Layanan Jamkesmas untuk Ibu Bersalin


Bismillaah..

Menepati janji saya (yang baru sempet nulis lanjutan dari cerita ini) tentang cerita administrasi melahirkan, yang menggunakan layanan kartu jamkesmas akhirnya saya post-kan ya. Hihi..

Bermula dari sebuah kartu biru, bernama Jamkesmas (Jaminan Kesehatan Masyarakat). Sebenarnya saya ga tau ya kalo saya punya kartu ini. Tiba-tiba aja Ibu saya bilang kalo mau lahiran di kampung (Jogja), bisa pake kartu ini, karena saya punya. Wuaa.. tapi bukan ini yang bikin saya akhirnya lahiran di kampung, tapi karena acara bikin akte kelahiran itu yang menurut saya horor banget kalo saya lahiran di rantau (-,-). Bikin akte itu sekarang ketat banget prosedurnya, tapi alhamdulillaah akte-nya Hafidz udah jadi.

Kembali ke Jamkesmas..

Fungsi kaartu ini mungkin sama kali ya kayak Kartu Jakarta Sehat-nya Pak Jokowi. Dan efek negatifnya dari kartu ini adalah, membludaknya pasien di semua rumah sakit yang bekerjasama dengan pemerintah/Jamkesmas ini. Pake kartu ini gampang banget sebenernya, tinggal ke puskesmas, daftar sama nunjukin kartu ini, nanti ga bayar, sepeserpun. Dan bagi orang kampung, kartu ini membantu banget.

Pelayanannya?

Hmm, mengenai pelayanan ini emang sensitif. Banyak yang bilang kurang diperhatikan dibanding dengan pasien yang pake dana pribadi. Dan kamarnya pun kamar kelas 3, ya begitulah kira2 bisa lah ya menilai sendiri.

Disini saya cuma cerita layanan Jamkesmas buat Ibu bersalin yaa, soalnya yang lain saya ga tau, hehe. Syaratnya sih gampang, tinggal siapin FC KTP Suami-Istri, FC KK, Surat Rujukan daari Puskesmas, dan Kartu Jamkesmas-nya. Kenapa harus pake rujukan dari puskesmas? Karena program ini program pemerintah ya,, jadi harus lewat instansi pemerintah juga. Dan kalo di kampung dapet surat rujukan ini gampang kok (pas lahiran saya lupa, pake rujukan ato ga, soalnya langsung capcus aja ke RS :D).

Karena saya awalnya bingung (ga mau pake Jamkesmas, takut ada intervensi medis n harus operasi T_T), jadi saya pikir ga usa pake Jamkesmas, pake asuransi dari PT aja. Tapiiii, akhirnya saya pake Jamkesmas juga, soalnya saya periksa ke puskesmas (bingung mau milih bidan), dan pertama kali ke puskesmas kesannya adalah: PENUH!! Hoho.. namanya layanan gratis yaa..

Setelah konsul ke KIA di puskesmas, saya iseng nanya tentang Jampersal. Nah, pas pertama kali itu, bidannya bilang bisa pake Jampersal (saya bengong aja, secara Jampersal itu kan syaratnya ga ada jaminan lain, ex Jamkesmas n asuransi perusahaan), terus saya bilang mau pake Jampersal aja (biar bisa di bidan gitu lahirannya). Teruus bidannya ngasi syarat2 gitu *lupa*, dan 2 minggu kemudian saya kontrol lagi, ternyata ga bisa pake jampersal (soalnya beda bidan)! *rugi dong saya ngumpulin berkas syarat jampersal (-,-)*

Yahh, dan akhirnya saya pasrah wae wis lah. Yang penting saya bisa lahiran normal gitu lah harapan sederhana saya. Dan setelah 3 kali kontrol di puskesmas, saya ditanyain mau lahiran dimana, saya jawab “Ga tau bu,” *wakaka*. Terus bidannya bilang, ‘Kok, ga tau? Harus direncanakan bu’, “Lha saya bingung bu, mau lahiran di bidan apa RS” gitu saya jawab. Wakakaka.. *oneng banget deh*

Dan akhirnya hari H tiba… *eh untung saya punya tetangga bidan, bekerja di puskesmas juga* dan saya Ibu saya, disuruh manut sama tetangga saya itu. Yahh, akhirnya saya ke RS pake layanan Jamkesmas juga, dan alhamdulillaah-nya proses lahiran cepet, cuma 1,5 jam langsung lahir. Jadi ga pake intervensi apapun. Ruangannya pun room in ya bareng baby-nya. Emang sih kelas 3, tapi pas itu saya nempatin satu kamar sendirian, yang sebenernya buat 2 pasien. O iya, nama RS-nya Rachma Husada. Ada di Patalan, Jetis Bantul, DIY.

Saya dirawat disana cuma semalem aja ya, besok sorenya udah boleh pulang (ini juga karena bantuan tetangga saya, wakaka). Dan alhamdulillah, ga bayar alias gratiiisss… *syaratnya sama kayak diatas, tapi ga tau pake rujukan apa ga*

Yaa, gitu deh..meskipun gratis saya ga kena rugi kok, fisik dan psikologis saya baik2 saja, ga trauma dll gara2 pelayanan medis yang ga bener karena pake jamkesmas. Meskipun kartu ini memang rawan pelayanan yang buruk *sudah banyak terjadi, pasien ditelantarkan*, tapi buat warga kampunga yaa kartu ini termasuk membantuu gitu, kan gratis.. dan saya juga ga ngrasa pelayanannya buruk ya, karena menurut saya ya wajar dan normal kok pelayanannya *soalnya kan saya jarang masuk rumah sakit, alhamdulillaah, jadi ga tau pelayanan yang bagus itu gimana, hehe*

Jadi demikian yaaa.. cerita tentang pelayanan medis menggunakan Jamkesmas. Dan pesan saya, kalo ga yakin pake kartu ini, yyaaa jangan pake. Tetep positif thinking aja kita bakalan sehat, kartu ini jarang dipake ato harapannya jangan sampe sakit deh yaa..

Bogor, 01 Juli 2013

11 thoughts on “Layanan Jamkesmas untuk Ibu Bersalin

    • Iya kah mbak? Saya juga pake jamkesmas baru pas lahiran sm periksa hamil doang, dan btw jamkesmas sama jamkesda kan beda mbak.. jamkesda 100% gratis ga??

  1. Aku malah nggak pernah tahu apa-apa soal Jamkesmas ini. Itu khusus Jogja ya? Kalo yang gratis emang biasanya pelayanannya kurang maksimal. Di mana-mana emang ada harga, ada barang. Untung persalinannya lancar ya.🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s