Baby Blues Itu…@#¥%&?!/-¥%


Keinget film Get Married seri terakhir, si Mae yang punya anak kembar tiga dan berprinsip untuk dirawat sendiri bersama suami tanpa melibatkan orangtua ataupun mertua. Kebayang repotnya ngurus bayi kembar tiga kan? Satu bayi aja bisa keteteran tanpa bantuan siapapun, hoho.

Kalo si Mae kena baby blues karena bayinya tiga dan diurusin sendiri, saya malah kena baby blues karena ngurusin bayi bareng2 sama banyak orang. Nah lho?

Baby blues adalah suatu keadaan emosional seorang ibu (biasanya ibu baru) yang tidak terkontrol. Bisa berbentuk tidak peduli dengan bayinya, bahkan nangis tiap liat bayinya sendiri. Bisa juga disebut depresi post partum.

Nah, apa yang terjadi sama saya pasca nglahirin dek Hafidz? Kena baby blues juga kah?

Ini berawal saat saya masih di RS, bukan karena baby blues, saat di RS suasana sangat kondusif, karena kebetulan saya berada di kamar yang tidak penuh. Seharusnya sekamar berisi 2 pasien, tapi alhamdulillah saat itu lagi kosong ga ada pasien lagi. Malam pertama saya menjadi seorang ibu, saya sangat bahagia sampai ga bisa merem barang sekejap. Selalu saja memandangi dek Hafidz di dalam boksnya. Nah, mungkin karena itulah malam berikutnya saya kena baby blues/DPP.

Malam kedua saya sudah pulang ke rumah. Bukan rumah saya, tapi rumah orang tua saya, hehe. Suasana di rumah jauh lebih bersih, soalnya pagi hari sebelum saya pulang dari RS, para tetangga gotong royong kerja bakti di rumah (tradisi njenang lemu untuk malam pertama kelahiran bayi). Otomatis rumah sudah dimodifikasi dengan ‘tarub’ dan tetek bengeknya. Kamar saya pun sudah bersih dan rapi.

Malam tiba, seperti dugaan saya berdatanganlah tamu2 dan tetangga yang pengen ngaruhke saya dan dek Hafidz. Awalnya saya biasa2 aja, njawab semua pertanyaan2, dll. Tapi menjelang malam, suasana makin rame aja. Saya capek. 24 jam tanpa tidur, sangat saya sesali. Ditambah komentar2 yg menganjurkan saya duduk slonjor biar rapet, posisi tangan pas mangku dedek, posisi tubuh dedek pas nyusu, dll membuat saya gerah.

Akhirnya saya cuma diem, tanpa bicara. Mungkin orang mengira saya capek, tapi memang, saya capek dan sangat butuh istirahat.

Pas kamar sudah sepi, simbok ngerti saya capek, saya cuma bisa nangis. Pinggang rasanya panas banget, mata ngantuk, dll yang bikin tubuh ga nyaman. Disitulah saya kira saya kena baby blues. Tapi ga parah2 amat sih, ga nyampe sebel liat dek Hafidz. Mungkin cuma capek aja. Dan alhamdulillah sembuh pas si Mas dateng, semua sakit serasa hilang (walah lebay) begitu melihat sosoknya mencium kening saya. :’)

Memang, pasca melahirkan sang ibu sangat butuh pengertian, dorongan kasih sayang, dan suasana yang tenang. Tapi ya sudahlah, yang penting depresi saya langsung hilang.

Ga nyangka juga sempet kena baby blues. Tapi insyaallah ga akan terjadi lagi.

Ngreco, 30 April 2013

2 thoughts on “Baby Blues Itu…@#¥%&?!/-¥%

  1. wajar…setiap ibu memang capek luar biasa habis lairan…ditambah tamu2 berdatangan, rasanya arrrgghhh. heheee
    thats why, kehadiran suami sgt penting

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s