DearSon: Si Ganteng


Bismillaah…

Ini adalah persembahan dari emak-emak KEB, yang ingin menuliskan sesuatu yang berharga dalam hidup mereka, termasuk juga saya. Merupakan sebuah kehormatan tersendiri ketika dapet lemparan tongkat estafet dari Mak Cristanty Putry Arty, untuk melanjutkan misi #DearSon kali ini.

Butuh perjuangan buat nulisin sesuatu tentang dearson, dengan kondisi ga selalu online via lepi, jadilah postingan ini molor berhari-hari.. hehehe. Okeeeh, mari kita simak dearson saya.🙂

Si Ganteng saya Hafidz, saat ini baru berusia 5m 4d. Tumbuh kembangnya tak jarang saya bagikan di blog tercintah saya ini. Ternyata memiliki seorang bocah kecil itu sungguh sangat membahagiakan,🙂 tentu saja.  Tingkah lakunya yang menggemaskan tak jarang bikin saya gemes sama Hafidz. Bocah ini sekarang lagi ikut nulis juga dipangkuan saya, hehehe.

Si Ganteng

Si Ganteng

Hafidz yang selalu bikin saya kagum. Semenjak kehamilannya, dia tak pernah membuat saya klenger, selalu saja anteng, sering ndusel-ndusel perut, pokoknya sehaaat terus, alhamdulillaah. Sampai lahiran pun begitu, tanpa banyak rasa sakit seperti yang dirasakan kebanyakan emak-emak lain, saya alhamdulillaah diberikan kemudahan yang begitu besar. Meskipun lahir tanpa didampingi Ayahnya, dikarenakan Long Distance yang sebelumnya bikin saya galau tingkat dewa. Hafidz lahir dengan normal, mudah dan sehat. Impian terbesar saya saat itu adalah lahiran didampingi Si Mas tercinta, hiks. Tapi semua itu terbayar sudah dengan kemudahan-kemudahan yang Allah berikan kepada saya saat itu.

19 April 2013 (Sebuah Prolog, pasti ttg cerita kelahiran, hehehe)

Seharian mules tanpa lendir darah, tanpa perasaan apapun kecuali feeling saya yang ngglembuk (ngrayu) Si Mas supaya pulang hari itu juga. Maklum, saya diantar pulang kampung waktu hamil usia 8 bulan, dan ditinggal di kampung deh, di Jogja tercintah. Saya terus-terusan aja neror Si Mas biar beli tiket kereta, kan siapa tau lahiran hari itu, xixixi.. usil deh. Etapi karena Si Mas masih sibuk sama kerjaannya, dan juga mules yang saya pikir cuma Braxton Hixs, akhirnya saya nyerah aja ngrayu-nya. Si Mas juga menghibur, “Mungkin kontraksi palsu, kan HPL-nya 1 Mei…”. Iya juga yaaaa.. hehe

Menjelang sore,

Kenapa ini mules makin menjadi-jadi aja? Pengen BAB terus, udah 3 kali bolak-balik WC, ga ada yang keluar sama sekali. Jadilah cuma jongkok laamaaa banget. Seharian juga ga makan nasi sama sekali, cuma makan pisang 3 buah doang. Dan selama mules itu saya ga bilang ibu saya, (xixixixi, apa maksudnya coba, kasih surprise gitu?) dan karena mungkin ngeliat saya yang makin pucet dan ga mau makan sama sekali, akhirnya ibu saya curiga. Hehehe, waktu itu saya sama sekali ga bilang sakit, cuma mringis2 doang. Dan ibu saya nyuruh saya ke bidan aja secepatnya. Nah? Karena saya selalu nongkrong di Gentle Birth Untuk Semua yang notabene disana dijelaskan tentang tanda persalinan itu ditandai dengan keluarnya lendir bercampur darah, saya ngotot belum mau ke bidan. Saya cuma minta tolong ibu saya buat ngrebus air panas, saya pengen berendam, hehehe. (Kok saya pasti cengengesan ya tiap kali inget jam-jam lahiran, xixixixi)

Berendam dimulai, lumayan banget bisa rileks. Setengah jam berlalu, ibu saya teriak-teriak dari luar kamar mandi, “Ngapain mandi lama banget??!! Wis gek mentas, gek nang bidan!”. Yaaahh, akhirnya saya mentas juga. Lumayan enakan, dan rasanya sueger banget gitu. Habis mandi ibu saya ribut suruh nelpon tetangga saya yg lagi tugas di RS, bidan juga. Maklum, di rumah cuma ada saya, ibu dan adik kembar saya yang baru duduk di kelas 3 SD, jadi Ibu saya malah panik gitu deh.

Menelpon-lah saya,

S: “Halo, Lek Yanti… aku mules2 ki, simbok wis ribet ki lho…” (Halo, Lek Yanti.. aku udah mules2 nih, Ibuk udah ribut banget nii lho…)

L: “Wis metu lendir darah urung?” (Udah keluar lendir darah belom?)

S: “Urung e, tapi mules wis 10 menit pisan..” (Belum je, tapi udah mules 10 menit sekali)

L: “Ya wis, mengko nek wis metu gek mbene wae, po nek wis ra kuat loro gek ndang mbene” (Ya sudah, ntar kalo udah keluar segera kesini, atau kalo udah ga kuat yaa kesini)

S: “Oke..”

(Kayaknya saya santai banget ya, hihihi)

Whatsapp terus berjalan. Si Mas mulai panik,, xixiixixi nek inget, saya cuma geli aja. Waktu itu saya ga cengeng yaa, ga seperti bayangan saya yg bakalan melow gitu..😛. Si Mas lagi berusaha nyari tiket pulang, secepatnya. Tapi apadaya, sudah ga ada kereta jurusan Jogja yang berangkat sore itu. Akhirnya si Mas berjanji nyari kereta pulang, secepatnya.

Maghrib..

Bapak saya sudah ada di rumah, saya bersiap sholat maghrib dan berdoa supaya lahirannya kalo si Mas udah di rumah aja, hehehe. Saat itu saya masih ngira kalo mules saya itu mules palsu gitu, jadi saya niat mau ke RS bukan buat lahiran, tapi kontrol aja. Habis sholat kenapa jadi mual ga karuan, muntahlah semua isi perut saya, lemeeess. Dan akhirnya dipaksa ibu saya berangkat ke RS saat itu juga, saya manut aja, lha wong udah lemes gitu.

Isya’, RS Rachma Husada

Ngantri poli kandungan (nah, ngapain coba pake ngantri? padahal udah mules2 ga karuan, xixixi), ga sabar juga, saya nyari tetangga saya yang saya telpon tadi. Hihihi, langsung ketemu dan VT, oooowww, ternyata udah bukaan 6. Kaget sekaligus deg-degan, berarti sebentar lagi ini lahirnya??? Separo shock juga si Mas, langsung lemes waktu itu. Tapi dengan semangat dan doa2 si Mas yang begitu menguatkan meskipun jauh disana.. akhirnya saya berusaha siap, siap untuk perang sabil.

20.40

Setelah mules yang begitu dahsyat, yang pengennya cuma ngeden tapi ga dibolehin, akhirnya saya disuruh ngeden juga, hehehe. Didampingi ibu saya, dengan 2 kali ngeden, akhirnya lahir juga Si Ganteng yang mungil, Hafidz Hibban Murtadho. Welcome to the world, Dear,.. :*

2013-04-20 10.47.23

2013-04-20 11.13.18

bayi aja bisa chibi-chibi.. xixixixi

Begitulah sekelumit cerita kelahiran Hafidz. Dan sekarang?

Hafidz bagi saya adalah sebuah anugerah Allah SWT, sebuah hadiah, sebuah tanggung jawab, sebuah titipan yang membahagiakan. Tanpa harus menunggu beberapa tahun untuk memilikinya. Saya sungguh beruntung, Allaah memberikan keturunan tepat 2 bulan setelah menikah.

2013-05-12 07.47.42

2013-08-22 10.44.08

My Boy, My Son…

Kamu selalu setia menemani Ibu, yang dulu kesepian. Kini, dirimu sungguh menghibur Ibu, selalu membahagiakan Ibu dan Ayah. Tumbuhmu yang begitu membuat Ibu takjub, betapa Allaah menciptakan manusia dengan sempurna. Maka, apa yang harus Ibu keluhkan, Nak??

Kamu selalu membuat Ibu semangat, semangat belajar.. semangat berusaha untuk menjadi Ibu yang baik, yang memberikan hak-hakmu, memberikan pendidikan dasar kepadamu.. mengajarkan agama untukmu.. dan pelajaran-pelajaran hidup yang lainnya..

Dear…

unyuuu...

unyuuu…

Ibu selalu berharap, Engkau akan tumbuh menjadi anak yang sholeh, cerdas, berguna bagi agama dan bangsa. Menjadi kebanggaan Ibu dan Ayah. Menjadi mutiara..

Hafidz Sayang,

yg sholeh ya nak.. :)

yg sholeh ya nak..🙂

Semoga suatu saat nanti, kau baca surat dari Ibu ini, entah kapan. Meskipun tak selalu terungkapkan, percayalah.. Ibu selalu mencintaimu, selalu menyayangimu.. Tumbuhlah menjadi kebanggaan Ibu. Bawalah Ibu dan Ayah kelak ke Surga.. InsyaAllaah, aamiin.

Dear Hafidz, My Son… I Miss You, We Love You… forever… ^^

Akhirnya selesai juga.. ga bisa lama2 neh, si bocil udah nglunjak2 pengen gendong.. Semoga bermanfaat.. ^^

One thought on “DearSon: Si Ganteng

  1. Ping-balik: Pangeran Kecil Yang Membanggakan | MikaDo Project

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s