Pospak, Clodi atau Toilet Training?


Pospak? Cloth Diapers/Clodi? Apalagi??

Ehm, iseng2 aja ya ini nulis ginian. Sebenernya uda lama pengen nulis tentang ini.. Secara saya juga pernah nyobain semua yang saya sebutin itu. Semuanya sama, berfungsi menampung ompol bayi. Cuma kalo pospak biasanya lebih menyerap ompol, tapi boros dan ga ramah lingkungan meskipun harganya masih bisa dijangkau kantong emak-emak. Kalo Clodi? Ini adalah inovasi baru dari popok kain, ada yang impor dan ada juga yang lokal. Sayangnya, harga satu biji Clodi lumayan bikin ngos-ngosan meskipun akhirnya bisa berhemat karena bisa dicuci ulang, sama seperti popok kain biasa.

Clodi dan pospak, Hafidz pernah pake semuanya. Tapi jarang, lebih sering pake celana biasa. Pake pospak juga kalo lagi pergi jauh, Clodi juga cuma kalo anaknya sering ngompol. Selebihnya saya biasakan pipis di kamar mandi.

Ada yang lucu mengenai clodi ini. Saya punya temen yang jualan clodi, tiap hari kampanye cinta lingkungan, go-green dll. Dan karena dia-lah saya nyobain clodi. Setelah beli 4 pcs clodi, saya kok merasa sayang kalo clodinya kena pup, xixixixi.. kalo pipis masih mending ya, tapi kalo pup saya rasa kok sayang.. hahaha *bilang aja males nyuci yg kotor kena pup*. Jadilah saya jarang banget makein clodi.

Nah, suatu saat saya iseng masang clodi itu ke grup 2nd. Hihi preloved gitu ceritanya.. eh langsung deh temen saya itu nge-chat saya:

D : Wew, cepet amat dijual??

S : Ga terlalu sreg mbak make clodi, anaknya riweh

D : Disimpen dulu, besok2 pasti perlu

S ; Iya mbak, udah nyisain dua kok.. lagian aku make program TT, hehehe jadi udah aku biasain pipis di kamar mandi

D : kan bisa dipake pas pergi2, ato pas pulang kampung

S : Iya mbak, cuma aku sayang clodinya hahaha, apalagi kalo kena pup

D : aku ada temen yg kekeuh cm pake celana aja..trus sekarang dah 1,5thn, eh tiap hari di ompoli terus karna kan semakin gede ga mungkin cm brenti di 1 tempat.. kalo tidur bisa muter2 kemana2..hihihi jadi tiap pagi mesti basah kuyup karna di ompoli..

S : Aku juga gitu, cuman anaknya ga aku biasain ngompol mbak.. kalo pergi2 emang make pospak, tapi kan ga sering juga.. repot kena ompol gapapa kok, aku malah ribet pake clodi, hihi

D : ah ga juga, sama kok nyuci clodi sama nyuci popok biasa.. kalo aku sayang bajuku kena ompol/pup

S : (dalam hati: makanya di TT mbak, hahaha), iya sih mbak, emang ribet kalo mau sholat ndadak ganti baju… tapi gpp mbak, aku kasian njebubuk je make clodi.. kakinya ga bisa lurus

D : kan bayi emang kakinya belum lurus.. kalo pake clodi eyangnya mau gendong ga was2 kena ompol

S ; Iya mbak, cuma sekarang aku sama ayahnya lagi biasain TT kok, anaknya juga diajak komunikasi.. lagian kan sama aja ga bagusnya, pipis ditempat dan meskipun itu nyerap kan sama aja pipisnya kotor.. hehehe

D : Ya mungkin belom tertarik sama clodi.. ya gpp, kan pilihan masing2 pasti beda..

The End

Nah?? Anti Clodi? Pro Pospak? Ah ga juga,,, saya mah biasa2 aja.. saya juga makein clodi kok meski jarang, n pospak juga kalo lagi pergi. Tapi apa inti dari tulisan saya ini?

Dulu jaman newborn-nya Hafidz, ayahnya selalu aja bilang “Bawa ke kamar mandi aja, dicebokin pake air dingin, gpp…”, saya selalu protes, kenapa bayi merah digrujuk air dingin? Kan ibu saya ngajarinnya abis pipis dibedakin aja biar kering *tepokjidat*, dan saya juga ga tega sama Hafidz, kasian. Tapi lama-kelamaan saya kok juga mikir, iya ya, kan abis pipis harusnya cebok.. hehehe. Dan karena ayahnya semangat TT, jadilah saya menjunjung tinggi TT, hahaha..

Sebagai bahan pembelajaran juga, kalo sebenernya fungsi Clodi dan pospak kan sama, menampung pipis. Sedangkan pipis itu kan najis/kotor, jadi seharusnya sehabis pipis (pas make pospak/clodi atopun ngompol) itu tetep harus cebok. Nah, ini juga bikin saya nyengir juga sih. Kemaren lalu tetangga main ke rumah, terjadilah percakapan ketika saya nyebokin Hafidz di kamar mandi.

T : Lho, dicebokin to mbak? abis pipis?

S : Lho, lha iya dong ma..

T : Kok ga pake pampers aja?

S ; Pake pampers juga cebok kok ma.. *nyengir*

T : *terbengong2*.. oo gitu ya??

Xixixixi.. geli aja sih.. abis dia kan udah punya anak 4, hehehe.. pipis anak2nya gimana? *kabooorr*

Emang masalah sepele ya, cuma masalah pipis. Eh tapi jangan kaget, bisa jadi karena pipis ini panasnya api neraka bakal kita terima. Wuih, ngeriii… Gimana engga coba, saya baru punya anak satu, cowok pula yg notabene kurang tau gimana kebiasaan pipis seorang cowok, hihihi. Dan si Mas dengan setianya menjelaskan, kalo pipis meskipun cowok ya harus tetep jongkok GA BOLEH BERDIRI! Titik, ya suami saya emang keras kalo masalah ginian. Ngompol, pipis dll tetep harus di kamar mandi dan yang penting harus CEBOK. Jadi karena si Mas inilah saya semangat, hehehe. Jadi baru tau juga kalo cowok itu pipisnya kudu jongkok juga, kan kebanyakan toilet umum buat cowok kan ga berbentuk toilet jongkok, iya ga?

Jadi karena itulah, saya tidak terlalu mempermasalahkan yang namanya Clodi atopun pospak. Ga ngaruh. Yang penting adalah bagaimana mengajarkan anak untuk mengenal bersih dari kecil. Nah, kalo dipakein clodi/pospak gimana anak ngerti bersih? Xixixi, meskipun masih bayi tapi mencoba yg terbaik kan ga ada salahnya. Karena itulah saya ga terlalu pro ke pihak manapun, hehehe saya tetep menjunjung tinggi Toilet Training,😛

Dan Hafidz oke2 aja tuh diajak TT, malahan ga pernah pup di celana, selalu minta di WC. Emaknya emang rada ribet sih, tapi saya bersedia kok kotor kalo dalam hal kayak gini, karena insyaAllah kedepannya bakalan baik buat anak. Bukankah begitu ya? Berikan yang terbaik buat anak.. hehehe.. Kunci TT itu sebenernya sederhana, cuma SABAR dan TELATEN. Begitu aja, insyaallah sukses..

Jadi emak2, selalu komunikasikan dengan anak, seberapapun kecilnya usia anak. Karena sebenarnya anak udah ngerti, jadi kasih kebiasaan yang baik ya emak2.. hehehe…

Sekiranya demikian aja tulisan saya ini, mohon maaf bagi yang pro clodi maupun pro pospak.. dari pada ribet yuk Pro TT aja, hahaha *kabooorrr*. Udah ah, sekian dan silakan komen.. hehehe

14 thoughts on “Pospak, Clodi atau Toilet Training?

  1. Bagus mbak, sedari kecil udah dibiasain TT. Kalo anakku, sampe 1,5 tahun ini masih pake pospak, pertimbanganku karena jalannya belum lancar makanya belum mulai TT. Mungkin dalam 2-3 bulan lagi deh mulai TT😀

      • Iya mbak.. n fyi jg temenku itu anakny sering demam.. kata suamiku itu gr2 tll lama make clodi, kan clodi dr kain sejenis anduk gt.. meskipun nyerap sama aja lembab.. jadi aku jg jarang mbk makein clodi.. kalo make sekali ketauan pipis lsg aku ganti.. nah, kalo makenya sama kayak aku ya gempor nyuci clodinya.. lama pula keringnya..

        Tp ya emg itu pilihan ya.. tiap emak pny alasan sendiri bwt milih gt2.. nek aku wes lah, nek kebacut ngompol yaaaa digrujuk banyu.. hahaha.. sadis mode on ceboke

      • itu mgkin dia g tahu harus berapa jam pakai nov, kalau setahuku clodi itu dipakai max 3 jam kalau pipisnya normal, kalau pipisnya berlebih ya kira-kira aja. Hu um itu pilihan, tapi kalau baru lahir njuk TT yo kasian juga min paling 2 bulan atau 3 bulan hehehe. lagian kalau kencing anak laki-laki kan kalau masih ASIX cukp di perciki aja😀. Beda sama bayi perempuan.
        tapi sip tenan kui sedari awal, sama kayak aku di kasih cerita seorang umahat kalau anak perempuan biasakan sewaktu masih bayi pakai baju lengan panjang erus kalau keluar rumah pakai jilbab min usia 2 minggu jadi sudah terbiasa dengan kondisi ‘sumuk’ mungkin banyak yang bilang kasian tapi untuk kebaikan dimasa datang memang harus di biasakan.*selalu kagum dengan yang seperti ini

      • Ga tau jg mbak, shrusnya tau dong, kan dia jualan jg..
        Eh kata suamiku kalo udah mik air putih ato selain asi pipisnya uda najis, n karena udah sempet dikasih air putih, jd skrg ribet gt bersihinnya.. tp ga masalah jg sih..

        Iya mgkin kalo anak perempuan dibiasain gt, meskipun aku jg mikir kasian bayi dikrubung2 gt, tp bagus kok.. jaman sekarang mah pinter2 ortunya ngajarin yg baik2.. jadi emaknya ini jg kudu rajiiiiinn belajar.. hohoho

      • yo mgkin ada sebab tertentu.
        owh iya kalau sudah minum air selain ASI aku lupa anakmu pernah minum tajin yo hehehe.
        iyo, keren ki. Harus kerjasama dan di komunikasikana dulu sama orang2 terdekat apalagi suami, kalau keluarga sudah kondusif dan biasa kayak kamu mah tinggal orangtua sendiri yang harus sabar dan tlaten. Semangat Vi ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s