Ehem..


Bismillaah..

Akhirnya meluangkan waktu juga buat nulis, ngapdet blog yang lumayan berdebu *ambil kemoceng*. Karena kesibukan yang terlalu banyak *gubrak*, jadinya ga pernah ngapdet blog. Mmmm, begini.. kali ini saya pengen nulis sesuatu aja tentang kesibukan saya sebagai IRT *ciee*.Yaa, namanya juga fulltime mother, mau cerita apalagi selain cerita sehari-hari? Hehehe..

Lumayan sibuk, alhamdulillaah. Sibuk mainan sama Hafidz, xixixixi..๐Ÿ˜€. Pagi hari yang lumayan rempong, jadi sering kelabakan aja kalo pagi. Nyiapin sarapan, mandiin bocil, sarapan, nyuci, masak dll. Nah, biasanya habis Dzuhur baru deh rada luang. Tapi karena emang males, boro2 ngidupin leptop, bobok ciang aja deh sama bocil, hahaha๐Ÿ˜›

Dan kali ini saya sempetin ngapdet blog. Terus bingung deh mau nulis apaan. Ide udah terbang kemana-mana.. susyaaah deh. Si Hafidz baru aja bobok pagi, si Mas uda berangkat kerja, lah ini emaknya belom mandi, belom nyuci malah anteng ketik2 keyboard, hihihi. Ga papa deh, lumayan dapet satu postingan. *nyengir*

O iya, berapa waktu yang lalu saya main ke rumah temen si Mas, namanya Mbak Rahma. Dan kebetulan anak keduanya itu seumuran sama Hafidz, selisih 3 hari. Nama anaknya Aira, si Aira ini gendut, baru 3 bulan uda 7kg, nah si Hafidz aja waktu itu 6,5kg. Hihihi, gpp deh yang penting sehat.

Mmmm, namanya juga emak-emak muda, yg diomongin ya ga jauh2 amat dari tumbang anak masing2. Hihihi.. dan waktu itu ibu n mertuanya Mbak Rahma lagi ada disana. Pas Hafidz saya berdiriin, mereka kaget, โ€œKok, udah diberdiriin??โ€. Hoooaaa, saya biasa aja dan bilang, โ€œLha anaknya sudah minta berdiri terus bu, betah gini..โ€

Dan setelah mengamati keadaan, si Aira ini mungkin kesehariannya ga dileluasain kali ya. Ngeliat disitu dia ditaro di stoller, kemudian dipindah di bouncher, dan pas masuk ke dalam kamarnya (ini pas Hafidz minta nenen, jadi terpaksa ngungsi di kamarnya Mbak Rahma) ada sebuah box bayi. Dari situ saya mikir, โ€œOoo,,jadi boboknya juga ga satu ranjang sama emak-bapaknya yaa..โ€ Tapi si Aira ini emang udah ngeh kalo diajak ngobrol..ketawa2 dll. Ngaku deh, si Hafidz emang masih โ€˜njuntemโ€™ kalo diajak ngobrol, suka ga merhatiin dan terkadang malah cuek, sampai2 yang ngegoda capek sendiri.. (-_-โ€˜)

Tapi kalo dilihat dari fisiknya, si Aira ini kurang gerak, masih suka diem aja di tempatnya. Maksud saya ga banyak gerak gitu. Lha, si Hafidz? Mana mau dia diem kalo lagi dipangku, maunya berdiri terus.. Memang sih, dari kesehariannya si Hafidz saya biasain โ€œngglundungโ€ aja di kasurnya. Jadi TANPA stoller, bouncher, apalagi box bayi. Wong boboknya aja usel-uselan sama emak-bapaknya. Hihihi.. tapi so far saya bangga sama anak saya, karena prinsip saya sih sama kayak emak2 jaman dulu, yang ngrawat bayi tanpa barang2 aneh. Bandulan pun Hafidz ga pernah nyentuh, bandulan-nya ya emaknya ini, kemana2 gendooonngg.. Hehehe..

Yaa, ending-nya, setiap anak punya gayanya sendiri untuk tumbuh. Jadi yaa itulah uniknya anak, ga sama dengan anak yang lain. Dan dengan gaya apapun juga, saya masih berprinsip kayak emak jaman dulu, hihi. Pampers aja make kalo mau pergi, selebihnya Tatur-Mentatur deh, meskipun sering ngompol juga, hihihi. Intinya, anak itu adalah cerminan orangtua, anak itu seperti kertas putih, tinggal bagaimana kita sebagai orangtua meninggalkan bekas yang baik bagi anak-anak kita.

Nah, untuk semua emak-emak, semangaaat ya mak, semangat untuk berikan yang terbaik bagi buah hati kita.. *bighug*

Bogor, 17 September 2013

*hiks, bingung mau kasih judul apa, jadinya gaje gitu judulnya,*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s