Dilema Dandan


Dandan??

Hihihi… kebiasaan dandan bagi saya bukan suatu kwajiban (ngekek sendiri). Saya bukan tipe wanita dandan yang sampe pake blush on, maskara, dll yang ribet banget, sekecil lipstik atau lip gloss aja saya ga pernah make. Males.

Sebelum hamil, tepatnya saat saya masih bekerja dan belum menikah, kebiasaan dandan memang pernah saya amalkan. Tapi Cuma sesuatu yang biasa dan simpel. Cuma pake facial foam, facial cream, bedak tipis dan lip gloss. Itu saja tidak memberikan perbedaan berarti bagi wajah saya. Nampak bersih saja, begitu tujuan saya dandan. *nyengir*

Nah, kebiasaan dandan ini semakin lama kok semakin redup ya, *hehe* apalagi sehabis nikah saya malah mengurangi tahap dandan saya, Cuma make facial foam doang dan facial cream, tanpa bedak dan lip gloss. Hahaha.. dasar males. Hal ini berlanjut ketika saya mulai hamil, rasanya make apapun di wajah kok bawaannya males ya, hihi. Mungkin baby-nya cowok, begitu kata orang-orang jaman dulu. Dan karena alasan hamil, si Mas ga pernah protes meskipun saya ga dandan setiap pergi keluar rumah. Asal ga bau badan aja, haha.. Tapi ajaibnya selama hamil saya kok ngrasa jadi makin cantik ya meskipun ga dandan, hahaha ngakak deh. Eh tapi beneran loh, baca-baca artikel emang ibu hamil itu bisa berubah jadi cantik karena hormon tertentu *lupa* dan selama hamil pun saya baik-baik saja tanpa dandan. Hehe..

Berapa bulan kemudian..

Pasca melahirkan Hafidz, kebiasaan dandan saya malah hilang total. Nyaris ga pernah hand-body-an, dll paling sederhana ya pake facial foam, soalnya dipake pas mandi, hehe. Nah, dari sinilah konflik terjadi, *nyengir lagi*. Si Mas sering protes kok saya ga pernah keliatan dandan lagi ya? Hihihi, cari seribu alasan biar bisa ngeles. (ngrasa bersalah deh, kan istri harus nyenengin suami, ya kan?) Yang lagi ngurusin Hafidz-lah, ini-itu yang ga penting. Padahal sebenernya simpel aja cara dandan saya itu.

Suatu hari saya kok kayak dapet hidayah gitu ya. Pengen dandan lagi gitu, ritual sebelum tidur yang dulu saya amalkan. Jadilah malam itu saya pake krim malam dan handbody biar bisa bekerja maksimal. Biar cantik lagi gituuhh..😀 karena beberapa bulan terakhir ini saya ngrasa kulit kok jadi makin item aja, wajah juga ga mulus kayak dulu. Huaaaaa… *lari ke pojokan*

FYI, ternyata efek KB 3 bulan juga ngaruh ke kulit, bisa jadi lebih kusam dan hitam. Waaa shock banget ternyata itu juga ngefek, pantesan saya ngrasa iteman (>.

Ritual tobat dandan saya itu ternyata ga berlangsung lama (-_-‘). Malam kedua saya kelupaan, malam berikutnya saya males dan malam-malam berikutnya lagi yang alasannya adalah sama:  MALES. *nyengir*

Siang ini saya iseng ngaca pake kaca kecil, ada si Mas dan Hafidz juga. Saya nyeletuk, “Kok alis dek mbruntus ya mas? Kayak jerawat kecil-kecil..”
“Males dandan sih..”
Jlebbb…. *tenggelam*
“Ya mas juga tuh, jerawat kecil-kecil di pipi.. pake Po*ds sana, yang punya dek itu lho…”
“Ah males, lagian Mas tetep ganteng kok..”
Gubraaakk..
“Dek tu yang rajin dandannya, masak bolong-bolong gitu makenya. Ya ga ngaruh sama kulit kalo gitu make-nya.”
“Emmm..”
“Ntar kalo mas dandan malah tambah ganteng piye? Trus nambah istri lagi piye?”
Jleb..jleb..jleb..jleb…
Ga bisa berkutik deh, cengar-cengir doang sambil nyubitin tu orang.
“Ih, kok nambah istri sih?”
“Ya dek ga berusaha jadi cantik”

Wakakaka… kekanak-kanakan banget ya suami saya inih.

Hmmm… tapi setelah dipikir-pikir kok bener juga yaa.. istri emang harus selalu cantik di depan suami. Dan apa yang sudah saya lakukan untuk tetap menjadi cantik? (bagi sebagian pria, kecantikan emang ga terlalu penting, tapi untuk menjaga keharmonisan keluarga cantik itu penting lho..)

Hihihi, tersentil dengan ucapan si Mas saya Cuma nyengir doang, dan mikir jugaa.. kalo nyari istri baru bisa berabe nih, hihihi. Tapi emang rada ribet sih pasca melahirkan. Waktu kayaknya kuraaang terus, belum ngapa-ngapain tau tau uda lewat aja. Gimana mau cantik cobaa?? (-_-‘)

Jadi keinget sama novel-nya Mbak Asma Nadia yang judulnya Sakinah Bersamamu. Judul cerpen di dalamnya saya lupa, intinya sang suami bosen banget liat istrinya yang kalem dan tiap dia pulang kerja Cuma make daster yang umurnya sama dengan umur anak pertamanya. Karena saking kalem dan kucelnya sang istri (padahal istrinya ini setia banget, gemati dan pokoknya ga neko-neko deh) sang suami ini berniat nyoba ‘jajan’ diluar. Tapiii belom booking ‘jajan’ aja di kepalanya terngiang wajah kalem istrinya yg sangat setia, yg sudah mengurus rumah dan anak-anaknya. Kemudian dia berfikir, “Apa aku tega mengkhianati istriku yang sudah begitu setia dan patuh kepadaku?”. Akhirnya tidak jadi-lah dia ‘jajan’ di luar.

Di balik cerpen itu, mbak Asma Nadia memberikan wejangan bagi para istri, supaya jangan terlalu kumel di depan suami. Paling tidak, tidak bau badan (haha), usahakan selalu ganti mode pakaian dengan cara mem-vermak baju-baju lama, dan banyak hal lainnya. Ini dilakukan supaya suami tidak merasakan bosan di kehidupan rumah tangganya. Sesibuk apapun istri mengurus anak dan rumah tangga sebaiknya tidak dijadikan alasan untuk menjadi ‘tidak cantik’ di mata suami. Maka istri haruslah cerdas dalam hal menyenangkan suami.

Hihihihi… saya tertampar begitu keras nih tampaknya. Ayok! Move on.. move on.. hehehehe

Bogor, 24 Oktober 2013

5 thoughts on “Dilema Dandan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s