Tanpa Judul


Bahkan dia tak pernah mengeluh tentang aku. Dia tak pernah mengatakan kekuranganku. Dia tak pernah mengkritikku begini begitu.

Lalu,
Kenapa lisan ini selalu kejam mengomelinya. Piring makan, gelas kotor dll hal kecil yg karenanya aku ngomel. Bahkan dia pun diam, tanpa membantah. Seringkali malah tersenyum menggoda, *_*

Apa memang fitrah wanita seperti itu? Suka bergelendot manja, mengeluh capek dg pekerjaan rumah? Atau bahkan bermuka masam, saat ingin dimengerti tapi tidak dimengerti?

Betapa ceteknya hati wanita. Dan aku sebel dg kebiasaan seperti ini. Ya Allah… ampuni aku.. 😥

*fiksi*

Iklan

Saat Terakhir


Demam itu, demam pertama dan terakhir..

“Adakah yang ingin Kau pesankan di jam-jam terakhir?”

“Di bawah tikar itu, ada sembilan dinar, tolong… tolong sedekahkan sesegera mungkin, kepada fakir miskin…”

“Mengapa Engkau fikirkan, sembilan dinar itu?”, tanyaku.

“Sebab kemana nanti aku sembunyikan wajahku dihadapan Ilahi. Dia tahu aku meninggalkan bumi dengan memiliki uang, meskipun hanya sembilan dinar.”
Begitulah, Rosul wafat diusia 63. Bersih dan suci.

Join KEB


logokeb2013small

Bismillaah.. 🙂

Akhirnya memutuskan join juga ke grup ini. KEB? Apaan?? KEB itu kepanjangan dari Kumpulan Emak2 Blogger. Tau komunitas ini sebenernya udah lama ya, cuma pas nengok tatib-nya saya ngeri sendiri, saya kan jarang nulis.. blog juga isinya cuma curhatan doang sama tulisan abal-abal saya, *wakaka* soalnya kan saya bikin blog juga cuman iseng, pas lagi hamil, nganggur dan akhirnya jadi deh bikin this blog. Hehe..

Nah, KEB ini dulu saya tau darimana ya? *lupa* Dulu sempet kesasar di websitenya, bukan grup di Facebook. Teruus belakangan ini kok sering banget nemu grup2 bertebaran di FB, teruuss nemu deh grupnya KEB ini. Langsung aja iseng juga join grup, hihi. Ga lama kemudian dapet PM dari Mak Sary Melati, nanyain alamat blog buat konfirmasi gabung. Langsung mikir, ‘Ribet yah?’ *wakaka*. Terus di approve deh, langsung capcus ngubek2 dokumen sama tatib, terus kabur ke blog2 kece-nya emaks2 member, 😀 :D. Hehe, masih malu-malu kucing, akhirnya cuman kenalan dulu. Next time? Ya besok dipikirin lagi, 😀 😀

Apa hikmahnya?

Jadi terinspirasi nulis, nulis apa ajaaa… *senyum* sesempetnya deh,, 🙂

Inilah kata sambutan saya *heleehh..* tentang KEB, dan semoga selanjutnya bisa membawa manfaat ya buat saya, hehe. Yang penasaran sama KEB ini, bisa ke link ini.

Pawartos Lelayu


Innalillahi wa inna illaihi roji’un..

Maut memang tidak mengabarkan tentang kedatangannya. Malaikat Izrail hanya menjalankan tugasnya untuk menjemput manusia menemui Tuhannya.

Seperti pagii ini. Tak ada firasat tertentu kalo bakal ada sripah (kabar duka). Ada yang wafat, ibunda dari teman SMA saya. Beliau wafat karena kecelakaan, pagi ini sepulang dari pasar. Beruntung suaminya masih bisa selamat. Awal mendengar pawartos lelayu dari siaran masjid saya ga ngeh kalo yang wafat adalah Ibunda teman saya. Saya juga kenal, dan bahkan sering ngobrol waktu saya main ke rumah teman saya. Saya ga tau namanya, yang saya tau adalah wajah beliau. Wajah keibuan yang sangat baik dan kalem. Waktu mendengar siaran, saya pikir orang lain, atau orang berumur yang sudah bisa dimakumi kalo wafat/orang sakit lama.

Tapi usut punya usut, ternyata kok tetangga saya banyak yang ngaruhke (mencari kepastian dg datang berkunjung ke rumah almarhumah), dan pas saya nanya siapa yg wafat, pada jawab dg namanya tapi saya tetep ga ngeh, soalnya emang ga ngerti nama ibunda teman saya itu. Dan juga ga ngerti kalo wafatnya karena kecelakaan.

Ke-lemot-an saya berlanjut pas temen SMA saya yang lagi merantau telpon menanyakan berita tersebut. “Siapa yang wafat? Kok saya denger ibunya Mbak Asih..”. Saya cuma jawab ga tau, soalnya ga ada yg ngomongin. Saya jadi penasaran, soalnya yang wafat ini ga sedusun dengan saya, tapi dusun sebelah.

Penasaran saya terjawab sudah pas simbok pulang dari sawah. Benar, yang wafat emang ibunda temen saya. Innalillahi… Simbok saya cerita kronologis kejadiannya. Saya sampe mrinding dan tiba2 teringat wajah beliau waktu terakhir saya ketemu, pas seminggu sebelum saya nikah, sekitar 9 bulan lalu. Hanya bisa berucap, “Ajal emang ga ngerti ya mbok kapan datangnya dan dengan cara seperti apa, yang kita tau secepat itu wafat tanpa tanda2..”

Ya, seperti inilah kehidupan. Ajal bukanlah akhir perjuangan hidup, tapi awal dari kehidupan yang abadi. Kita kapan saja bisa dijemput, dipanggil menghadap Allah. Tapi masalah kita adalah: Sudah siapkah kita?

Kadang kita terlena dunia, sampai2 melupakan bahwa kita bakal mati, bakal meninggalkan dunia yang fana ini. Kadang saya pikir untuk apa numpuk2 harta berlimpah kalo cuma bakal kita tinggal mati. Dan ajalbkapan aja mengintai kita, kapan aja bisa menjemput kita. Maka dengan pawartos lelayu ini saya kembali tersentak dan kembali diingatkan, bahwa siapapun yang hidup pasti akan merasakan mati. Jadi, persiapkan bekal untuk mempertanggungjawabkan hidup kita di hadapan Allah.

Apapun jalan kematiannya, semoga kita bisa mendapatkan khusnul khotimah. Aamiin.

#Sripah pertama semenjak di Jogja

Ngetem di Stasiun Pasar Senen


Here i’m now..hihi.. 😛

Alhamdulillah nyampe di Stasiun Senen, dan karena jadwal kereta Senja Utama Yogya baru akan berangkat ba’da Isya akhirnya saya dan si Mas ngetem di musholla stasiun. Hihi… ga papa lah dateng kebih awal, daripada grubyukan ga karuan mending nunggu aja deh.. ^^

Sekian postingan gaje di stasiun..haha

#Otw mudik ke Jogja