Kesalahan MPASI: Kentang Kukus


Ternyata ketika anak mengalami sakit atau sedang merasakan kesakitan, naluri Ibu selalu muncul yaitu tidak tega dan ingin sakitnya dipindahkan ke tubuh dirinya daripada anaknya yang merasakan sakit.

Prolog diatas mungkin cocok dengan saya. Beberapa hari yang lalu Hafidz mulai punya jadwal baru yaitu MAKAN. Ya, MPASI di usia 6 bulan sudah tiba. Emaknya terus dag-dig-dug ketika ritual makan dimulai. Singkat cerita kemarin pagi Hafidz saya bikinin pure kentang. Kentang kukus dan disaring pake saringan kawat kemudian dicampur air putih (sebenernya prefer pake ASIP, tapi karena saya ga punya stok ASIP dan juga ga telaten merah, akhirnya saya pake air anget). Anaknya awalnya mau-mau aja, tapi di sendok berikutnya dia mual dan makanannya dilepeh. Huhuhu… akhirnya cuma habis sekitar 5 sendok makan bayi.
Sebelum moment MPASI tiba, saya sering banget nongkrong di grup Homemade Healthy Baby Food, Baby Led-Weaning dan grup-grup sejenisnya. Meskipun masih bingung dengan beberapa macam metode yang dipraktekkan, saya iseng nanya sama adminnya. Tentang apa saja yang boleh dimakan oleh bayi diawal MPASI. Jawabannya ternyata simpel, apa saja boleh diberikan, kecuali gula dan garam serta tekstur yang bertahap. Mmmm.. jadi apapun boleh diberikan yaa.. singkat cerita saya sering baca ibu-ibu yg sharing masalah MPASI perdana, dimana kebanyakan ibu mengenalkan buah-buahan dulu diawal makannya. Kemudian juga menggunakan aturan 2 day rules yang mengharuskan ibu memberikan makanan yang sama selama 2 hari, ini sebagai cara untuk mengetahui anak kena alergi atau tidak. Juga di dua minggu pertama, makanan yang diberikan adalah makanan tunggal tanpa dicampur-campur (mix dengan bahan lain).

image

Semangat makan.. ^^

Karena saya meyakini bahan makanan apapun bisa diberikan pada bayi, saya juga ga ragu ngasih makan kentang kukus. Metode saya ini mungkin lebih cenderung ke metode yang disarankan oleh WHO. Tentang metode-metode MPASI, bisa di googling sendiri ya, atau bisa gabung di grup HHBF. MPASI Hafidz episode kentang kukus ini 2 hari saya berikan. Dan sepertinya Hafidz baik-baik saja, tetep doyan ASI dan juga ceria, ga ada cerita bintik-bintik alergi karena saya dan si Mas ga punya riwayat alergi.

Tapi ternyataaaaaa…. Hafidz mengalami SEMBELIT.

Dua hari pasca kentang kukus itu, malam-malam Hafidz selalu bangun, minta gendong dan mik juga digendong. Waktu itu saya belum ngeh Hafidz kena sembelit, karena gejala bangun malam itu sepertinya gejala Growth Sprut (masa tumbuh kembang anak yg biasanya disertai rewel). Karena itulah saya masih biasa saja, dan tidak mempermasalahkannya (waktu itu BAB Hafidz emang belum teratur, masih adaptasi sama kebiasaan ASIX, jadi 2 hari belum BAB pun saya masih tenang).

Hingga pagi itu Hafidz sering banget ngeden-ngeden tapi ga kentut. Saya mulai curiga ada yang ga beres sama pencernaannya. Seharian itu dia Cuma ngeden-ngeden, meskipun masih ceria. Dan sorenya dia merengek minta BAB, saya tatur di WC, pecah-lah tangisnya. Nangis kenceeeeeng banget sambil ngeden. Ya Allah… nangis juga saya waktu itu, ga tega sampe kesakitan begitu. Fesesnya juga keras, ga encer dan berwarna coklat pekat. Hup..hup..hup.. berusaha ga panik waktu itu, meskipun Hafidz terus nangis sambil ngeden. Akhirnya saya sudahi paksa BAB-nya, karena susaaah banget keluar. Dia mulai berhenti nangis dan saya gendong sambil saya puk-puk biar perutnya rada enakan.

Saya sms bu kontrakan, minta tolong belikan pepaya, dimana aja asal dapet. Maksa banget ya saya, hehe, terpaksa soalnya si Mas belum pulang kerja, dan sore itu mendung banget, otomatis saya ga bisa pergi sendiri nyari pepaya. Bu kontrakan juga panik kasihan gitu sama Hafidz (yg pasca BAB cemberut terus). Akhirnya dapet juga satu buah pepaya manis berkat bantuan bu kontrakan. Sore itu juga langsung saya saring dan saya kasih ke Hafidz, Alhamdulillaaah banget dia doyan, sampe dua potong besar ludes dimakan. Plong banget rasanya dia lahap makan pepaya, sambil saya gendong dan saya sounding biar besok BAB-nya bisa lancar jaya.

Dan paginya alhamdulillaah pas ditatur dia bisa BAB juga, meskipun masih meringis pas ngeden, tapi tekstur fesesnya sudah mulai melembek, artinya pepaya yang kemarin dimakan berfungsi dengan baik sebagai pencahar alami. Legaaaaa rasanya..

Saya evaluasi MPASI Hafidz, dan saya sadar yang diperkenalkan ke bayi di awal makan adalah makanan yang gampang dicerna, bukan apa saja. Mungkin bahan apa saja bisa diberikan, tapi diusia yang lebih dari 6 bulan. Menyadari kesalahan saya di awal MPASI Hafidz membuat saya semakin semangat memberinya makanan dengan tekstur yang lembuuuut. Semoga kejadian ini ga terulang di hari-hari mendatang. Semangaat makan ya dek!! 

7 thoughts on “Kesalahan MPASI: Kentang Kukus

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s