Trial n Error (Lagi)


Kalo mau bisa dan maju, kudu tebal muka. Mau dibilang gosong, kurang mateng, kurang ini-itu itu wajar. Namanya juga belajar.๐Ÿ˜›

Hari ini iseng aja bikin cake pandan, tepung premix yg saya beli bulan lalu belum sempet dibikin, jadi siang ini nyempet2in bikin.

Sebenernya uda sering nyobain bikin kue. Dari yg premix nyampe yg ngracik sendiri. Tapi yg paling bagus dari eksperimen kemaren2 adalah bronis kukus premix. Bisa ngembang dan khas bronis gitu deh. Eksperimen yg lain masih perlu ditambel-tambel lagi.

Dan siang ini hasilnya adalah gatot, tapi masih bisa dimakan sih. Dari awal bikin emang udah salah dan mud jadi buruk. Gimana engga, bocil saya ga suka suara mixer, jadinya nangis dan pgn nggulet terus. Kalo mau dipending nanggung, tapi kalo lanjut gimana, bocil saya ga mau main sendiri. Tiap mixer nyala pasti langsung manjat punggung saya, minta gendong.

Alhasil adonan belepotan nyampe mana-mana. Dan harusnya saya masukin ke cetakan kecil-kecil krn memang adonannya cukup banyak (500gr) sedangkan loyang bulat saya cuma kecil. Akhirnya dg sedikit emosi saya tuang semua adonannya. Dan seperti yg saya prediksi kuenya mbludak sampe kebawah teplon. Hiks, sedih.

30 menit berlalu, kue bagian atas ga mau mateng2. Akhirnya saya angkat paksa. Cuma lapisan paling atas yg masih basah, sedangkan bawah gosong sampe menghitam. *Mewek. Memang utk cake panggang recomended pake loyang yg ada bolong tengahnya, biar mateng rata. Padahal saya ini seriiiing banget nongkrong di grup masak, tapi kok ya ga sukses2, ini aja bikin cake yg tepungnya udah tinggal cemplung, huhuhu..

Akhirnya saya tumplek itu kue, saya potong bagian bawah dan atasnya dan tersisa bagian tengah yg matang. Hiks.. dengan berat hati saya sajikan untuk maksi suami saya. Huaaa merasa bersalah banget meskipun menurut saya rasanya masih bisa diterima lidah, hehe.

Saya nawarin ke Mas mau ga bawain buat temen kantor, dan katanya mau. Yey.. meskipun ga pede, tapi mau gimana lagi.. harus tebel muka kalo mau bisa! Saya siap deh dikritik, hehe sekalian biar kuenya habis.. haha *modus

Dan benar saja… teman kantor Mas komentar macem-macem.. gosong, belum mateng dll.. xixi jadi salting.. mau sedih atau ketawa. Kira2 ekspresi suami saya gimana ya… hehe..

Ya begitulah… saya ini kadang sayang bahan lho drpd eksperimen. Lha sedihnya emang gitu, uda berusaha trial n error tapi hasilnya ga ada yg makan. Daripada dibuang kan mending dikasihin ke tetangga atau temen kantor suami, biar dikomentari gitu, dan yg penting ga jadi dibuang. Itu selama makanannya masih bisa diterima lhoo.. kalo rasanya fatal banget ya ga mungkin saya kasihin ke orang, hehe. Karena itulah saya jaraaaang banget masak kue, soalnya ga ada yg makan, saya pun kalo uda bikin malah uda ga doyan makan. Hiks..

Jadi begitulah… hehe… semoga besok-besok hasil eksperimen saya bisa lebih baik lagi.. *entah kpn mau eksperimen lagi*

5 thoughts on “Trial n Error (Lagi)

    • Iya betul, tapi utk cake ini sepertinya saya hrs byk bersabar n trial error lg. Hiks, itu pas pertama bikin cake premix malah berhasil, yg ini gagal… hiks hiks.. sbnrnya ga gagal sih, ada yg lebih parah lg dulu pernah bantet krn saking iritnya jadi kurang telor n berakhir dg bantet yg mengenaskan.. n akhirnya saya kasih ke tetangga… hahaha jiaaan muka saya sampe tebel.. xixizixi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s