Waitiiiing….


Hohamm…..

Kehamilan ini segera berakhir, oiya saya malah gak nyebutin tanggal hpl ya dari awal cerita? Hehe, hpl yg kedua ini perkiraan tanggal 28 April. Bulannya sama kayak Mas-nya. Harapannya sih sama ya tanggalnya 19 April, wkwkw tapi skrg baru tanggal 13 aja emaknya dah pengen mules2 terus. Gak sabaran.
Iya lho, bawaannya galau, baper, mewek dah. Kok gak mules2 ya, ๐Ÿ˜ช padahal liat aja tanggal hpl nya aja akhir bulan lho. Heran dewh..wkwkw. Gak tau nih yg kedua pengennya buru2 aja, soalnya yg Hafidz dulu malah gak ada namanya ngarep2 kayak yg ini. Surprise dah. Mungkin karena saya udah merasa nganggur kali ya, sepi gitu di rumah kayak kagak ada kerjaan, hahaha. Ya ampun. Kalo dibawa2 terus malah kepikiran stress. Jadi ini lagi berusaha lupa gitu deh, nyari2 kesibukan biar gak inget kapan mules2. Hehehe
Bayi emang punya tanggal sendiri. Emakmu ini lho dekkk…udah gak sabar pengen liat, pengen nggendong ๐Ÿ˜ฐ. Gpp deh, emak sabar2iiinn…asal dirimu lahir normal lancar lengkap sempurna…. Ibu percaya kamu bisa lahir lancar, anak pinterrr, bawa sekalian temennya (plasenta) dg baik ya gak perlu dikuret kayak dulu.
Emaknya kudu banyak2 positif thinking, selalu nanemin percaya diri sendiri, percaya bayi, percaya tubuh.. Ayolah…jadi besok long wiken kita kemana yaaaa… Hehehehe

Dag dig dug Duerrrr!


Padahal kemaren pengen ngebut ngepost-nya, ternyata…. Krik krik krik (males, wkwkw)
Jadi ceritanya sekarang lompat lagi aja ya, mau berbagi rasa gak sabar hihihi. Alhamdulillah kemaren sore bisa check up ke bidan lagi. Oya prolog utk nakes kehamilan kedua ini agak rempong buat saya. Awal hamil itu saya check up nya ke Hermina Mekarsari, tapi lama2 bikin kantong bolong meskipun pake askes kantor. Yaaa dokternya oke, perempuan gitu dan nyaman juga, tapi dari awal saya gak ada feeling mau lahiran di Hermina… Inget dompet ๐Ÿ˜๐Ÿ˜
Jadi bulan ke lima saya coba hunting bidan di komplek. Secara komplek Citra Indah itu luasnyaaaaa kek se kelurahan Seloharjo ๐Ÿ˜‚, saya nanya2 yg rekomended ada dua. Nyoba yg satu kapok, wkwkwkw gak balik lagi dah. Trus mix juga ke posyandu, kemana-mana deh ya baby kecil… Hihihi. Trus akhirnya nyobain yg satunya. Oke, rekomended banget deh. Ibu nya ramaaahhh, kocak, antusias banget, komunikatif, trus juga gak nganggep kita ini orang bodoh yg gak ngerti beginian deh. Oya hamil kedua ini saya jg masih mantengin gentle birth nya bidan kita (bubid Yessie Aprilia) meskipun grup fb nya kek rumah kosong, sepi bangeeettt. Untungnya skrg pindah di instagramnya Bidan Kita, jadi masih banyak belajar. Pokoknya semangat belajar pemberdayaan diri. Untuk hunting bidan ini saya juga make feeling aja gak kekeh pengen ini-itu. Saya cm pengen lahir lancar aja n cepet gitu, semoga ga ada halangan apa2 ya. Aamiin
Oya, rencana untuk anak kedua ini saya emang berencana mandiri sama Mas Suami. Di Bogor aja lahirannya, nanti akte insyaalloh udah tau jalurnya gimana, dll. Buat Apak (panggilan e Hafidz hihihi) ini pengalaman pertama, jadi ya gitu nervous mulu bawaannya haha.
Ok back to nakes. Jadi di TM 3 itu saya juga nyobain BPJS juga, tapi agak rempong ya krn kontrol di RS tp ga bisa lahiran di RS klo normal, jadi sepakat untuk lahiran di bidan aja. Lebih privat dan kami jg udah klop sama bidan yg ini. Ok sip lah, nanti juga bisa di klaim asuransi kantor. Secara di bidan gak semahal di RS kan ya, nanya2 juga budget sesuai dg kemampuan. Bismillah aja smg lancar jayaaa bayi, ibu dan dompetnya juga ๐Ÿ˜‚
Trus di TM 3 ini periksa udah 2 minggu sekali, bahkan kmrn suruh baliknya seminggu sekali, tapi mending 2 minggu deh. 2 minggu yg lalu pas check kepala udah di bawah tapi belum masuk panggul. Ya Alloh pas itu saya malah deg2an teruss.. Trus saran ibu bidan suruh banyakin jongkok, ok deh siap 86. Alhamdulillah kemaren sore dilihat lagi udah masuk panggul, yippiiiie. Kata bubid ini mah tinggal nunggu mules๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚, overall bagus semua, bubid juga takjub aja liat perut mungil begini, keliatan aksi kulet2nya pulaaa. Berat badan saya cm naik 6-7kg lho, itu bikin stress juga padahal makan banyak, gak tau gak nambah2. Tapi BB janin normal, kmrn udh 2,5kg dong.. Asyik bener kata bubid nya. Wkwkw emang kocak banget lho bidan saya ini. Jadi perasaan khawatir ilang ganti sama deg2an. Hehehe tinggal nunggu siang apa malem, gitu lah kira2 ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜. Posisi bagus, gak ada lilitan juga. Semoga bertahan ya deeekkk sampe lahir.

Ok sip. Jadiiii skrg ini bawaannya gak sabaran muluuu pengen mules2 gitu, wkwkw. Pdahal hpl haid itu tanggal 28. Kemaren usia 36w4d, tapi usia usg 38w gitu, hahaha jadilah makin gak sabar. Kontraksi palsu sih udah nongol ya, tapi baru ini saya sadar namanya kontraksi palsu. Dulu gak ngeh kalo yg ginian itu termasuk mules2 palsu๐Ÿ˜‚. Hafidz kan lahirnya surprise banget dah, pengennya yg ini juga gitu, tapi yg ini emaknya yg gak sabaran๐Ÿ˜‚.
Udah gitu aja deh hehehe…. Kita ketemu minggu2 ini ya dekk… Emakmu ini bener2 deh, pdhl minta tanggalnya sama kek Mas-nya (doi udah rikues kue ultah pake lilin๐Ÿ˜‚), tapi kalo maju gpp lhooo dekk, haha masih di bulan yg sama kokkk๐Ÿ˜…. Miss you muah muah… (Emak e jadi alay gini yak๐Ÿ˜‚)

2nd Pregnancy


Haloooo….

Ini tulisan bakalan gak urut soalnya cuma asal nulis yg penting bisa dibaca lain kali kalo lagi bete hehehe. Ntar saya tulis yg penting2 krn ini buat back up ingatan juga soalnya๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Jadi cerita dibalik kehamilan kedua yg gak terekspos media ini (halah wkwkw), adalah karena skrg gak terlalu gila sosmed ya kek jaman2 dulu hamil Hafidz yg gak punya kerjaan, apalagi dulu hamil pertama jadi ngrasain sepi juga gak ada temen, temen hamil dulunya cm laptop๐Ÿ˜‚. Skrg kan alhamdulillah punya Mas Hafidz yg yuhuuuuu banget deh sama emaknya. Love love you banget deh pokoknya.

Ok sip. Jadi program hamil kedua ini sudah mulai diobrolin pas tengah2 tahun lalu. Itu karena saya udah sering ngrasa nganggur sepi gitu apalagi kalo doi lagi pergi main, galau deh. Trus kepikiran bayi gitu, wwkwk simpel banget deh balada emak bukan pekerja ๐Ÿ˜‚. Itu dari awal obrolan itu saya udah agak longgar kb alaminya, gak se-ketat dulu jaman Hafidz masih ASI dan belum lepas. Bener deh padahal dulu Hafidz setahun itu saya KB suntik 3 bln, tapi malah stress soalnya haid gak teratur dah, molor jadi 2 minggu padahal biasanya cm 5-7hari doang. Itu semasa KB itu uring2an mulu, tiap telat sehari udah parno duluan..takut kebobolan ๐Ÿ˜… udah mikir macem2 itu kalo hamil gimana deelel nya. Makanya umur Hafidz setahunan itu malah saya kering kerontang dimakan pikiran begituan hahaha.. Padahal itu KB lho ya. Baru karena uring2an gitu akhirnya gak usah KB lah, KB pribadi aja ๐Ÿ˜. Alhamdulillaah gak jebol sebelum ada obrolan program anak kedua hehe.
Jaman masih di Parung (ya, gak punya postingan juga kalo pindahan ke Jonggol skrg), Mama (tetangga yg punya kontrakan) pengen bgt saya hamil kedua gitu. Hehe dulu saya cm nyengir doang krn emg belum pengen trus jg Hafidz msh unyuuu gitu. Emang belum rejekinya, krn jaman2 itu Pak’e Hafidz PP Parung-Jonggol tiap harinya udah bikin stress dan capek. Kasian krn berangkat subuh pulang jam 9 malem. Pengen buru2 pindah tapi sewa rumahnya masih setengah tahun lagi. Jd dikuat2in lumayan lama pulang pergi kerja sejauh itu huhuhu.

Trus akhirnya habis Lebaran 2016 kita pindah rumah deh, di Perumahan, pengalaman baru juga krn saya blm pernah tinggal di komplek. Hehehe… Alhamdulillah 2 bulan pindah malah positif hamil ๐Ÿ˜ tapi waktu itu agak masih gak percaya haha iya apa Hafidz mau dikasih Adek? Gak kekecilan ya umur segitu? Dll gitu kepikiran lah ya..makanya keep silent dulu sama keluarga. Cm sama Pak’e aja sering cerita, msh sering ngrasa salah gitu kenapa kok udh hamil lagi, haha. Tapi habis dipikir2 lha emang segitu udah usia ideal (saya positif hamil, Hafidz umur 3th lebih 3bln) bahkan kalo dilihat bulannya lahirnya bakalan di bulan yg sama, April 2017. Jadi Hafidz genep 4th punya adeknya.
Awal2 hamil ya gitu banyak kepikiran macem2, mau lahiran dimana, ditemenin siapa. Ruwet deh secara baru pindah kan blm punya tetangga yg kenal baik. Ntar bocil ama siapa kalo lahiran dll..hihihi. Tapi secara keseluruhan hamil muda itu saya juga gak mabok, cuma bakso tuh sama sekali gak masuk. Sekali nyoba pasti balik semua. Tuk tuk tuk jadi cepeeet banget berlalu tau2 udah 9 bln begini, hehehe itu krn ya kadang ada kerjaan dari percetakan disini bisa dikerjain borongan, jadi ikut deh iseng2 lumayan gitu. Trus juga krn sibuk ngurusi bocil juga jadi hamil ini kayak gak berasa lama. Hehe

Seiring waktu juga makin kenal sama sebelah2, anak2 juga banyak. Oya padahal saya pengen bgt sharing telat bicaranya bocil yg sembuh sendiri semnjak pindah kesini, skrg dia cereweeeettty banget n kosakatanya makin banyak. Jadi apa yg saya pikirin diawal hamil itu seakan ada jawabannya. Skrg bisa diajak komunikasi dan tau bakalan punya adek. Malah kadang saya yg melow saking makin dewasanya anak bujang saya ini, hihihi.
Sepertinya gak cukup ya, nanti dilanjut lg hehehe

Yuhuuuuu…


Backsound of this story: OST Scarlet Heart Ryeo (wkwkw padahal nonton drama nya aja kagak ๐Ÿ˜‚)

Ok, lets start.

Prolog dulu ya, ternyata vakum nulis itu mempengaruhi gaya tulisan, bahasa, pokoknya pakem2 tulisan yg baik dan benar itu seakan bubar ๐Ÿ˜…. Maafkaaaaannnnn,,,

Oke mari mulai dari awal. Dari mana ya… Sebenernya selama ini kalo lagi mood gitu suka nulis di note aja, ntar seminggu dibaca, trus gak pede, trus gak jadi apdet blog hahahha.. Terus status fb juga apalagi, sekarang gak tiap apa2 apdet status, malah kadang ngereeeeem banget buat apdet status, mengingat banyak orang kepo di luar sana (saya ini lho, juga kepo liat status aneh2 orang2..jd ngaca sendiri dah kalo orang lain baca status saya, apalagi yg gaje). Baca tulisan ato status berapa tahun silam juga kadang bikin malu sendiri. Hehehehe…

Padahal nulis juga ga ada salahnya. Bener deh. Kek belakangan ini saya lupa gimana rasanya hamil Mas Hafidz, saya baca lagi blog ini wkwkwkw..lumayan punya pencerahan tapi juga sedikit malu soalnya dulu masih bocah banget nulisnya pake perasaan gitu deh haha.

Nyeselnya yg hamil kedua ini saya gak ada coretan dikitpun ya, hiks. Pengen rasanya nulis diary ngebutt gitu biar punya kenangan. Ya ampun, foto maternity aja gak ada wkwkw..cm berapa biji ntar minta Pak’e yg suka moto nyolong2 ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Ini juga bolong nulis krn bosen bin deg deg an gak sabaran mulu deh nungguin signal baby.. Hehehe hpl masih kapan, yg gak sabar siapa ๐Ÿ˜‚. Itulah, krn pengalaman maju hampir 2 minggu dari hpl jadi pengennya juga maju gitu biar gak galau๐Ÿ˜…. Iseng-iseng nulis aja lah ya di judul yg lain. Buanyaaaaaakkk yg pengen ditulis tapi gak moody mulu dah ah. Ini aja kebanyakan delete-tulis ulang gegara inget mana di- yg disambung dan dipisah. Hahahaha

Kue Kacang Jadul


Ini aktivitas brp minggu yg lalu sih, pas Bapake Hafidz libur.. jadi ada yg bantuin *ehem. Sebenernya aku sih ga terlalu doyan kue-cake-dan teman2nya. Tapi apalah daya otang yg nganggur bikin suamiku ngomel aja, minta dibeliin tapi ga dipake. Wkwkw..dipake baru sekali pas lebaran niat hati ga mudik n bikin kue2 kering aja, e lha baru bikin kastengel sekali aja lsg jadi mudik, yo wis akhirnya itu lah pertama kali bikin kue kering.

Dan skrg ini kue kering kedua-ku. Resep diambil dari mba Diah Didi yg kondangnyaaa hebat. Tp aku ga bisa nge-link, lupa.. haha.. karena berhubung pas mudik dibawain kacang tanah sekilo, jadi aku bikin kue ini biar yg ngemil tambah gendut (harapannya).

Jadi aku kasih kopian resepnya aja yak:

KUE KACANG

Bahan-Bahan:
400 gram terigu
250 gram kacang tanah kupas yang sudah di sangrai (krn aku pake kacang jawa, jadi aku sangrai n ngilangin kulit arinya dulu, manual loh haha)
200 gram minyak goreng ( di timbang ya )
150 gram gula halus ( menurutku ini dah manis banget )
1 sdt garam
1/4 sendok teh vanili bubuk
2 kuning telur  dan 1 sdm mentega untuk polesan

Cara Membuat :
1. Blender kacang tanah sangrai hingga halus. ( kalo kayak aku tunggu sampe dingin dulu yak kacangnya, klo diblender panas2 bisa jd pasta kacang :D)
2. Campur tepung terigu, gula halus, garam, vanili, kacang tanah sangrai halus,dan terakhir masukkan minyak goreng sedikit demi sedikit ya, aduk dengan spatula hingga tercampur rata dan adonan jadi lembab. Jika sudah cukup lembab dan bisa di pulung..minyak masih..tidak perlu di habiskan..nggak pa2.
3. Tutup adonan dengan plastik dan simpan adonan didalam kulkas selama kurang lebih 1 jam.
4. Setelah 1 jam, diamkan sebentar dalam suhu ruang, cetak adonan sesuai selera
5. Taruh kue diatas loyang yang telah dipoles margarin, poles bagian atas kue dengan campuran kuning telur dan mentega. 6. Panggang dalam suhu 170 derajat Celcius selama 25 menit hingga matang.

Karena aku masih meraba2 otangku, jadi aku ngovennya 45menit dg suhu yg aku ga tau, haha. Tapi so far jadinya ga buruk kok, rasanya plek kue kacang jadul jaman kecil. Cuma emang penampakannya ga secantik orang2 punya, hehe..

image

Potonya malem2, jadi begini dah..

Oke, selamat mencoba yaaak…

Galau


Kadang galau-nya emak2 irt itu sedikit ribet dan lebay, tapi bisa juga itu hal yg sangaaaaattt menekan pikiran, sampai2 galau begini.

Oh ya, keputusan suami utk resign juga termasuk daftar masalah yg bikin galau emak2 :D. Kalo dulu saya di-curhat-i tetangga sebelah ttg keputusan suaminya utk berhenti kerja, saya hanya bisa mendengarkan. Tapi sekarang, ternyata….tidak hanya butuh org utk mendengarkan, tapi solusi.

Solusi apa yg bisa saya cari, suami dah bener2 tertekan pgn resign mulu. Pengennya pulkam aja, ya ampun asli saya pening tujuh keliling alias lebay. Entahlah, rasanya memang susah-susah-susah (lebay).

Mungkin ini ujian pertama kami tepat di tahun ketiga kami menikah (9-06-12), dg keinginan suami yg bener2 pgn istirahat sejenak dari hiruk pikuk dunia kerja yg menguras pikiran. Terlalu banyak drama…begitu katanya. Ya, memang, suami saya korban (haha) PHP promosi perusahaan. Sudah 5 bulan ini diangkat jadi Manager CS, tapi gaji tetap Supervisor. Bagi saya tak apalah asal masih bisa digaji (istri macam apa saya ini). Tapi bagi suami saya, pekerjaan yg banyak n menguras tenaga tidak sebanding dg gaji yg diperoleh. Apalah dayaa, politik bisnis memang seperti itu. Dan bukan hnya suami saya, tp banyak rekan2nya yg diperlakukan seperti itu, dibikin gerah n ditekan oleh atasan. Gggggrrrr cerita saya penuh drama nih.

Oleh krn itulah beberapa hari ini saya disibukkan dg ‘keluhan’nya tiap pulang kerja. Apa daya sayaa, yg hanya bisa mendengarkan dan mendoakannya. Saya ingin suami saya ceria lagi, ga kusut tiap pulang kerja. Hiks. Mungkin inilah sinyal2 untuk hijrah di tempat lain, di tempat yg lebih baik.

Teman, doakan keluarga kami, agar bisa mendapatkan lingkungan dan pekerjaan yg baik. Aamiin.

The News


Yuhuu…. sekian lama ga menjamah dunia per-blog-an, ternyata kangen juga, *halaahh.ย Habis bersih2 n ganti theme nih, jadi keliatan fresh blognya, hehe.

Ada beberapa kondisi dan berita yang ga menyenangkan ya belakangan ini, termasuk naiknya harga BBM, *tsahh. Apadaya sih IRT yang pas-pasan begini selain pasrah dan kembali ngencengin ikat pinggang supaya bisa hemat. Hihi, nglantur sayaahh..

Selain harga BBM, handphone saya sakit nih, touchscreennya error separoh, otomatis ga bisa balesin message, bisanya cuman baca2 doank. Cari-cari cara akhirnya saya akalin dibikin tethering alias wifi, haha. Lumayan bisa buat ngoprek blog..hehe

Ga mau komentar BBM ah, ini ranah sensitif, ada yg pro dan kontra. Awal kemaren bangun tidur denger BBM jadi 8.500/liter itu shock yak, secara naiknya ga tanggung2, 2 rebu perak per liternya, hadeeh. Sebenernya saya tu bukan pemakai pokok, cuma punya motor sebiji pemberian Pak Dhe, itu pun di pakenya seminggu sekali, wkwkkw.. Pak’e Hafidz kalo berangkat kerja naik sepeda lipat, hehe

Ya meskipun ga sering beli bensin, tapi kenaikan BBM tuh selalu bikin harga2 yg lain ikutan naik. Ini sebenernya yang jadi masalah, hehe. Semangat buat masak n belanja sayur tu serasa hilang ditelen bumi, apalagi harga cabe yang selangit. Tambah klop deh.

Tapi ya sudahlah, mungkin dengan dicabutnya subsidi BBM bisa bikin ekonomi Indonesia menjadi lebih sehat yak. Dan bagi IRT semoga gaji dari Pak Suami juga naik yak, haha.. Aamin.

Ibu, Sayangilah Emosimu


*bersih-bersih dulu, fuh fuh fuh,, blogku berdebu..*

Oke, udah bersih ya.. *nyengir
Sore ini saya mau dikit curhat rada banyak nih (dikit rada banyak apa maksudnya ye?). Begini, sore ini sehabis TPA saya denger anak depan rumah nangis kekejer.. bukan kali ini aja sih, udah sering anak itu nangis, beuh kalo nangis suaranya gedhe, njerit-njerit teriak2 gitu deh. Dan saya tambah gemes lagi denger ibunya bukan nenangin malah ngomel2 sembari teriak ngimbangin suara anaknya. Selang berapa detik gitu, si neneknya juga sama, bilang ‘DIEM!!! DIEM GA LU?’. Nah, apakabar saya coba? Shock buuu.. (-,-)

Wahai para ibu… (saya juga)
Malam minggu kemaren ada kejadian ga biasa sama bocil saya. Memang siangnya di udah ada tanda mau pilek gitu, bersin2 dll. Pas malemnya kan otomatis hidungnya buntet ya, susah buat nafas. Akhirnya jam 10an doi bangun tuh, nangis kejer ga ketulungan. Sampe kayak bukan anak saya, nangisnya merem, sekali melek bukan diem nangisnya malah makin kejer. So pasti saya bingung,,ini anak kenapa ya? Awalnya dg sabar saya gendong2 meskipun masih nangis..lama2 sabar saya habis. Untuk berapa detik saya emosi, antara capek n ngantuk. Mana doi ga mau digendong Ayahnya. Fyuuhh.. saya sadar saya ngomel, tapi lebih ke nangis drpd ngomel. Nangis krn ga bisa nenangin anak sendiri. Nangis krn ga ngerti gimana cara nenangin anak. Maka bener kan kata orangtua, ‘kalo ga bisa ngurusin anak, bisa2 anaknya nangis ibunya juga ikutan nangis’. Dan memang bener, saya nangis bingung, kesel, emosi, kasihan sama anak.

Ending dari malem itu anak saya baru diem ketika saya udah wudhu, Ayahnya juga udah, dibacain doa2, surat pendek meskipun masih nangis. Herannya malah tambah nangis kekejer wAktu diadzani sama Ayahnya. Saya kan jadi ngeri ya, anak saya kenapa..?

Habis itu, akhirnya setelah satu jam nangis doi mau bobok. Rasanya legaaa selega leganya. Saya ngrasa batu udah diangkat, plong! Ya Allah, begini rasanya.. ketika bingung ga tau apa yg dialami anak.

Kemudian Ayahnya mulai cerita.
Setiap anak kecil itu ada yg njaga/bisa juga ganggu. Apalagi kondisi tubuh lagi ga fit. Anak itu rentan dg makhluk disekitarnya. Makanya kita harus selalu membentengi rumah dg bacaan Quran. Kasus bocil tadi udah pernah Mas rasain, dulu Mas juga pernah begitu. Kalo dia nangis merem itu karena pas dia melek, dia ngelihat wajah orang lain itu berbeda, ntah apa wujudnya. Cuma ibunya yg bisa nenangin, dia pasti ga mau sama siapa2 ya karena itu tadi, setiap melihat orang lain, wajahnya berbeda. Makanya, ibu harus tenang, sabar. Cm itu kuncinya.

Ternyata begitu.. trus?

Trus menurut artikel yg saya baca, ‘Setiap kali anak dibentak, ada sel otak anak yg hancur’. Begitu bukan ya? Cmiiw kalo salah. Saya jg ga setuju dengan anak yg suka dibentak2 (meskipun saya jg pernah mbentak).ย  Anak cuma butuh perhatian kita kok. Bocil juga, dia suka banget diuber2, meskipun endingnya sering jatuh (yg akhirny bikin emakny ngomel). Suka berantakin rumah, mainan dispenser sampe banjir, dll yg kadang bikin kita pengen ngomel ya. Tapi itulah anak, kreatifitasnya lagi memuncak, jadi jangan dihalangi. Keingintahuan anak itu besar banget, karena memang mereka belum ngerti apa ini-apa itu. Mereka pengen belajar, dg lingkungan dan orang2 disekitarnya.

Kita sebagai Ibu dan orangtua, seharusnya punya sabar yang ga terbatas. Sabar dengan tingkah polah anak yg kadang diluar nalar kita, memicu kita untuk ngomel. Andai kita sadari, kata2 omelan yg kita keluarkan itu ga bakal bisa kita tarik lagi, itu sudah tertelan di memori mereka. Menyesal jg ga bisa memperbaiki keadaan. Makanya ada baiknya kita sbg Ibu menyaring kembali kata2 yg akan kita ucapkan. Bahkan kalo kata ibu saya, ‘perkataan seorang Ibu itu Landhep/tajam’. Maka berhati-hatilah dalam berdoa dan berucap, apalagi di hadapan anak-anak kita.

Beberapa tips yg sering saya lakukan:
1. Biarin aja bocil mau berantakin rumah, mbalik2in rak, ngluarin baju dll. Emaknya nonton aja, sembari ngopi juga bisa.. xixixi
2. Ketika anak tidur, barulah beraksi bak power rangers. Beres2, nyuci, nyuci piring, jemur2, masak, dll.
3. Kalopun anak gbs ditinggal, yaudah nikmatin aja, malah enak kan ga nyuci ga masak, wkwkk
Tips yg ga mbantu ya ternyata, haha. Ya mau gimana lagi, bocil saya aja kalo ada pintu mringis dikit skrg udah main kabur aja. Ntar tau2 dah nyampe di jalan nyetop abang somay (-,-). Makanya saya lebih sering njagain anak drpd kabur begitu kan. Ato kalo ga sering diajak ngapa2in. Diajak masak, bantuin nyuci baju sambil main air, dll. Pokoknya seru deh. Enjoy aja kalo ngurusin anak mah, ga usah spaneng, ntar endingnya ngomel. Biarkanlah anak berkreasi berantakin rumah, hehe.

Jadi, utk para Ibu (kayak saya) penting banget lho njaga emosi, jaga mulut. Apalagi dihadapan anak-anak, mereka kan mesin fotokopi tercanggih di dunia, apa yg mereka dengar n mereka lihat, itulah yg nanti akan mereka praktekkan.

So, mari menjadi Ibu yg sayang mulut, sayang otak anak, dan sayang enenrgi. Jadilah Ibu yg NoNgomel.. hehehe.

Berenang


Kemaren Ahad kami meluangkan waktu weekend *jarene istilah bekene gitu* dengan pergi berenang bareng bocil. Berenang ini adalah berenang yg kedua kalinya bagi kami, haha. Letak kolam renangnya ga begitu jauh sih. Cuma karena dulu blm punya motor sendiri *skrg alhamdulillah punya sendiri* jadi rada susah kesananya. Sun Waterpark namanya, lokasinya nyempil ndlesep ditengah kampung, jadi ga terjangkau angkot.

Dulu 2 bulan yg lalu tiket masuknya 20.000 per org pas weekend.. lah sekarang jadi 23.000 to.. ckckckkk efek libur lebaran mungkin.

Awal berenang masih ngeri kali, si bocil udah lupa yg namanya renang, wkwkwk jadi nangis dikit2 gitu. Dari jam 08.30-11.30 itu yg dinikmatin cm pas akhir2, haha.. berani jalan sendiri di kolam cetek, klelep sekali tapi langsung ngakak. Main seluncuran, berlayar pake pelampung.. ih pokoknya seruu…

image

image

image

image

image

image

image

Rumah Impian


Siapa orang yang tidak ingin punya rumah sendiri? Bahkan saya kira itu adalah impian setiap pasangan muda untuk segera punya rumah impian.

Rumah kecil pun tak apa, asal milik sendiri. Begitu yang sering saya dengungkan di hati saya. Saya menikah memang belum lama, baru 2 tahun lebih sedikit. Tapi harapan untuk segera punya rumah sendiri itu adalah harapan terbesar saat ini.

Padahal kalo dipikir-pikir banyak cara ya untuk bisa dapet rumah. Salah satunya dengan sistem KPR, singkatannya apa ya? Hihi, wis pokoke tentang rumah kredit begitu lah. Tapi setelah dirundingkan dan dipikir masak2 *sampe gosong* kami memutuskan untuk tidak mengambil rumah KPR *saat ini*. Secara, kalo di hitung2 sebenernya mending bikin mulai dari nol daripada beli jadi gress tapi tidak sesuai harapan. Rumah KPR sekarang bisa mencapai 200jutaan, itu kira2 duit semua ato bukan? Xixixi..

Ya, masalah rumah ini  sebenernya tergantung kita. Selama saya ngontrak *baru 2th ngontrak* sih ngrasa fine-fine aja ya, tetangga yang friendly, dll. Ngontrak itu bukan sesuatu yg buruk kok menurut saya, meskipun punya rumah sendiri itu jauh lebih baik, *halaah. Cuma memang harapan saya ini menggebu2 untuk bisa punya rumah sendiri, nyaman dan tenang, hehehe ga perlu lagi nyewa rumah tiap tahunnya yg pas bayar bikin ngenes, hahaha.

Doakan saja, semoga tabungan kami segera mencukupi utk sekedar beli sepetak tanah. Merangkai mimpi pelan-pelan. Pasti ada jalan, saya yakin itu. Mari kumpulkan amalan2 terbaik, kerja keras dan doa…

*Efek baca tulisannya mak Ida Nur Laila tentang cerita rumah impian beliau yg sangaaaaattt inspiratif..