Fenomena Pasar


Hari ini untuk kedua kalinya selama di Jogja saya pergi ke pasar. Hihi, sudah agak lupa sama suasana pasar disini. Kebetulan hari pasaran jawa hari ini adalah Paing, pasar yang beda dengan pasar-pasar pada hari biasa. Di daerah Kretek pasar ini cukup tersohor, karena cuma buka pas hari pasaran Paing aja. Pasar ini sebenernya sama kayak pasar-pasar pada umumnya, bedanya cuma di pedagang alat-alat rumah tangga, lebih komplit gitulah..ga cuma sayur-sayuran dan bumbu dapur. Perkakas dapur, barang plastik, baju-baju, sampai dengan alat tukang ada di pasar ini. Emang itulah spesialnya Pasar Paing.πŸ˜€

Dan hari ini kebetulan saya untuk kedua kalinya ke pasar ini. Di sengaja, karena saya mau cari perkakas buat dedek, hehe. Pekan lalu saya beli ember, tapi ember hitam dari karet yang bulet gedhe itu, dan saya pikir kegedhean kalo dipake buat mandiin dedek. Hihi..karena itulah hari ini saya beli lagi yang khusus buat mandiin bayi.

Berangkat sama Simbok saya, boncengan dg posisi saya mboncengin, haha. Ga papalah..lagian juga insyaAllah ga ngaruh, hihi. Sesampai di pasar langsung nyari ember. Kali ini saya beli 2, ember mandi dan ember tanggung buat wadah popok kotor. Setelah tawar menawar kok mahal ya, 35ribu untuk ember mandinya, tapi akhirnya deal dengan harga 31 ribu. Sedangkan ember popoknya dapet harga 17 ribu. Lumayan..πŸ˜›

image

Ketambahan beli popok lagi, soalnya menurut Simbok popok yang saya beli (nyicil beli udah lama) terlalu gedhe buat bayi new born. Akhirnya beli lagi yang rada kecil setengah lusin, 17,5ribu.

Dilanjutin belanja sayur dan jajan (yg jajanan saya, hehe). Udah lama ga maem jajanan pasar, rasanya pengen saya beli semua, hehe. Tadi berkesempatan beli mie pedes (2rb dapet 3 bungkus), dawet pink (2rb dapet 4 bungkus), sama semangka seiris tanggung (2,5rb).

Ada yang lucu sebenernya kalo saya pikir-pikir. Pekan lalu saya beli kokosan ya, 1kg 4ribu. Saya tawar kok bener-bener ga boleh. Waktu itu saya lagi misah saya simbok, jadi lagi belanja sendiri. Ya jadinya kena 4ribu itu tadi. Ga tau ya kenapa, ada juga bumil yg nanyain dondong di penjual yg sama, dan sama juga, ga bisa ditawar. Saya cerita sama simbok, eh bilang gini, “Lha ngerti lagi hamil, jadi ga boleh ditawar..”. Haaahhh! Gubrakk, bengong saya. Haha..tapi beneran loh, pekan lalu saya beli semangka (sama simbok, ga sendirian) harganya 6ribu, seiris doang! Ya bengong saya, tapi dibeliin juga sama simbok, kena 5 ribu. Hihi..aneh-aneh aja. Mungkin dipikirnya lagi ngidam kali ya? Hehe, padahal saya mah biasa aja..πŸ˜€

Dan hari ini, karena uda ngerti begitu, pas beli semangka saya disuruh nunggu jauh-jauh dari tempat beli semangka-nya, hihi. Biar bisa ditawar..haha. Dan bener loh sodara-sodara! Dapet 2,5 ribu doang, hehe. Lumayan lah, duitnya bisa dipake yang lain. Hihi..

Begitulah pengalaman lucu saya di pasar hari ini. Dan cukup bikin saya ber-ooo ria, ternyata masyarakat disini masih beranggapan bahwa orang hamil itu ngidam, atau paling ga harus diturutin kalo lagi pengen sesuatu. Dan kok ya bisa dimanfaatin buat cari laba, hehe.. yah, meskipun begitu saya ga terlalu keberatan soal harga, malah saya pikir itu udah harga murah (terbiasa di pasar rantau, jadi lumayan kagok).πŸ˜‰

#Senin Paing

2 thoughts on “Fenomena Pasar

    • wah, udah tak duga nek mbak ulfa bakalan komentar..haha

      asline seloharjo, hehe
      iya kemaren beli dawet pink itu, yg jualan bapak2 pake kendil…hihi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s