Birth Story of Hafidz (part 2)


Alhamdulillah perang sabil sudah saya lewati. Perasaan saya seperti terlahir kembali, memandang bayi mungil di pelukan saya, masih merah dan kecil. Alhamdulillah Ya Allah, Allah mengabulkan doa kami selama ini. Persalinan spontan, normal, cepet dan lancar. Alhamdulillah..

Kami pindah ke ruang perawatan 2 jam kemudian. Saya jalan sendiri, bawa selimut dan tas saya, sampe bidannya bilang “Mbak ini kayak ga habis lahiran,,uda bawa2 barang aja..”. Hehe..nyengir lagi.

Dedek hafidz bobo semaleman, saya yang ga bisa merem barang semenit pun. Saya pandangi terus wajahnya, jadi terharu saya cerita ini. :’). Kalo kata orang2, sehabis lahir bayi bakalan ngajak begadang, tapi dek Hafidz engga. Dia malah bobo nyenyak, sampe saya bingung kenapa ga bangun2.

Ya begitulah pengalaman melahirkan dek Hafidz. Boleh dibilang jauh dari prinsip Gentle Birth, tapi paling tidak saya sudah berusaha memberdayakan diri selama hamil, memperkaya diri dengan ilmu dan istilah dalam persalinan, sehingga saya mengerti apa yang harus saya lakukan.

Tetangga dan sodara pun heran, komentar saya termasuk pinter dalam persalinan, hehe. Perasaan tadi pagi masih heboh bersihin rumput depan rumah, tau2 uda lahir aja. πŸ˜€

Bahagia rasanya, bisa menaklukan ketakutan saya tentang operasi caesar. Soalnya di Rachma Husada terbilang banyak yg operasi caesar daripada persalinan normal. Dan alhamdulillah saya bisa merasakan menjadi wanita yang sebenarnya, dek Hafidz yang pinter cari jalan lahirnya, ga mau Ibuknya nyiptain jendela lahir buatnya lewat perut. Alhamdulillah..:’)

si Mas pun berkali-kali bersyukur, saya dan dedek sehat wal afiat pasca bersalin, minta maaf ga bisa ndampingi saya melewati sakit, dll. Hikss,,nulis ini saya jadi pengen nangis.

Hehe..
Lunas sudah, tulisan ini akhirnya terposting ya di blog saya, hihi. Setelah pemberdayaan ibu hamil, sekarang waktunya pemberdayaan new mom, hehe. Belajar memang ga cuma waktu sekolah, tapi di moment seperti inilah sebenernya kita bisa bener2 belajar.

Mohon doanya supaya dek Hafidz tumbuh menjadi anak yang sholeh, cerdas dan berguna bagi agama, nusa dan bangsa. Aamiin..

Untuk bunda yang lagi nunggu launching dedeknya, tetep semangat dan tetep positif thinking..selamat berhanimun bundaa…hehe

-Hafidz Hibban Murtadho
Lahir: Jumat Pon, 19 April 2013 pukul 20.40
BB: 3kg PB: 46cm LK: 34cm
Lahir spontan normal

Dek,,You are my everything….^^

Iklan

Birth Story of Hafidz (part 1)


Alhamdulillahirobbil ‘alamin…
Telah lahir putra pertama dari Novi Turasmiasih dan Murtadlo, pada tanggal 19 April 2013 pukul 20.40 WIB.

:’)
Suatu kebahagiaan besar bagi saya, melahirkan seorang bayi mungil, yang begitu ganteng dan pinter. Maaf sekali karena kesibukan menjadi seorang new mom membuat saya sedikit lupa sama blog, hehe. Oke, kali ini saya akan cerita tentang kisah lahirnya dek Hafidz.

Hari itu Jumat, 19 April saya masih biasa2 saja. Pagi2 masih jalan-jalan sama si kembar, goyang2 pinggul sampe ngakak ga karuan, nengokin sapi sama kambing, naik turun jalanan samping rumah, pokoknya masih sehat wal afiat.

Sehabis nyabutin rumput depan rumah, kok perut mules yah? Kayak mau haid gitu. Akhirnya browsing, nemu istilah braxton hiks (kontraksi palsu) dan saya pikir ya emang kontraksi palsu, soalnya HPL aja tanggal 2 Mei. Mules masih terasa, meskipun belum sering. Dedek juga tambah nendang2 aja, bikin rasa kayak mau beol gitu. Dan seharian itu emang saya ga doyan makan, siang cuma maem urap daun mbayung sama pisang 3 buah. Cerita tentang pisang ini jg lucu, berapa hari sebelum lahiran si Mas nyaranin maem pisang, sama beli sate kambing, biar tekanan darah saya ga rendah. Dan pagi itu kebetulan Simbok ke pasar, jadi saya pesen sekalian.

Siangnya mules makin intens, bikin saya panik, apa mau lahiran hari ini ya? Akhirnya WA si Mas, saya suruh cari tiket kereta malem hari itu. Si Mas masih sempet nghibur, mungkin kontraksi palsu jadi jangan panik. Tapi insting saya emang kayaknya mau lahiran, jadi saya paksa browsing tiket siang itu. Masih disemayani juga sama si Mas, nyuruh saya istirahat nek capek. Akhirnya saya ngalah, ya mungkin kontraksi palsu doang. Dan saya cuma mringis2 tiap mules datang.

Sore sekitar jam 3 saya udah dicurigai Simbok, kenapa saya pringas pringis nahan sakit dan ga maem lagi. Ditanyain kenapa, saya cuma bilang mules dikit. Seinget saya jam segitu mulesnya uda 10 menit sekali. Dan Simbok pun curiga, saya bakalan lahiran hari itu. Ditawarin periksa ke tetangga yang bekerja jadi bidan di puskesmas, sebut saja Lek Yanti, tapi saya belum mau. Semakin sakit mulesnya, dan rasanya cuma pengen jongkok mau beol. Lapor sama Simbok ngrasain gitu, langsung aja masukin baju2 yang uda saya siapin beberapa hari yang lalu. Saya jadi panik lagi, kembali WA si Mas, beneran maksa beliau pulang. Si Mas juga separo panik, kerjaan belum jam pulang, browsing tiket kereta ya ndilalah ga ada lagi kereta malam hari itu. Janji si Mas nyari tiket paginya, secepatnya gitu intinya. Saya pun pasrah. Alhamdulillahnya saya ga nangis sampe lahiran, mules pun saya masih bisa nahan.

Jam 5 sore, saya minta Simbok masakin air panas, saya pengen berendam. Hihi, Simbok sampe heran, mau dipake apa..saya cuma bilang, pengen ndekem aja biar ga sakit mulesnya. Saya mandi hampir setengah jam, sampe Simbok khawatir, ngapain saya dikamar mandi lama banget, hehe. Abis mandi air anget, badan lebih enakan meskipun mules masih menggila aja. Dan Simbok maksa nelpon Lek Yanti, jadinya saya telpon, lapor nek mules uda 5 menit sekali, tapi lendir darah belum keluar. Saya juga awalnya matokin si lendir ini, nek belum keluar saya belum mau kemana2. Bener2 ketakutan kalo harus nunggu bukaan di RS, khawatir terjadi intervensi yang tidak saya harapkan. Yah, akhirnya saya nikmatin mules2 di rumah, lumayan masih bisa ngapa2in. Lek Yanti nyaranin ke RS kalo uda keluar lendirnya, ato kalo uda ga betah sakit ya langsung ke RS aja (RS Rachma Husada). Saya pun bilang ntar aja, saya masih kuat nahan, malah saya minta si daftarin poli kandungan, siapa tau cuma kontraksi palsu gitu, hihi.

Sesaat sebelum maghrib saya masih jalan2 didepan rumah, minum teh anget sambil selonjoran. Mules makin hebat aja, sambil WAan sama si Mas yang ribut nyari kereta pulang. Ngulet2 dikasur, pindah sana sini nyari posisi nyaman, tapi kok ya ga nyaman2. Saya ga mau maem, perut udah kosong dari siang, karena udah saya beol-in semua. Dipaksa maem sama Simbok, dan yang terjadi malah muntah semua. Huhu..ganti baju soalnya muntah nyampe ngotorin baju, sekalian sholat maghrib. Sehabis sholat saya cuma minta kalo hari ini dedek mau lahir saya minta kemudahan sama Allah, sekalipun ga didampingi si Mas.

Sehabis maghrib akhirnya saya ngalah untuk ke RS. Dianter bapak, saya masih berharap cuma kontraksi palsu, ketemu Dokter dan bisa pulang lagi (masih berharap dedek nunggu Ayahnya). Simbok nunggu dirumah, kalo uda divonis mau lahiran simbok meluncur sama adek cowok saya. Selama perjalanan masih mules2, masih aktif WAan sama si Mas, yang nghibur saya terus, ngingetin ngatur nafas yang bener, dll.

19.00 tepat adzan Isya, saya nyampe di RS Rachma Husada, langsung ke administrasi, bilang mau ke poli kandungan, uda didaftarin Lek Yanti, saya nanya antrian berapa ya? Ternyata dikasih antrian nomer 2. Langsung ke antrian poli kandungan, sama bapak. Sempet ngobrol2 jg sama bumil yg lagi ngantri juga. Ke toilet bentar, ngecek lendirnya keluar apa belum. Ternyata belum keluar, huufftt pringas pringis lagi nahan sakit. Ga betah nunggu dokter akhirnya saya ngajak bapak nyari Lek Yanti di pos jaga UGD. Katanya malah lha kok ga nyariin dari tadi to, ayo sekalian VT aja. Hadooohh..saya langsung digiring ke UGD sama 3 bidan termasuk Lek Yanti. Di VT ternyata uda bukaan 5 tipis, whooaaa…heboh WA si Mas yang kaget banget kenapa uda bukaan 5. Lek Yanti sampe separo terpana, “Lha gene wis bukaan lima, kok kamu betah nahan sakit?”. Hehe, cengengesan doang sambil pringas pringis. Pasrah, saya didorong pake kursi roda, padahal saya masih bisa jalan kaki, tapi karena habis VT darah langsung keluar akhirnya saya manut aja daripada darah berceceran kemana-mana.

Lek Yanti langsung cekatan ngasih tau bapak, Simbok suruh dateng cepet, soalnya ga ada 1 jam mungkin udah lahir. Saya denger dari dalam ruang bersalin. Bidan yang lain pun sumringah gitu dapet pasien saya, hehe. Di ruangan itu saya disuruh berbaring miring kiri, padahal waktu itu saya pengen banget jongkok posisi beol gitu, hiks. Tapi ga papa lah, daripada mondar mandir ga karuan. Sehabis di VT, darah terus keluar kayak haid, berbaring miring kiri, mules makin menggila, rasanya cuma pengen ngeden beol, tapi yang spaneng miss V-nya bukan duburnya. Hoho..Lek Yanti bilang nek kenceng mulesnya tarik nafas keluarin lewat mulut. Tapiii susahnya ampuuunnn, saya berusaha rileks, sendirian soalnya simbok belum dateng2 jg, sampe Lek Yanti gemes banget.

Tiap mules kenceng saya nahan sebisa mungkin biar ga ngeden, tapi kayaknya ga terlalu sukses. Saya istighfar terus,,pegangan tepi ranjang, sesekali nengok hape, WA yg lemot, si Mas yang panik, dll. Sewaktu masuk ruang bersalin saya minta sama si Mas sholatin hajat, telponin simbok mertua, minta doa supaya lancar. Si Mas mengiyakan, sehabis itu saya ga pegang hape lagi, sempet ditelpon si Mas yang separo ga tega denger saya nahan sakit, akhirnya saya suruh matiin telpon biar saya bisa konsentrasi. Semangat dari si Mas ditulis lewat WA, “Dek sabar, istighfar, atur nafas yg bener, sakit dek nggugurin dosa dek, mas selalu doain dek,..sabar ya dek..”. Biasanya nek uda digituin saya nangis keinget beliau, tapi pas itu saya ngga kepikiran nangis. Yang ada cuma pengen dedek lahir sehat dan lancar.

Simbok akhirnya dateng. Dan bukaan lengkap, ketuban dipecah, dan perang dimulai. Ngeden yang pertama salah, hehe lupa kalo harus disalurin kebawah, nafas saya malah saya buang lewat mulut. Haha, keinget itu saya cuma cengengesan. Ga krasa kalo ternyata diepisiotomi, padahal saya masih kuat kalo disuruh nahan dan ngeden. Dua kali ngeden, dan terakhir saya sedikit teriak karena gemes, Allahu Akbar…!!! (Untung reflek kalimat Allah, bukan kata2 kotor) Alhamdulillah dek Hafidz lahir dengan tangisnya yang membahana. Langsung dipotong tali pusat, dibersihin sebentar dan alhamdulillah bisa IMD meskipun sebentar.

Langsung nyari hape, poto dedek jepret, WA si Mas, langsung telpon. Alhamdulillah, terharu banget. Saya langsung minta diadzani via telpon. Bidan2 yang nangani saya sampe terharu, Lek Yanti aja bilang telponnya ditempelin situ aja biar dedeknya denger. Si Mas langsung ngabarin simbok mertua.

Ketegangan kembali terjadi, 15 menit berlalu dari lahirnya dedek, plasenta belum mau keluar. Disuntik 2 kali, tetep aja belum keluar, katanya plasenta kecil, jadi rada susah dikeluarin.Akhirnya dipanggil dokter, laki-laki. Berkali-kali saya istighfar, semoga bukan termasuk dosa, :(. Plasenta keluar, sekalian kuretase pembersihan rahim. Memang tersisa beberapa bagian plasenta yang tertinggal. Alhamdulillah selesai.

Dilanjutkan dengan aksi jahit menjahit. Saya minta dek Hafidz ditaro di dada saya, biar bisa IMD lagi, sekalian mengalihkan perhatian saya biar ga ngrasain sakitnya dijahit. Soalnya g dibius sodara!! Dan alhamdulillah sobeknya luar biasa banyak dan ga beraturan. Singkat cerita dengan pringas pringis kesakitan, mainan hape, mainan dedek, akhirnya penjahitan selesai. Jahitan yang fantastis, 15 jahitan. -No comment-

To be continued..

Braxton Hiks Pertama


Hihi..masih bisa cengengesan bikin tulisan. Sesekali menahan nyeri yang lumayan. Ah, baru segini dink..belum yang sebenarnya. Artinya, gong belum ditabuh. Hehe.. jadi harus tetep rileks.

Disinilah semua ilmu tentang kehamilan harus mulai diterapkan. Hoho.. :D. Nyengir lagi..hihi

Pagi ini seperti biasa, jalan-jalan pagi bareng si kembar. Naik turun jalanan disamping rumah, nengokin sapi sama kambing di kebon, ngelilingin rumah tetangga juga, hihi. Goyang inul sama kembar yang bikin ngakak, sambil senam pemanasan anak SD. πŸ˜€

Ngrasain nyeri seperti mau haid pas selese bersih2 nyabutin rumput depan rumah (selama hamil hobby bersih2, hihi). Rasanya persis kayak mau haid, nyeri pinggang dan perut bagian bawah rasanya mantep banget, kayak ditusuk2..hihi lebayy. Ya kurang lebih rasanya sama gitu lah.

Awalnya saya abaikan, saya pake jalan2, mungkin bisa ilang pikir saya. Tapi ternyata tidak, nyeri semakin menjadi saja, makin heboh. Eh, apa saya mau lahiran ya? Hihi, pikir saya.

Masih bisa beraktivitas, mandi, nyuci popok dll. Berharap cuma kontraksi palsu, soalnya si Mas belom pulang. Akhirnya nyeri kadang timbul tenggelam, sesuka hati aja datengnya dan si dedek dengan manjanya ikut berpartisipasi dalam menciptakan nyeri. Hoho. Tapi apapun bentuknya, saya berusaha menikmatinya, anggap aja itu adalah rasa sayang dedek sama saya. Hehe

Sampai diketiknya tulisan ini, saya masih mringis2 ga karuan. Lapor sama si Mas juga masih bisa cengengesan, malah minta diundur aja lahirnya, biar udah gajian. Hihi..sama kayak utinya, moga lahir seminggu2 lagi lah, soalnya garapan gabah belom selese, ndak malah keteteran. Hihi, nyengir lagi..

To be continued..
Ini adalah tulisan asli tanpa editan pas menikmati kontraksi sebenernya..hehe

Tentang Sebuah Rindu


Entah kenapa..setiap baca kisah melahirkan, jadi suka melow, suka terharu ga jelas. Apalagi yang didampingi suami, hiks..serasa itulah peristiwa paling romantis selama hidup seorang istri. πŸ˜₯

Sabar..

Memang butuh kesabaran, pada akhirnya saya selalu harus menghibur diri sendiri, menguatkan hati dan meminta sama Allah supaya kuat. Melahirkan tanpa si Mas, awalnya saya merasa seperti kehilangan sesuatu, karena dia adalah belahan jiwa saya. T.T

Entah kekonyolan atau sebuah kewajaran, saya sering nangis, kangen si Mas. Ya Allah..bener-bener mbrebes mili. Berkali-kali si Mas mengajarkan saya untuk sabar, selalu berdoa sama Allah. Tapi namanya udah kalap, malah semakin deres aja saya nangisnya. T.T

Melahirkan tanpa si Mas, itu memang opsi terberat saya. Hufft..tapi dibalik itu, masih tetap terselip harapan saya untuk bisa melalui proses ini bareng si Mas. Entah bagaimana caranya. Saya selalu berpesan sama dedek, supaya bisa nunggu ayahnya pulang. Membooking lahirnya dedek, sampai ayahnya bisa menyaksikannya lahir ke dunia. Ya Allah,,aamiin.

Engkau Maha Tahu dan Maha Menghendaki.. :’)

#nguatin diri lagi..

Dedek 36 Weeks


Mau cerita tentang si dedek nih..^^
Ga ada habisnya ngomongin dedek, hehe..
Alhamdulillah, sesampai di Jogja masih sehat wal afiat ga kurang suatu apapun. πŸ™‚ Dan alhamdulillah juga pekan lalu udah kontrol pertama ke Puskesmas Pundong. Ditemeni Ibu saya, karena si Mas ga sempet nganter pas masih di Jogja. Tanggal periksa 1 April 2013, hari Senin, hari pertama Puskesmas full pasien. Mungkin karena layanan Jamkesmas yang membuat Puskesmas mludak pasien. Kebetulan saya sendiri punya kartu Jamkesmas. Kartu Jaminan Kesehatan Masyarakat. Karena alasan ini dulu ibu saya menyarankan saya untuk lahiran di kampung saja. Biaya yang dipersiapkan untuk persalinan bisa digunakan untuk aqiqahan. Tapi bukan masalah gratis atau tidaknya yang membuat saya pulang. Tapi tentang kenyamanan dan kemudahan mengurus surat surat yang masih terbengkalai.

Baca lebih lanjut

Bunga-Bunga Pulang Kampung


a1

Alhamdulillaah.. Jum’at semangaat!! ^^

Mood banget buat nulis pagi ini, πŸ™‚ setelah beberapa hari sakit, alhamdulillah diberikan kesehatan lagi sama Allah. Dan nikmat sehat itu ga ada bandingannya dengan nikmat-nikmat yang lain (ngrasain bangeett). Makan terasa enak, badan pun semangat diajak beraktivitas. Seperti pagi ini, ^^ sudah bersih-bersih, masak soto ayam (favorit banget dari semenjak sakit pengen makan yang anget-anget terus), sarapan sama si Mas yang makin ganteng aja, πŸ˜€ en juga udah mandiiii…hehe hal yang jarang terjadi mandi duluan daripada si Mas yang mau ngantor :P.

Si Dedek apa kabar ya?

Emm, Senin kemaren sebenernya periksa loh, kontrol bulanan. Sekalian pamitan sama Umi Bidan yang baik hati bangeett, :* soalnya mau pulang, hehe. Tapi sayang banget rencana buat USG kayaknya ga jadi, ga tau juga mungkin Umi Bidan-nya lagi sibuk kemaren, jadi ga di tawarin USG, :(. Β Pas pulangnya ke RSIA, pengennya USG gitu, eh nyampe RS-nya ternyata si Bu Dokternya cuti seminggu.. (>,<). Ya Allah, dedek ga mau kali ya ditengokin Umi sama Ayah? Hihi, tapi ya sudahlah..mungkin besok kalo udah di kampung bisa berjodoh USG, hehe.

Panjang dedek udah hampir 25cm, kepalanya udah dibawah alhamdulillah, tapi mungkin belom masuk panggul, masih suka muter-muter saolnya. Dan karena kemaren kondisi tubuh juga lagi drop banget akhirnya BB ga naik, masih di level 53 kg, hadoohh. Tekanan darah normal, dan dikomen bagus sama mbak-mbak calon bidan, hihi 120/80. Nyengir doang, hehe soalnya biasa cuma 110/70.

Dipikir-pikir sebenernya saya pengen USG bukan karena penasaran sama jenis kelamin si dedek, tapi karena lebih pengen ngerti kondisi di dalem sanaa.. apakah BBJ-nya udah ideal? air ketuban gimana, tali pusatnya, posisi dedek, dll. Yahh, tapi semoga semua baik-baik aja ya dek.. posisikan tubuhmu sebagai mana mestinya. InsyaAllah besok di kampung kita nengokin kamuuu… πŸ™‚

Dan ngomong-ngomong tentang pulang kampung, seneng-seneng susah. Nah? Senengnya yaa karena mau pulang, hehe..susahnya karena bakalan cuti ga ngurusin si Mas lagi sementara, hiks. Huufffttt,,sabar..sabar… (-,-)

Tapi banyak senengnya ding, haha. Targetnya saya bakalan naikin BB, hehe. Dan makanan di awal kehamilan yang dulu saya pengenin bakalan terpenuhi, hehe. Mie Pentil yang biasanya dijual di pasar, MieDes, abangan, gudangan, dll. Hihi, mau ngrampok kuliner pasar nih soalnya :D. Juga bakal keliling-keliling ke tempat-tempat menyenangkan: Pantai! Di Bogor ga ada pantai, huhu. Nah besok bisa kapan aja kesana, kan cuma deket, hehe.

Sayangnya sih ya ga bisa lama-lama sama si Mas, cuma cuti 3 hari ditambah 3 hari libur tanggal merah. Tapi stelah dijadwal ternyata 4 hari yang full banget buat ngurusin segala sesuatunya, soalnya mau ngurusin berkas KTP dkk juga, en juga bancakan 8 bulanan. Fyuuhh… belom-belom udah dijadwal, hehe biar ga kelewat sia-sia.

Yaaa saat ini belom mewek saya, masih ngrasain euforianya mau pulang, hehe. Maklum udah hampir mau setaun nih ga pulang.. hehe

Amalan Bumil di TM 3


Masih bicara tentang kehamilan, πŸ™‚

Memasuki trisemester akhir kehamilan banyak banget saran yang masuk, tentang apa aja yang harus dilakukan supaya proses persalinan berjalan lancar, normal dan menyenangkan (eh?) :D. Tentu saja, ada banyak mitos diluar sana tentang macam-macam cara yang bisa dilakukan supaya sukses dalam proses ini.

Hihi, tapi emang sebagian mitos ada yang bener sih. Dan kali ini saya hanya akan membagi apa aja yang saya lakukan di minggu-minggu terakhir kehamilan saya ini. Yah, meskipun akan segera berakhir nih hamilnya, tapi paling tidak saya sudah berusaha untuk menikmati yang namanya proses hamil. Hehe, prosesnya calon Ibu. Jadi ya jalani aja dengan enjoyy.. πŸ˜€

Belakangan ini saya sering ngamalin yang kayak gini nih:

Baca lebih lanjut