Oh Hutang..


Cruuuiiinggg…. bunyi tanda ada SMS masuk. Setelah dibuka saya jadi ga nafsu makan siang, gondok ceritanya.

SMS itu datang dari tetangga yg juga yg empunya kontrakan yg saya tinggali. Seminggu yg lalu si ibu pinjem duit buat bayar biaya ujian anaknya. Hmmm…waktu itu sempet galau, mau dipinjemin apa kagak krn waktu itu duit kami memang pas2an. Dia bilang hari Selasa/Rabu duit kembali. Setelah saya rundingkan dg si Mas akhirnya kami berikan pinjaman sejumlah yg diminta. Hitung2 dg harapan semoga besok Hafidz ga separah itu sekolahnya.

Sebenernya bukan kali pertama si ibu pinjem duit ke kami. Seinget saya hampir sebulan sekali pasti ada hari SMS itu datang dg alasan yg sama: pinjem duit. Alasan pun beragam mulai dari buat bayar cicilan motor, bayar sekolah, bayar dll. Kami sih sudah sering juga meminjaminya duit, kami ga pengen berbohong bilang ga punya duit, dosa menurut saya. Tapi setelah dipikir2 kenapa keluarga si ibu ini hampir setiap bulan minjem duit? Dan uniknya pinjemnya pas si Mas udah gajian loh..(Ini krn si Mas kerja di PT yg dia tau tanggal gajiannya). Padahal suaminya kerja, gajinya lebih banyak dari suami saya dan ga ngontrak lagi kan? Iya sih anaknya lagi sekolah (anaknya 4, yg sulung kelas 3 SMA, adiknya kelas 3 SMP, yg ketiga kelas 3 SD dan yg bontot tahun ini baru masuj sekolah). Menurut pandangan saya keluarga ini mampu, punya motor 3 buah dan lebih mapan lah daripada saya dan suami yg masih ngontrak dan apa adanya. Asli kalo inget2 itu saya jadi gondok. Saya selalu mengamini kalo dikira orang2 kami ini orang berada, padahal kenyataannya beda. Kami dari keluarga biasa yg alhamdulillaah terdampar di Bogor krn memang rejekinya disini. Aamiin aja semoga kami kelak memang jadi orang yg sukses, bisa minjemin dan nolong orang lain yaa.. hehe.

Saya ga tau dapur rumah tangga orang, tapi saya cuma ga habis pikir aja ada ya orang yg tiap bulan bilang minjem duit? Kan malah kami yg risih n ga enak ati mau nolak.

Dan hari inipun seharusnya tanggal pinjamannya udah jatuh tempo, dan si Ibu tadi SMS ga bisa bayar sekarang, bisanya Minggu sore. Huff, sabaar… sebenernya itu duit mau buat syukuran bocil besok Sabtu yg genep 1 tahun. Rencananya pengen bikin nasi kuning aja sama ngundang anak2 ngaji. Tapi karena duitnya belum balik hari ini saya jadi ga mood. Malesss…

Saya memang belum berpengalaman dalam bersosialisasi dg tetangga, apalagi masalah pinjam-meminjam yg menurut saya sangat sensitif. Pernah sekali saya curhat keceplosan sama Ibu saya via telepon, Ibu saya ngomel2 tau anaknya tiap bulan diucek-ucek duit sama tetangga. “Nek iso ki duite dikumpulke, bakal nggawe omah, ora dijileh2ke..po maneh karo uwong sik sifate koyo ngono..” Jleb..seketika itu saya ga pernah lagi curhat masalah tetangga dg Ibu saya. Yg saya pegang sampai saat ini ya janji si Ibu yg minjem duit mau dikembalikan kapan. Dan itu bagi saya sangat mempengaruhi kepercayaan saya sama yg pinjem duit. Ga salah kan?

Saya selalu ga habis pikir ngeliat kondisi lingkungan yg hobi berhutang. Hutang bukan utk keperluan mendadak, tapi hanya sekedar memenuhi keinginan bukan kebutuhan. Tuh contohnya banyak yg ambil kreditan motor, mobil..buat gaya2 dll. Aduhaaaiii… apa dipikirnya punya hutang itu enak ya, gampang gitu? Haduuuh, hutang itu dibawa sampai mati, dan kita ga tau kapan kita mati kan? Karena itulah kami ga pernah berkeinginan hutang/kredit barang, kalo hutang pun kudu dipikir mateng2 biar ga nyesel akhirnya.

Dan ending dari ke-gondok-an saya adalah ga balesin SMS si Ibu (nyengir kuda), asli sebenernya pengen ngomel, uda berulang kali minjem duit tapi kok ya ga instropeksi..huff..ya sudahlah mau gimana lagi. Ini sebenernya udah lama pengen cerita disini tapi saya tahan2, dan akhirnya meledak juga.

Ya sudahlah, semoga keluarga si Ibu diberikan banyak kemudahan sehingga ga sering berhutang lagi. Dan semoga saya sekeluarga bisa betah ye ngontrak disini.. (belom lg setahun udah sempet mau minta uang kontrakan tahun kedua, hadewww.. berasa pengen pindah jadinya..T_T)

Sekian cerita gondok saya. Pesan saya: Jangan suka hutang ya!!! Rempong!!!

4 thoughts on “Oh Hutang..

  1. Hahahaha, bener mak! Emang nyebelin yang kayak begituan. Saya juga biasanya gitu, gak bisa-an. Mau bohong susah, tapi kalo dipinjemin ya gak ada jaminan.
    Tapi nasihat orang terdekat saya, kalo mau minjemin sih harus selektif sama orangnya. Dan sekali orangnya minjem tapi gak bisa balikin dulu yang awal, kita harus punya bargaining power buat menolak pinjaman kali kedua. Gitu sih Mak..

    • Iya mak, aku jg ga bisaan je orangnya.. mau selektif kdg kasian jg je.. lagian tiap bulan yg pinjem itu2 terus orgnya.. n parahnya dia tau tanggal gajian suami, huuh berasa ditodong mak kalo habis gajian, teror gitu.. haha lebay..

  2. Ahahahaaa aku suka bunyi hpnya cruuuuing. Yang sabar ya mak, lagian minjamin duit harus seijin suami. Dibilangin aja mau ijin suami dulu, boleh enggaknya terserah suami.

    • Iya mak, ini juga udah ijin sama suami. Aku ga pernah minjemin orang tanpa rundingan sama suami.. tapi pas kejadian ga balik tepat waktu akunya yg ngomel2, haha..
      Iya mak hapeku bunyinya cruing khas s*msung… haha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s