Sehari di Jakarta


Hoho… come back lagii… ^^

Ngebut nih bikin ceritanya, habis bikin syukuran lanjut ke weekend yang bikin capek juga. Keliling Jakarta, haha! Iya,,alhamdulillah Ahad kemaren akhirnya sempet juga pergi ke Jakarta (sebelum dedek mbrojol, kan kalo udah ga diperut mau kemana-mana mikir dulu, hehe). Pengalaman yang lucu, menyenangkan, capek tapi seru dan juga berharga banget.

Rencana ke Jakarta ini sebenernya diluar dugaan juga. Tiba-tiba aja saya iseng bilang sama si Mas pengen ke Jakarta pas abis sholat Shubuh. Beli tiket kereta, alasan saya. Hehe. Rencananya emang mau nyari tiket kereta api buat pulkam akhir bulan ini. Masalah transportasi pulkam ini juga pernah dibahas berdua sebelumnya. Dari waktu pulangnya dan juga mau pulang pake apa, bis atau kereta. Dan karena ngliat pengalaman saya yang hampir selalu mabok perjalanan selama hamil ini (kemana-mana naik bis pasti mabok, tapi kalo angkot engga), saya pengen naek kereta api. Soalnya belom pernah naik kereta api sih, hehe. Bis, kapal laut, pesawat terbang semua udah saya coba, tapi kalo kereta api belom pernah, jadi pengen nyoba, hehe.

Habis nanya-nanya sama temennya si Mas yang biasanya pulang pake kereta dan juga browsing internet cara pesen tiket akhirnya saya putuskan beli online aja, lewat Alf*mart, Ind*mart, atau Kantor Pos. Meskipun bentuknya belom bentuk tiket, tapi cuma struk gitu katanya dan harus dituker dengan tiket yang sebenernya maksimal 1 jam sebelum kereta berangkat, tapi lumayan ngirit tenaga dan sistem ini merupakan sebuah kemudahan bagi pengguna kereta api yang ga mau buang banyak waktu buat ngantri di loket stasiun.

Akhirnya pagi itu kami putuskan ke Jakarta, jalan-jalan! Hihi..

Sarapan kilat pake telor dadar, mandi, browsing sebentar tentang jalur ke Jakarta (pake Commuter Line/KRL) dan juga memantau harga yang masih tertera di situs kereta-api online. Setelah siap dimulailah petualangan si bolang, haha. Diawali dengan kelupaan dompet si Mas yang ketinggalan di kontrakan, so balik lagi naik angkot.

FYI: Kereta api jurusan Yogyakarta sekarang Cuma bisa berangkat dari Stasiun Senen-Stasiun Tugu Yogyakarta (kelas bisnis, ekonomi AC), Stasiun Senen-Stasiun Lempuyangan (ekonomi biasa) dan Stasiun Gambir – Stasiun Tugu (kelas Eksekutif). Nah, trayek KRL Depok-St Senen ga ada, tapi kalo St Senen-Bogor ada. Nah! Bingung kan, haha!

Dari kontrakan yang beralamatkan Jabon Mekar menuju Parung, naik angkot no 06 (Parung-Bogor) sekitar 10menit (kalo ga macet), ongkosnya 2 ribu aja @ orang. Trus dari Parung naik angkot jurusan St Depok, nomer angkotnya 03 (Parung-Depok) lama perjalanan sekitar 1 jam, ongkosnya 5 ribu @ orang. Nyampe St Depok udah jam setengah 9 pagi, karena hari libur mungkin ya, lumayan sepi. Dan kami berdua belum pernah naik KRL, haha. Eh si Mas udah pernah ding, tapi uda lama ga naik lagi, jadi ga ngerti rute yang baru. Akhirnya ke loket dan ga nanya kalo mau ke Stasiun Senen paling cepet naik rute yang mana, hadeeh. Soalnya si Mas masih make jalur yang dulu beliau pake (St Depok->Jakarta Kota->St Senen). Nah, jadilah beli tiket KRL dari St Depok ke Jakarta kota, per orangnya 8 ribu. Masuk ke peronnya bingung! Haha…soalnya KRL kan berhentinya Cuma bentar, ga ada 5 menitan, paling sekitar satu menit doang. Dan akhirnya ketinggalan..tapi ga papa, kata security stengah jam ada lagi. Akhirnya nunggu..zzzz…saya mulai ngantuk. Dan tibalah si KRL jurusan Jakarta Kota, penuh! Ga dapet kursi, dan berdiri. Tapi lumayan nyaman kok, ga panas karena ada kipas anginnya, dan gerbongnya bersih. Sebenernya ada 2 gerbong yang khusus wanita, tapi saya kan belom pernah naik kereta, jadi saya milih sama si Mas aja, daripada ntar ilang..hehe. Perjalanan yang bikin saya tegang awalnya, takut mabok aja (-,-). Saya itung-itung lama perjalanan tepat 1 jam, dari jam 9-10. (Bonusnya ngliat Monas dari deket, meskipun dari dalem kereta, hehe) Lumayan cepet kok, dan akhirnya saya juga dapet duduk juga, soalnya pada turun di pemberhentian berikutnya. Jadi KRL ini kayak bis transjakarta sebenernya, Cuma dia ga bisa transit gratis, harus bayar tiket lagi kalo mau pindah rute.

Dan ngomongin jalur yang kami lewati, habis nanya-nanya sama penumpang lain tentang rute ke St Senen, kata mas-masnya begini. “Harusnya mas tadi ke Jatinegara aja, trus ke Senen bisa..kalo naik ke Jakarta Kota ntar balik lagi mas, naik Jakarta Kota-Jatinegara trus Jatinegara-St Senen..”. Hadeehh! Gubrak banget saya.. kalo gitu muter dong!

Huffft, akhirnya ya sudahlah,,jalan-jalan ke Mangga Dua sama ITC dulu aja. Cerita ke dua tempat itu di skip aja, soalnya kaki saya gempor muterin stand gadget. Habis Dzuhur balik ke stasiun Jakarta Kota lagi, naik KRL ke Jatinegara dulu baru bisa ke St Senen. Ongkosnya 7.500/orang. Lumayan cepet, stengah jam doang, yeah tiba di jatinegara langsung nyari kereta ke Senen, akhirnya yang paling cepet ada ekonomi biasa, 2.000/orang. Hihi, naiklah kami berdua… 15 menit doang nyampe ke Senen. Dan kecewa berat-nya karena loket ngantri panjaaaaaannnggg! Hampir 2 jam ngantri dan singkat cerita dapetlah 2 buah tiket kereta bisnis jurusan Yogyakarta tertanggal 26 Maret 2013 dengan harga IDR 140.000/orang. Ga pake biaya administrasi, soalnya ngantri, hihi.

tiket ekonomi

tiket ekonomi

tiket pulkam

tiket pulkam

 

Alhamdulillah, udah lega dan tenang meskipun capek dan sempet ujan deres juga (untung bawa payung) habis Ashar akhirnya baru sempet makan! Ckckck… Udah selesai urusan per-tiket-an akhirnya kami pulang. Untung alhamdulillah banget ada rute Senen-Depok, jadinya kami ga perlu muter lagi ke Jatinegara. Emang sepertinya rute uda diubah, hehe ga apdet sihh! Naiklah kami KRL lagi, 1 jam yang menyenangkan, soalnya dalam gerbong banyak yang kosong. Nyampe di Depok udah Maghrib, shalat dulu trus naik angkot lagi ke Parung, 1 jam lagiiii… (-,-). Skippp lagi, nyampe Parung trus ke Jabon kontrakan 15 menit.. mampir deh ke angkringan, makan malem ndak ga makan..soalnya di rumah juga belom masak nasi. Kalo udah capek ujung-ujungnya saya ga makan, jadi si Mas ngajak makan nasi uduk aja.

Huuufffttt!! KRL yang menyenangkan..hehe…

Jadi rute kami gini nih:

Jabon Mekar–>Parung–>Depok Baru–>St Depok Baru–>Jakarta Kota–>Jatinegara–>St Senen–>St Depok Baru–>Parung–>Jabon Mekar

Pink: pake angkot

Biru: pake KRL

Hari yang menyenangkan, karena kami berdua belajar komunikasi sama orang-orang pengguna kereta api (khususnya KRL), muter-muter jalur KRL Jakarta, dapet tiket pulang kampung, juga perjalanan yang menyenangkan karena ga mabok, hehe..dan juga seneng aja soalnya dedek juga suka naek kereta (ga mau berhenti ndesel-ndesel perut Uminya). So, liburan yang menyenangkan..dan seruu tentunya. Ga kapok deh naik KRL.. hehe

2 thoughts on “Sehari di Jakarta

  1. halo mbak. saya juga orang jabon loh. lg searching mau ke stasiun senen dari deppk baru. blog ini yg teratas. dan saya juga mudeng soalnya angkot yg kita naikin pun sama hehe. jadi intinya mbak klo mau k senen dari depok baru turunnya di stsn jatinegara baru naik lg yg ke senen. klo yg turun jatinegara naiknya krl yg jurusan kemana? makasih mba infonya🙂

    • Waaahh ada orang jabon jg nih yg komen,😛. Ini tulisann lama neng, udah setahun yg lalu. Sekarang kalo ke st senen saya naik jurusan jakarta kota tp turun di sentiong. Nah dari sentiong itu naik lg bentar (nyari yg balik ke arah jatinegara). Kan st senennya dilewati td, cm ga berhenti disitu. Dan skrg kayaknya ga bayar lagi smenjak ada kartunya itu. Asal ga keluar aja, masih di kawasan peron gt maksudnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s