Oh Hutang..


Cruuuiiinggg…. bunyi tanda ada SMS masuk. Setelah dibuka saya jadi ga nafsu makan siang, gondok ceritanya.

SMS itu datang dari tetangga yg juga yg empunya kontrakan yg saya tinggali. Seminggu yg lalu si ibu pinjem duit buat bayar biaya ujian anaknya. Hmmm…waktu itu sempet galau, mau dipinjemin apa kagak krn waktu itu duit kami memang pas2an. Dia bilang hari Selasa/Rabu duit kembali. Setelah saya rundingkan dg si Mas akhirnya kami berikan pinjaman sejumlah yg diminta. Hitung2 dg harapan semoga besok Hafidz ga separah itu sekolahnya.

Sebenernya bukan kali pertama si ibu pinjem duit ke kami. Seinget saya hampir sebulan sekali pasti ada hari SMS itu datang dg alasan yg sama: pinjem duit. Alasan pun beragam mulai dari buat bayar cicilan motor, bayar sekolah, bayar dll. Kami sih sudah sering juga meminjaminya duit, kami ga pengen berbohong bilang ga punya duit, dosa menurut saya. Tapi setelah dipikir2 kenapa keluarga si ibu ini hampir setiap bulan minjem duit? Dan uniknya pinjemnya pas si Mas udah gajian loh..(Ini krn si Mas kerja di PT yg dia tau tanggal gajiannya). Padahal suaminya kerja, gajinya lebih banyak dari suami saya dan ga ngontrak lagi kan? Iya sih anaknya lagi sekolah (anaknya 4, yg sulung kelas 3 SMA, adiknya kelas 3 SMP, yg ketiga kelas 3 SD dan yg bontot tahun ini baru masuj sekolah). Menurut pandangan saya keluarga ini mampu, punya motor 3 buah dan lebih mapan lah daripada saya dan suami yg masih ngontrak dan apa adanya. Asli kalo inget2 itu saya jadi gondok. Saya selalu mengamini kalo dikira orang2 kami ini orang berada, padahal kenyataannya beda. Kami dari keluarga biasa yg alhamdulillaah terdampar di Bogor krn memang rejekinya disini. Aamiin aja semoga kami kelak memang jadi orang yg sukses, bisa minjemin dan nolong orang lain yaa.. hehe.

Saya ga tau dapur rumah tangga orang, tapi saya cuma ga habis pikir aja ada ya orang yg tiap bulan bilang minjem duit? Kan malah kami yg risih n ga enak ati mau nolak.

Dan hari inipun seharusnya tanggal pinjamannya udah jatuh tempo, dan si Ibu tadi SMS ga bisa bayar sekarang, bisanya Minggu sore. Huff, sabaar… sebenernya itu duit mau buat syukuran bocil besok Sabtu yg genep 1 tahun. Rencananya pengen bikin nasi kuning aja sama ngundang anak2 ngaji. Tapi karena duitnya belum balik hari ini saya jadi ga mood. Malesss…

Saya memang belum berpengalaman dalam bersosialisasi dg tetangga, apalagi masalah pinjam-meminjam yg menurut saya sangat sensitif. Pernah sekali saya curhat keceplosan sama Ibu saya via telepon, Ibu saya ngomel2 tau anaknya tiap bulan diucek-ucek duit sama tetangga. “Nek iso ki duite dikumpulke, bakal nggawe omah, ora dijileh2ke..po maneh karo uwong sik sifate koyo ngono..” Jleb..seketika itu saya ga pernah lagi curhat masalah tetangga dg Ibu saya. Yg saya pegang sampai saat ini ya janji si Ibu yg minjem duit mau dikembalikan kapan. Dan itu bagi saya sangat mempengaruhi kepercayaan saya sama yg pinjem duit. Ga salah kan?

Saya selalu ga habis pikir ngeliat kondisi lingkungan yg hobi berhutang. Hutang bukan utk keperluan mendadak, tapi hanya sekedar memenuhi keinginan bukan kebutuhan. Tuh contohnya banyak yg ambil kreditan motor, mobil..buat gaya2 dll. Aduhaaaiii… apa dipikirnya punya hutang itu enak ya, gampang gitu? Haduuuh, hutang itu dibawa sampai mati, dan kita ga tau kapan kita mati kan? Karena itulah kami ga pernah berkeinginan hutang/kredit barang, kalo hutang pun kudu dipikir mateng2 biar ga nyesel akhirnya.

Dan ending dari ke-gondok-an saya adalah ga balesin SMS si Ibu (nyengir kuda), asli sebenernya pengen ngomel, uda berulang kali minjem duit tapi kok ya ga instropeksi..huff..ya sudahlah mau gimana lagi. Ini sebenernya udah lama pengen cerita disini tapi saya tahan2, dan akhirnya meledak juga.

Ya sudahlah, semoga keluarga si Ibu diberikan banyak kemudahan sehingga ga sering berhutang lagi. Dan semoga saya sekeluarga bisa betah ye ngontrak disini.. (belom lg setahun udah sempet mau minta uang kontrakan tahun kedua, hadewww.. berasa pengen pindah jadinya..T_T)

Sekian cerita gondok saya. Pesan saya: Jangan suka hutang ya!!! Rempong!!!

Si Cuek dan Si Kepo


Mendadak pengen nulis iseng. Sambil cengengesan ngetik lewat hape, sambil whatsapp-an sama si Mas.

Jadi ceritanya beginiih, saya tu orangnya dikit2 pengen diperhatiin, dikit2 send WA, dikit2 kepo hapenya, n kepo yg lainnya. Hihihi *nyengir*. Meskipun punya anak keponya ga ilang2 nih, hehehe. Jadi si Mas ini kalo ga saya ping duluan pasti ga bakalan mulai WA-an, sepotong kata aja engga, gimana ga gemes tuh? Maka dari itulah saya sering banget pang-ping WA-nya, hihihi.

Suami saya ini emang bukan tipe romantis, orangnya tipe cuek gitu deh. Kadang kalo lagi senggang nih si Mas lebih suka megangin hape daripada sekedar ngobrol gitu, dan jengkelnya lagi kalo diajak ngobrol ga bakalan nyambung, ga bakalan ngeh pas masih megang hapenya itu. Gregetan bangeeet tau, sampe2 pengen bikin acara ngumpetin hape tiap weekend (tapi belum terealisasikan). Habis saking konsennya sama hape sampe segitunyah gitu.

Tapi dibalik kecuekannya, kadang si Mas ini pengen bikin kejutan gitu. Pernah ya waktu tanggal merah (di rumah ga ada kalender, jadi otomatis saya ga tau kapan hari merah selain hari minggu), pengen ngejutin sayaa gitu. Pertama kali saya emang kejebak ya, ini kok jam setengah 8 belom mandi n siap2 berangkat kerja, saya curiga. Eh ternyata nyengir2 bilang lagi libur alias lagi tanggal merah. Surprise sih, hahaha..

Jadi sebenernya saya tu orangnya ga ribet2 amat, libur itu bagi saya sesuatu yg menyenangkan (soalnya bisa bantu bersih2 rumah haha). Tapi karena sifat kepo saya, si Mas ini malah sering ketauan duluan kalo mau ngasih surprise, hahahaha.. gimana mau surprise coba, lha wong derap kakinya kalo uda masuk halaman rumah aja saya udah hapal suaranya, hahahaha. Tapi kadang juga surprise kalo tiba2 pulang bawa sesuatu, hihihi emang dasarnya saya tu orangnya heboh juga, jadi semua yang nyenengin dari si Mas itu saya anggep surprise semua, hahahaha

Tapi emang begitu yang kami lakukan, biar ga bosen satu sama lain. Meskipun kalo saya yg bikin surprise kadang gagal soalnya si Mas ini bukan tipe heboh, -_-‘ jadi apa2 ya ditanggepin biasa aja..

Ya meskipun begitu inilah kami, hehehe… saling melengkapi.. ^_^

Dilema Dandan


Dandan??

Hihihi… kebiasaan dandan bagi saya bukan suatu kwajiban (ngekek sendiri). Saya bukan tipe wanita dandan yang sampe pake blush on, maskara, dll yang ribet banget, sekecil lipstik atau lip gloss aja saya ga pernah make. Males.

Sebelum hamil, tepatnya saat saya masih bekerja dan belum menikah, kebiasaan dandan memang pernah saya amalkan. Tapi Cuma sesuatu yang biasa dan simpel. Cuma pake facial foam, facial cream, bedak tipis dan lip gloss. Itu saja tidak memberikan perbedaan berarti bagi wajah saya. Nampak bersih saja, begitu tujuan saya dandan. *nyengir*
Baca lebih lanjut

Super Mom


Hihi, judulnyaa.. πŸ˜€

Bisa jadi super women itu rasanya wooww banget, hehe. Maksud saya bisa ngehandle semua pekerjaan rumah meskipun punya baby. Tapi kalo lagi semangat ya, kalo lagi males ya tetep aja berantakan, hihi.

Dulu sebelum pindah ke Bogor lagi, pekerjaan saya (all about dedek, mandiin, nyuci popok dll) masih bisa dibantuin ibu saya. Dan karena itu lah saya keenakan, hehe. Terus endingnya ibu saya belum percaya nglepas saya balik ke kontrakan. Tapiii, bukan saya namanya kalo ga bisa ngrayu ibu saya, haha.

Ngrayu pertama, triknya saya ga mau ditemeni bobok. Maksudnya biar cuma saya sama Hafidz aja di kamar. Jadi nek nangis2 ato gimana saya bisa tau dan hafal gimana ngatasinnya. Dan, efektif! Hehe, saya ga teler ngantuk nek dedek bangun minta mimik. Padahal kalo ditemeni sm ibu, saya pasti ga bangun. Haha..

Trik kedua, karena semenjak saya lairan ibu saya jarang kemana2, padahal biasanya ke sawah dll. Nah, berikutnya saya persilakan ibu saya beraktivitas seperti biasa. Apapun ttg dedek biar saya yg handle.

Ya, dan yang saya lakukan itu kini bermanfaat bagi saya. Kalo dulu keteteran ngurus dedek n rumah ibuk, sekarang saya udah lumayan tenang ngatur waktunya.

Kontrakan tetep rapi n bersih, cuma bedanya saya ga bisa full eksperimen bikin makanan. 😦 Malah terkadang saya males masak, soalnya udah terbiasa makan masakan ibu pas di kampung, hehe.

Tapi sejauh ini semua masih bisa dihandle, malah kadang nganggur, hihi kayak sekarang nih :D. Rasanya jadi seneng aja, bisa ngurus rumah beserta isi dan penghuninya, hehe. Jadi beneran berasa super mom. πŸ˜€

Dan saya akui, menjadi Ibu Rumah Tangga itu adalah pekerjaan yang sebenarnya. Meskipun tanpa libur, tanpa gaji, tapi insyaAllah imbalannya langsung dari Allah.. πŸ™‚

Betapa indahnya jadi istri dan Ibu Rumah Tangga. πŸ˜€

Tentang Alasan Mencintai


Bang, kenapa kita menikah?”

“Karena bagiku tidak akan ada pernikahan tanpamu.”

~Asma Nadia, Sakinah Bersamamu~

—000—

Belakangan ini sering sekali merasakan aneh dalam diri sendiri. Sering manja pengen begini-begitu, pengen diperhatikan ‘lebih’ sama si Mas. Lalu terlintas pertanyaan, “Mas, kenapa milih aku jadi istri Mas?”. Pertanyaan yang akhirnya saya anggap konyol. si Mas cuma tersenyum penuh arti, membuat saya tambah bingung.

Memang, tidak dipungkiri setiap orang pasti ingin tahu tentang sebuah alasan kenapa bisa mencintai dan bahkan menikahi. Apalagi bagi saya, kepo yang berlebihan kadang bikin orang jengkel, hehe. Tapi mau gimana lagi, saya penasaran sama si Mas yang bisa begitu pintarnya menyembunyikan perasaan tertentu tentang saya.

“Setiap orang punya alasan dek, memang. Tapi Mas ga punya alasan buat mencintai bahkan menikahi dek. Tau gak? Soalnya kalo ada alasan yang mendasari kenapa mas mencintai dek, itu artinya kalo suatu saat alasan itu hilang dari diri dek, mas ga mencintai dek lagi dong?”

Iya sih. Tapi…
Baca lebih lanjut

Pacaran atau Menikah?


cincinHoho, judul yang sangat sensitif buat para galauers sejati, hihi apalagi yang lagi pacaran. Nah lho?

Kenapa sih harus pacaran?

Saya pribadi menyesal pernah pacaran, meskipun pacar saya sekarang sudah sah menjadi suami saya. Tapi ada sesuatu hal yang terasa ‘hilang’ dan sepertinya sudah saya nikmati selama masa pacaran, yaitu keromantisan. Bukan menyesali, tapi saya sudah berusaha benar-benar taubat dan tidak akan mengulanginya lagi (ya iyalah, orang udah nikah, masa mau pacaran lagi?)

Benar seperti hukum islam, bahwa pacaran tidak ada dalam kamus islam. Yang ada adalah ta’aruf (pendekatan pra nikah). Saya tidak akan berbicara mengenai dalil-dalil atau ayat Allah tentang ini, tapi saya hanya akan menjabarkan kondisi kebanyakan orang yang mengawali pernikahannya dengan pacaran.

Ya, siapa sih yang ga pernah ngrasa berbunga-bunga kalo lagi jatuh cinta? Di gombalin ini itu dll yang bikin hati jadi klepek-klepek. Setiap hari dikirimin sms ngingetin makan, tidur dan aktivitas yang lainnya. Perhatian gitu deh. Bibir bisa aja tuh bohong demi ‘kemanisan’ gombalannya. Haha, belom tau deh kalo udah nikah jadi gemana…
Baca lebih lanjut

Seandainya Bisa Memilih..


family
Bicara mengenai orangtua kita memang tidak ada habisnya. Baik dan buruk tergantung si anak sendiri yang menilai. Ya, saya hanya ingin membicarakan dari sisi anak menilai, tentang bagaimana hasil didikan orangtuanya yakni si anak itu sendiri. Sekarang mari kita bicara, jika sang anak hidup dalam didikan orangtua yang sepenuhnya mengerti dan paham akan potensi si anak, mungkin kata broken home tidak akan menghinggapi si anak. Tapi kalo sebaliknya?

Ini adalah pemikiran murni saya sebagai anak, merenung dan memahami bagaimana proses saya tumbuh, dari kecil hingga sebesar sekarang. Memang seperti kata bijak yang banyak dilontarkan orang; Kita tidak bisa memilih orangtua, atau petikan lirik nasyid ini β€˜Iman tak dapat diwarisi dari seorang ayah yang bertakwa’. Disinilah saya akan memulai.
Baca lebih lanjut