2nd Pregnancy


Haloooo….

Ini tulisan bakalan gak urut soalnya cuma asal nulis yg penting bisa dibaca lain kali kalo lagi bete hehehe. Ntar saya tulis yg penting2 krn ini buat back up ingatan juga soalnyaπŸ˜‚πŸ˜‚

Jadi cerita dibalik kehamilan kedua yg gak terekspos media ini (halah wkwkw), adalah karena skrg gak terlalu gila sosmed ya kek jaman2 dulu hamil Hafidz yg gak punya kerjaan, apalagi dulu hamil pertama jadi ngrasain sepi juga gak ada temen, temen hamil dulunya cm laptopπŸ˜‚. Skrg kan alhamdulillah punya Mas Hafidz yg yuhuuuuu banget deh sama emaknya. Love love you banget deh pokoknya.

Ok sip. Jadi program hamil kedua ini sudah mulai diobrolin pas tengah2 tahun lalu. Itu karena saya udah sering ngrasa nganggur sepi gitu apalagi kalo doi lagi pergi main, galau deh. Trus kepikiran bayi gitu, wwkwk simpel banget deh balada emak bukan pekerja πŸ˜‚. Itu dari awal obrolan itu saya udah agak longgar kb alaminya, gak se-ketat dulu jaman Hafidz masih ASI dan belum lepas. Bener deh padahal dulu Hafidz setahun itu saya KB suntik 3 bln, tapi malah stress soalnya haid gak teratur dah, molor jadi 2 minggu padahal biasanya cm 5-7hari doang. Itu semasa KB itu uring2an mulu, tiap telat sehari udah parno duluan..takut kebobolan πŸ˜… udah mikir macem2 itu kalo hamil gimana deelel nya. Makanya umur Hafidz setahunan itu malah saya kering kerontang dimakan pikiran begituan hahaha.. Padahal itu KB lho ya. Baru karena uring2an gitu akhirnya gak usah KB lah, KB pribadi aja 😁. Alhamdulillaah gak jebol sebelum ada obrolan program anak kedua hehe.
Jaman masih di Parung (ya, gak punya postingan juga kalo pindahan ke Jonggol skrg), Mama (tetangga yg punya kontrakan) pengen bgt saya hamil kedua gitu. Hehe dulu saya cm nyengir doang krn emg belum pengen trus jg Hafidz msh unyuuu gitu. Emang belum rejekinya, krn jaman2 itu Pak’e Hafidz PP Parung-Jonggol tiap harinya udah bikin stress dan capek. Kasian krn berangkat subuh pulang jam 9 malem. Pengen buru2 pindah tapi sewa rumahnya masih setengah tahun lagi. Jd dikuat2in lumayan lama pulang pergi kerja sejauh itu huhuhu.

Trus akhirnya habis Lebaran 2016 kita pindah rumah deh, di Perumahan, pengalaman baru juga krn saya blm pernah tinggal di komplek. Hehehe… Alhamdulillah 2 bulan pindah malah positif hamil 😍 tapi waktu itu agak masih gak percaya haha iya apa Hafidz mau dikasih Adek? Gak kekecilan ya umur segitu? Dll gitu kepikiran lah ya..makanya keep silent dulu sama keluarga. Cm sama Pak’e aja sering cerita, msh sering ngrasa salah gitu kenapa kok udh hamil lagi, haha. Tapi habis dipikir2 lha emang segitu udah usia ideal (saya positif hamil, Hafidz umur 3th lebih 3bln) bahkan kalo dilihat bulannya lahirnya bakalan di bulan yg sama, April 2017. Jadi Hafidz genep 4th punya adeknya.
Awal2 hamil ya gitu banyak kepikiran macem2, mau lahiran dimana, ditemenin siapa. Ruwet deh secara baru pindah kan blm punya tetangga yg kenal baik. Ntar bocil ama siapa kalo lahiran dll..hihihi. Tapi secara keseluruhan hamil muda itu saya juga gak mabok, cuma bakso tuh sama sekali gak masuk. Sekali nyoba pasti balik semua. Tuk tuk tuk jadi cepeeet banget berlalu tau2 udah 9 bln begini, hehehe itu krn ya kadang ada kerjaan dari percetakan disini bisa dikerjain borongan, jadi ikut deh iseng2 lumayan gitu. Trus juga krn sibuk ngurusi bocil juga jadi hamil ini kayak gak berasa lama. Hehe

Seiring waktu juga makin kenal sama sebelah2, anak2 juga banyak. Oya padahal saya pengen bgt sharing telat bicaranya bocil yg sembuh sendiri semnjak pindah kesini, skrg dia cereweeeettty banget n kosakatanya makin banyak. Jadi apa yg saya pikirin diawal hamil itu seakan ada jawabannya. Skrg bisa diajak komunikasi dan tau bakalan punya adek. Malah kadang saya yg melow saking makin dewasanya anak bujang saya ini, hihihi.
Sepertinya gak cukup ya, nanti dilanjut lg hehehe

Iklan

Yuhuuuuu…


Backsound of this story: OST Scarlet Heart Ryeo (wkwkw padahal nonton drama nya aja kagak πŸ˜‚)

Ok, lets start.

Prolog dulu ya, ternyata vakum nulis itu mempengaruhi gaya tulisan, bahasa, pokoknya pakem2 tulisan yg baik dan benar itu seakan bubar πŸ˜…. Maafkaaaaannnnn,,,

Oke mari mulai dari awal. Dari mana ya… Sebenernya selama ini kalo lagi mood gitu suka nulis di note aja, ntar seminggu dibaca, trus gak pede, trus gak jadi apdet blog hahahha.. Terus status fb juga apalagi, sekarang gak tiap apa2 apdet status, malah kadang ngereeeeem banget buat apdet status, mengingat banyak orang kepo di luar sana (saya ini lho, juga kepo liat status aneh2 orang2..jd ngaca sendiri dah kalo orang lain baca status saya, apalagi yg gaje). Baca tulisan ato status berapa tahun silam juga kadang bikin malu sendiri. Hehehehe…

Padahal nulis juga ga ada salahnya. Bener deh. Kek belakangan ini saya lupa gimana rasanya hamil Mas Hafidz, saya baca lagi blog ini wkwkwkw..lumayan punya pencerahan tapi juga sedikit malu soalnya dulu masih bocah banget nulisnya pake perasaan gitu deh haha.

Nyeselnya yg hamil kedua ini saya gak ada coretan dikitpun ya, hiks. Pengen rasanya nulis diary ngebutt gitu biar punya kenangan. Ya ampun, foto maternity aja gak ada wkwkw..cm berapa biji ntar minta Pak’e yg suka moto nyolong2 πŸ˜‚πŸ˜‚

Ini juga bolong nulis krn bosen bin deg deg an gak sabaran mulu deh nungguin signal baby.. Hehehe hpl masih kapan, yg gak sabar siapa πŸ˜‚. Itulah, krn pengalaman maju hampir 2 minggu dari hpl jadi pengennya juga maju gitu biar gak galauπŸ˜…. Iseng-iseng nulis aja lah ya di judul yg lain. Buanyaaaaaakkk yg pengen ditulis tapi gak moody mulu dah ah. Ini aja kebanyakan delete-tulis ulang gegara inget mana di- yg disambung dan dipisah. Hahahaha