Hamil Tua


 

32 weeks, alhamdulillah..πŸ™‚

Mau ngapdet apa neh? Lumayan lama ga curhat tentang bumil niih, tau-tau udah tua aja hamilnya, hihi. Tinggal 2 bulan lagi insyaAllah, launching dedek.πŸ˜€ Sabar buk! Hihi…

Makin tua, makin berisi, makin berat!! Haha, ah ga gitu-gitu amat kok. Masih sama, masih bisa makan nasi, bisa masak, bisa beraktivitas kayak biasa, hehe. Emang hamil itu orang sakit ya? Engga kalee..

Ngga bermaksud gitu, tapi akhir-akhir ini si Mas terlihat khawatir yang ‘lebih’ dari biasanya. Kalo bangun dari tempat tidur diliatin terus, takut jatuh, hihi. Kadang bilang, “Mbok ya lebih ati-ati sekarang, kalo mau pindah ngapa-ngapain kakinya midak lantai dulu…”. Hehe, maafkan aku mas…

Pernah gara-gara kaki kurang mantep mijak lantai, jatuh tengkurep di dapur karena kaki basah dan licin kena sabun. Untung ditangkap sama si Mas yang waktu itu kebetulan lagi nungguin masakan saya di depan kompor. Langsung deh, diceramahin panjang kali lebar sama dengan luas, haha. Ya, ngga kenapa-napa, soalnya udah ditangkep duluan, meskipun piringnya terbang kemana-mana (untung piring plastik).

Perut memang sudah membesar, seperti kebanyakan orang. Dan sekarang kalo mau beranjak dari duduk (kontrakan tidur, ga ada meja kursi) harus ekstra hati-hati, soalnya jadi berat, hihi. Si Mas sampe bilang, “Berat ya dek? Kayak ngoyo gitu bangunnya..”. Loh, emang keliatannya gitu ya? Ah engga kok, masih biasa menurut saya. Masih normal dan enjoyy..πŸ™‚

Tapi memang di trimester akhir ini banyak mengalami perubahan, entah emosi ataupun fisik. Diantara yang saya alami:

1. Cepet capek

Kondisi perut yang semakin buncit menjadi beban bagi punggung berimbas pada susahnya menopang tubuh. Ga betah duduk lama-lama, pengennya tiduran biar pinggang ga pegel. Tapi karena saya maenan laptop, jadi ga baik juga kalo tiduran sambil ngadep monitor. Dan ga bisa sembarangan tengkurep, meskipun kondisi perut saya masih bisa dipake buat tengkurep, tapi saya ga tega sama dedek. Akhirnya masih duduk tegak kalo didepan leptop.

2. Pinggang Panas

Hohoho, lebih sering saya sebut boyoken. Karena beban yang ditanggung sama punggung dan pinggang makin berat aja, jadilah harus pelan-pelan kalo mau ngapa-ngapain. Nyuci baju juga udah ga bisa semangat 45 kayak dulu. Sekarang mah harus pake dingklik (kursi plastik kecil), atau jongkok. Saya dulu kan suka nungging-nungging kalo nyuci, sekarang udah ga bisa😦.

3. Strecthmark

Apaan tuh? Halah, itu loh garis-garis jelek di perut, katanya orang. Saya ga ngalamin ini di perut, tapi di payudara dan paha! Nah? Lucu kan..hehe. Kayak pecah-pecah gitu soalnya kulit melar, dan warnanya garis-garis gelap gitu. Perut mah masih canteeekk..haha.

4. Kepanasan

Ini yang bikin saya klepek-klepek. Saya pikir awal-awalnya cuma gerah kayak mau ujan gitu, eh ternyata ga ujan-ujan tetep aja panas banget. Sampe keringetan dan pengen mandi terus, berendam kalo perlu, huhu. Jadi sampe sekarang seharian kipas angin muter terus, sekalipun lagi tidur.

5. Perut penuh banget

Semakin janin tua, semakin besar tubuhnya, semakin sempit rahimnya. Jadi kalo lagi aktif bergerak, semua bagian perut Uminya ditarik kesana kemari. Apalagi kalo lagi tidur, dia-nya asyik mengusik nendang kemana-mana. Tapi sejauh ini saya enjoy dan menikmati banget…^^ Malah kadang bilang sama si Mas, “Sayang ya, mas ga bisa tiap waktu ngrasain tendangan super..”, hihi.

6. Cepet Kenyang, Cepet Laper juga

Soalnya ya itu tadi, janin semakin besar. Kadang nendang-nendang dada uminya, jadi sering cepet penuh perutnya, cepet kenyang juga. Kadang jadi mual karena tendangan dedek sehabis makan. Tapi cepet laper juga, jadi sama aja..hehe

7. Lebih Sabar

Hihi, ga tau nih dibanding awal-awal hamil, sekarang sudah lumayan bisa mengontrol perasaan yang ga penting, sekarang yang penting kasih afirmasi positif terus sama dedek, banyak ngobrol dan ngelus-ngelus dia. Biar tenang..πŸ™‚

Mmm, kayaknya itu dulu deh. yang lain soalnya lupa apa aja yang kerasa. Selama dinikmati mah semua oke-oke aja.πŸ™‚

Jadi, nikmatilah kehamilan Bunda..πŸ˜‰

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s