengalami ke-parno-an akut seperti yang saya alami ini. Lha wong baru pisanan hamil, bayangan proses melahirkan pasti ngeri banget bukan? Hoho, apalagi yang sudah pernah menyaksikan proses ini. Jadi teringat jaman kecil, nonton tetangga yang lagi lairan (iseng banget, namanya juga anak kecil..hehe) kebetulan prosesnya berlangsung di rumah tetangga, jadilah saya nonton๐Ÿ˜›. Entah karena ngeri atau gimana, saya lupa. Yang saya ingat waktu itu si ibu di bantu seorang bidan. Dan ngerinya lagi, miss V-nya tetangga saya itu digunting (hadoh!)/istilah medisnya episiotomi. Dan sehabis bayinya keluar, miss V-nya itu disumpel pake kapas karena keluar darah banyak banget (seinget saya) dan waktu itu saya ga takut loh, soalnya belom ngerti.

Nah, beda lagi sama Ibu saya sendiri. Karena adik saya ada 3 (2 kali lahiran karena yang 2 kembar), jadi saya lupa-lupa ingat gimana prosesnya. Adik laki-laki saya lahir tahun 1997 (saya umur 5 tahun), yang saya ingat Cuma saat Ibu saya mengejan dan akhirnya brojol adik saya dengan masih terbungkus semacam plastik gitu (ga tau namanya). Yang terakhir yang masih saya ingat ya lahiran adik kembar saya tahun 2004 (saya kelas 2 SMP kalo ga salah), waktu itu juga ga ngerti banget (soalnya ibu jarang ngeluh macem-macem dan jarang cerita juga). Pagi-pagi ibu saya Cuma tiduran miring kiri terus, saya heran tapi ga tanya apa-apa. Akhirnya masak sendiri sama mbak, berangkat sekolah juga. Tau-tau pulang sekolah rumah sudah ada tetangga, katanya ibu saya sudah di bidan. Dan sorenya sekitar jam 15.00 dikabari adik saya kembar perempuan. Saya lupa bagaimana ekspresi saya waktu itu. Ibu saya nginep satu malam di rumah bidan, memaksa saya, mbak dan adik saya tidur di rumah ditemani nenek karena Bapak saya nungguin Ibu.

Sampai saat ini pun Ibu jarang cerita-cerita detail tentang lahiran. Cuma yang Ibu sampaikan adalah melahirkan anak laki-laki lebih sakit daripada anak perempuan. Nah? Heboh saya (-_-โ€˜). Melahirkan 5 anak tentu saja sudah lumayan pengalaman ya, jadi saya sering nanya-nanya juga. Kalo kata Ibu Mertua kalo belom sakit banget jangan ke bidan dulu. Baru kalo udah nyeri banget tanpa jeda baru ke bidan. Nah? Kalo saya berencana mandiri lairan ga di dampingi orangtua, apa ga panik sepanik-paniknya tuh? Huaaa… (>,<)

Begitulah..

Melahirkan itu memang pasti ada sakitnya, tapi kadarnya tergantung bagaimana kita menilai rasa sakit itu sendiri. (Saya bertekad menikmati setiap sakit pra-melahirkan, tapi bagaimana hasilnya kita tunggu hasilnya..hehe) Ngeri, khawatir dll itulah yang kadang malah menjadi beban tersendiri bagi saya. Seberapa usaha saya menepisnya, rasa takut masih saja tetap bersarang. Huufftt. Si Mas cuma komentar pendek, โ€œAda Allah dek, jadi berdoa mulai dari awal kehamilan, biar prosesnya lancar dan normal..โ€. Berdoa sudah saya lakukan, rutin, bahkan shalat hajat untuk keinginan melahirkan tanpa rasa sakit. Berkomunikasi dengan dedek pun saya lakukan, memberikan pesan-pesan cinta saya untuk kerjasama dengan kompak kalo besok launching. Tapi meskipun begitu, setiap calon ibu pasti juga punya rasa was-was seperti saya.

Dan obat bagi saya sementara ini ya nasehat si Mas, untuk selalu pasrah sama Allah, percaya dan membatasi rasa khawatir. Rasa khawatir harus wajar, dan bukan menjadi momok ketakutan yang menghalangi diri untuk husnudzon sama Allah. Bukankah Allah sesuai dengan prasangka hamba-Nya? Jadi hati-hati dengan khawatir. Memperkaya pengetahuan diri dengan cara memperbanyak baca-baca tentang kelahiran, bagaimana cara memaksimalkan tubuh saat melahirkan, senam hamil, dll. Hufftt, begitulah cara saya mengalihkan perhatian saya tentang takut ini.

jangan-sedih

Selalu ingat bahwa menjadi ibu adalah keajaiban, banyak hadiah dari Allah berupa pahala apabila ikhlas menjalaninya. Maka dari itu saya berusaha menguraikan ketakutan dan kekhawatiran saya dengan selalu berusaha husnudzon, SAYA PASTI BISA, PASTI KUAT, BERANI DAN SAYA MAMPU! Allah bersama saya, Allah sesuai dengan prasangka hamba-Nya. Jadi Keep Positive Thinking dear,,!!

Ayok semangati diri sendiri, SAYA PASTI BISA!! ^^

gamba

#menghiburdirisendiri#

3 thoughts on “Ke-parno-an Akut (-_-‘)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s