Surat Cinta Untukmu


image

Mom and baby Hafidz

Tak terasa Hafidz-ku kini sudah 11 bulan. Sudah banyak ngerti kebiasaan keluarga sehari-hari.

Dulu, ketika Ibu sholat kamu tidur telentang memandangi Ibu. Selang berapa waktu kamu mulai tengkurep-telentang kalo Ibu lagi sholat. Kemudian duduk sambil memegangi mukena. Dan kini kamu bisa kemana aja merangkak waktu Ibu lagi sholat. Pernah beberapa kali Ibu terpaksa membatalkan takbiratul ihram, karena kamu berusaha berdiri sendiri di bangku kardus. :3 Itu sungguh sesuatu. Setiap sholat Ibu selalu minta agar Allah menjagamu ketika Ibu tinggal sholat.

Dulu, kamu glundang-glundung di kasur depan tivi, main sendiri dengan asyiknya sehingga bisa Ibu tinggal beberes rumah. Kemudian ada waktu dimana kamu ga bisa Ibu tinggal barang sekejap. Bagaimana tidak, ditinggal beranjak sebentar saja kamu sudah hilang dari pandangan, bermain kemanapun kamu suka. Tapi bagi Ibu, menjagamu adalah hobi Ibu. Melihatmu menemukan seonggok rumput di halaman, kemudian kamu cabuti itu adalah hal luar biasa yang bisa Ibu rasakan. Keingintahuanmu yang sangat besar membuat Ibu takjub. Begitupun ketika kamu melambaikan tanganmu ke arah Al Quran yang Ibu simpan di dekat jendela. Masyaa Allaah, ketika Ibu ambilkan kamu dengan riang membuka-buka lembaran Quran. Kemudian, ketika waktu sholat tiba dan kita bersiap sholat, kamu pasti akan memandangi Al Quran itu sampe Ibu akan mengambilkannya untukmu. Kamu memang luar biasa dek!

image

Nyabutin rumput

image

Mainan kacang

Dulu, kamu jaraaang banget sakit, jatuh atau apapun itu. Ketika kamu demam, campak, sampe diare Ibu selalu mengkhawatirkanmu. Ketika kamu jatuh dari lantai, kepalamu membentur lantai, tangismu pecah, rasanya Ibu sangat bersalah belum bisa maksimal dalam menjagamu. Kemudian kamu akan kembali ceria seperti sedia kala. Memang, anak itu berjiwa besar, yang pasti bisa memaafkan dan melupakan kesalahan orangtua. :’)

image

Hbis campak

Dulu kamu belum sepenuhnya mengerti saat Ibu tinggal ke warung dan kamu dijaga Ayah, its okay. Sekarang setiap kali Ibu sudah pake jilbab kamu pasti sudah kalang kabut pengen digendong, ikut. Kemudian tertawa senang ketika diajak keluar meskipun sekedar ke warung.

Dek, ternyata kamu sudah bukan bayi lagi. Kamu sudah melewati masa bayi. Dan semoga di tahun2 pertamamu ini Ibu bisa memberikan contoh perilaku yg baik untukmu. Ibu akan selalu belajar untuk bisa memberikan kasih sayang yang seutuhnya untukmu. Mom’s love you, always… :*

Iklan

Pemimpin Cinta Kebersihan


Bismillaah..

Ini adalah sedikit cerita tentang pengalaman masa kecil suami saya. Tentang Ibunya yang kini juga menjadi ibu saya. Tentang bagaimana beliau menanamkan rasa disiplin dalam hal kebersihan terhadap keempat anak-anaknya. Saya tidak menuliskan hal yang spektakuler tentang peran seorang ibu bagi calon pemimpin. Bukan tentang hal besar dalam hidup, melainkan hal sepele yang mempengaruhi kehidupan di masa depan. Ya, saya akan menceritakan sebuah pengalaman serta pembelajaran bagi saya sebagai seorang ibu yaitu tentang menanamkan kebersihan semenjak kecil kepada anak.

Semenjak kecil suami saya selalu dibiasakan buang air kecil di kamar mandi. Bukan hanya suami saya saja, tetapi juga ketiga saudaranya. Ibu mertua saya sangat memperhatikan kebersihan anak-anaknya, termasuk mengenai hal buang air kecil. Beliau tidak mengajarkan anak-anaknya buang air kecil sembarangan, seperti yang terjadi pada anak-anak seumuran suami saya dulu. Ya, dulu (mungkin juga sekarang) banyak sekali anak-anak (khususnya laki-laki) bahkan orang dewasa buang air kecil di sembarang tempat. Di balik pohon, di balik semak-semak, dan tempat-tempat sepi yang lainnya. Saya pun juga tidak merasa heran atau merasa jijik ketika melihat fenomena seperti itu terjadi di lingkungan sekitar saya. Toh, memang seperti itulah kenyataannya.

Baca lebih lanjut

Pospak, Clodi atau Toilet Training?


Pospak? Cloth Diapers/Clodi? Apalagi??

Ehm, iseng2 aja ya ini nulis ginian. Sebenernya uda lama pengen nulis tentang ini.. Secara saya juga pernah nyobain semua yang saya sebutin itu. Semuanya sama, berfungsi menampung ompol bayi. Cuma kalo pospak biasanya lebih menyerap ompol, tapi boros dan ga ramah lingkungan meskipun harganya masih bisa dijangkau kantong emak-emak. Kalo Clodi? Ini adalah inovasi baru dari popok kain, ada yang impor dan ada juga yang lokal. Sayangnya, harga satu biji Clodi lumayan bikin ngos-ngosan meskipun akhirnya bisa berhemat karena bisa dicuci ulang, sama seperti popok kain biasa.

Clodi dan pospak, Hafidz pernah pake semuanya. Tapi jarang, lebih sering pake celana biasa. Pake pospak juga kalo lagi pergi jauh, Clodi juga cuma kalo anaknya sering ngompol. Selebihnya saya biasakan pipis di kamar mandi.

Ada yang lucu mengenai clodi ini. Saya punya temen yang jualan clodi, tiap hari kampanye cinta lingkungan, go-green dll. Dan karena dia-lah saya nyobain clodi. Setelah beli 4 pcs clodi, saya kok merasa sayang kalo clodinya kena pup, xixixixi.. kalo pipis masih mending ya, tapi kalo pup saya rasa kok sayang.. hahaha *bilang aja males nyuci yg kotor kena pup*. Jadilah saya jarang banget makein clodi.

Nah, suatu saat saya iseng masang clodi itu ke grup 2nd. Hihi preloved gitu ceritanya.. eh langsung deh temen saya itu nge-chat saya:

Baca lebih lanjut

Ehem..


Bismillaah..

Akhirnya meluangkan waktu juga buat nulis, ngapdet blog yang lumayan berdebu *ambil kemoceng*. Karena kesibukan yang terlalu banyak *gubrak*, jadinya ga pernah ngapdet blog. Mmmm, begini.. kali ini saya pengen nulis sesuatu aja tentang kesibukan saya sebagai IRT *ciee*.Yaa, namanya juga fulltime mother, mau cerita apalagi selain cerita sehari-hari? Hehehe..

Lumayan sibuk, alhamdulillaah. Sibuk mainan sama Hafidz, xixixixi.. :D. Pagi hari yang lumayan rempong, jadi sering kelabakan aja kalo pagi. Nyiapin sarapan, mandiin bocil, sarapan, nyuci, masak dll. Nah, biasanya habis Dzuhur baru deh rada luang. Tapi karena emang males, boro2 ngidupin leptop, bobok ciang aja deh sama bocil, hahaha 😛

Dan kali ini saya sempetin ngapdet blog. Terus bingung deh mau nulis apaan. Ide udah terbang kemana-mana.. susyaaah deh. Si Hafidz baru aja bobok pagi, si Mas uda berangkat kerja, lah ini emaknya belom mandi, belom nyuci malah anteng ketik2 keyboard, hihihi. Ga papa deh, lumayan dapet satu postingan. *nyengir*

O iya, berapa waktu yang lalu saya main ke rumah temen si Mas, namanya Mbak Rahma. Dan kebetulan anak keduanya itu seumuran sama Hafidz, selisih 3 hari. Nama anaknya Aira, si Aira ini gendut, baru 3 bulan uda 7kg, nah si Hafidz aja waktu itu 6,5kg. Hihihi, gpp deh yang penting sehat.

Mmmm, namanya juga emak-emak muda, yg diomongin ya ga jauh2 amat dari tumbang anak masing2. Hihihi.. dan waktu itu ibu n mertuanya Mbak Rahma lagi ada disana. Pas Hafidz saya berdiriin, mereka kaget, “Kok, udah diberdiriin??”. Hoooaaa, saya biasa aja dan bilang, “Lha anaknya sudah minta berdiri terus bu, betah gini..

Dan setelah mengamati keadaan, si Aira ini mungkin kesehariannya ga dileluasain kali ya. Ngeliat disitu dia ditaro di stoller, kemudian dipindah di bouncher, dan pas masuk ke dalam kamarnya (ini pas Hafidz minta nenen, jadi terpaksa ngungsi di kamarnya Mbak Rahma) ada sebuah box bayi. Dari situ saya mikir, “Ooo,,jadi boboknya juga ga satu ranjang sama emak-bapaknya yaa..” Tapi si Aira ini emang udah ngeh kalo diajak ngobrol..ketawa2 dll. Ngaku deh, si Hafidz emang masih ‘njuntem’ kalo diajak ngobrol, suka ga merhatiin dan terkadang malah cuek, sampai2 yang ngegoda capek sendiri.. (-_-‘)

Tapi kalo dilihat dari fisiknya, si Aira ini kurang gerak, masih suka diem aja di tempatnya. Maksud saya ga banyak gerak gitu. Lha, si Hafidz? Mana mau dia diem kalo lagi dipangku, maunya berdiri terus.. Memang sih, dari kesehariannya si Hafidz saya biasain “ngglundung” aja di kasurnya. Jadi TANPA stoller, bouncher, apalagi box bayi. Wong boboknya aja usel-uselan sama emak-bapaknya. Hihihi.. tapi so far saya bangga sama anak saya, karena prinsip saya sih sama kayak emak2 jaman dulu, yang ngrawat bayi tanpa barang2 aneh. Bandulan pun Hafidz ga pernah nyentuh, bandulan-nya ya emaknya ini, kemana2 gendooonngg.. Hehehe..

Yaa, ending-nya, setiap anak punya gayanya sendiri untuk tumbuh. Jadi yaa itulah uniknya anak, ga sama dengan anak yang lain. Dan dengan gaya apapun juga, saya masih berprinsip kayak emak jaman dulu, hihi. Pampers aja make kalo mau pergi, selebihnya Tatur-Mentatur deh, meskipun sering ngompol juga, hihihi. Intinya, anak itu adalah cerminan orangtua, anak itu seperti kertas putih, tinggal bagaimana kita sebagai orangtua meninggalkan bekas yang baik bagi anak-anak kita.

Nah, untuk semua emak-emak, semangaaat ya mak, semangat untuk berikan yang terbaik bagi buah hati kita.. *bighug*

Bogor, 17 September 2013

*hiks, bingung mau kasih judul apa, jadinya gaje gitu judulnya,*

Tentang Kebiasaan Anak


Kemaren petang sehabis Maghrib saya dan si Mas dikagetkan dengan ‘tamu’ kecil. Ya, anak2 tetangga sekitar rumah kontrakan. O iya, belum ada sebulan kami pindah kontrakan. Karena kontrakan sebelumnya model petak dan tetanggaan sama bujang2, akhirnya kami nyari kontrakan yg satu rumah. Biar ga nganggu tetangga, khawatir kalo Hafidz rewel bakalan berisik banget.

Nah, di lingkungan kontrakan yg baru ini banyaakk banget anak2 kecil. Dan suasananya emang kayak kampung gitu. Karena di kontrakan sebelumnya hampir ga ada gangguan suara anak kecil yg lagi heboh dll, di kontrakan baru ini suasana lumayan rame. Tapi bukan ramenya yg bikin saya tergelitik ngepost tulisan ini.

Mmmmm… setelah hampir sebulan ini mengamati tingkah anak2 disekitar sini, saya kok malah terbengong2 n ga bisa komen ya. Kenapa?

Yaa namanya anak2 pasti suka banget main, kesana kemari.. secara anak kecil kan biasanya ga punya rasa capek buat main2.. termasuk main ke rumah tetangga.

Nah, saya kaget banget sewaktu Maghrib anak2 ini malah main2 jg ke rumah kami. So,, saya juga cuma bengong doang. Haahh,,disini anak2 dibiarin main ya kalo uda selepas maghrib?? Hoaaa… *tepokjidat*

Begini,, mungkin yg bikin saya dan si Mas kaget bukan kepalang adalah lingkungannya. Dari kecil kami berdua hidup di lingkungan njawa, yg segala sesuatu ada aturannya. Termasuk mengenai hal ini. Di Jogja, mana ada anak2 dibiarin main2 selepas Maghrib?? Yg ada anak2 pada dipingit, disuruh ngaji atopun belajar.

Nah, dari situlah saya langsung haaaahh?? Kaget aja, soalnya pintu rumah juga sudah kami tutup. Dan ‘ajaib’nya lagi, mereka masuk tanpa salam, nylonong gitu aja. Hooaaa,, saya cuman diem aja sambil nidurin Hafidz. Sedangkan si Mas berusaha ‘ngobrol’ pelan2 sama mereka.

“Kok kalian ga ngaji? Ini kan habis Maghrib..”

“Kan udah Om, tadi ngaji pas TPA.”

“Oooo..”

Saking gemeznya saya nih, saya langsung aja nyrocos:

“Eh, ini maghrib2 lho.. kalo abis maghrib itu ga boleh maen. Maennya kalo siang aja yaa.. abis maghrib itu ngaji, ato kalo ga belajar..”

Tau ga apa reaksinya? Nol besar!! Ga digubris sama sekali, malah mereka maen2 nggodain Hafidz yg udah ngantuk. Pungkasannya saya bilang, “Dek Hafidz mau bobok dulu yaa, maennya besok lagii..”

Dan ajaib, mereka langsung pulang.

Huufftt.. sebenernya ga ada ya niat ngusir gitu. Tapi mau gimana lagi, menurut kami waktu Maghrib itu waktu singkat. Dan lagian seharusnya orangtua ngerti dong ya, maghrib2 itu seharusnya anak sudah berada di rumahnya masing2.

Yaah, namanya lain lubuk lain belalang. Saya jadi greget aja. Tipikal anak sini sama anak2 di kampung saya beda banget. Kalo di kampung dialog saya diatas bakal dianggep “memarahi”, padahal saya cuma pengen “menasehati”. Nah, beda kan ya?

Di kampung, kalo uda ditanyain kayak “Kok ga ngaji?”, mereka langsung paham, berarti ga boleh maen jam segitu. Lah, kalo disini? Kudu berkali2 juga ngomonginnya. Saya jadi ngrasa galak deh, 😦

Tapi pesen ortu anak2 ini, kalo bandel emang harus digituin. Nah lho? Saya kan ga biasa nyeramahin anak kecil. Takutnya saya di cap galak, hoho. Dan dari dulu saya emang ga terlalu pinter gitu nasehatin anak2 supaya nurut.

Hmmm,,
Mungkin kudu lebih sabar aja ya.. saya kaget aja kebiasaan anak2 disini yg ga terlalu diperhatikan orangtuanya.

Bagaimana dengan anak2 disekitar Anda??

Bogor, 30 Agustus 2013

(ini tulisan malah nangkring di tong sampah, untung belom ilang ya, nulis postingan ini aja butuh perjuangan, pake hape soalnya,, hehehe)

Toilet Training


Apa itu Toilet Training?

Toilet Training itu istilah jawanya proses “tatur”, yaitu membiasakan anak untuk pipis dan pup di kamar mandi. Kenapa saya cerita tentang TT ini?

Hafidz itu termasuk cerdas, saya aja sampe bengong doang pas membiasakan TT, dia langsung bisa pipis ga lama setelah saya buka popoknya. Meskipun pupnya masih dikasur, kadang2 juga malah pup pas ditatur pipis. TT ini dulu saya ga setuju dibiasakan ke Hafidz yang masih bayi. Umumnya kan TT ini diatas 1 tahun ya, ato paling ga udah bisa jongkok gitu. Tapi karena Ayahnya ngotot pengen biasain biar Hafidz jadi anak yang resikan/bersih, akhirnya saya manut. Jadilah Hafidz mulai ditatur pas umur 35 hari (selapan).

Dia pinter, tiap mau pipis nangisnya beda. Pas awal2 saya khawatir kena ISK (Infeksi Saluran Kencing), karena sebelum TT dia suka nangis dan endingnya ngompol. Tapi semenjak ditatur, nangisnya mulai berkurang, dan juga mulai terbiasa melihat suasana kamar mandi yang artinya kalo dia disitu berarti dia harus pipis.

Awalnya seneng dan bangga ya, anak umur segitu udah bisa diajak mandiri dan resikan. Tapi dalam hati saya kadang ngrasa kasian, tiap habis pipis dicebokin pake air dingin, entah pagi ato sore. Kadang pas Ayahnya kerja, saya ga maksa2 Hafidz buat TT, soalnya kadang juga nangis kalo dibawa ke kamar mandi, mungkin ga mood gitu ya, hihi.

Saya kadang ngomel, anak segitu digebyur air dingin pas cebok, saya yang kasian. Tapi juga ga berani ngomong sama Ayahnya (kalah argumen terus). Saya cuma bilang, fitrahnya bayi ya ngompol, ngompol itu bukan kesalahan anak yaa, kalopun dia mau TT, berarti emang dia mau diajak disiplin. Cumaa, kalo dia ngompol ya udah, ga papa. Ga usah terlalu perfeksionis gitu. Emang masih wajar kok bayi umur 2 bulan itu ngompolan. Dan juga saya masih bersedia nyuci popoknya Hafidz kalo dia boros popok karena ngompol.

Yaahh, saya emang ga tegaan sama anak, tapi masalah TT ini saya emang beneran ga mau maksa Hafidz. Bagaimanapun, seorang Ibu itu selalu memaafkan anaknya, apalagi cuma masalah ngompol.

*curhatan geje setelah debat sama si Mas, (-,-)*

Baby Blues Itu…@#¥%&?!/-¥%


Keinget film Get Married seri terakhir, si Mae yang punya anak kembar tiga dan berprinsip untuk dirawat sendiri bersama suami tanpa melibatkan orangtua ataupun mertua. Kebayang repotnya ngurus bayi kembar tiga kan? Satu bayi aja bisa keteteran tanpa bantuan siapapun, hoho.

Kalo si Mae kena baby blues karena bayinya tiga dan diurusin sendiri, saya malah kena baby blues karena ngurusin bayi bareng2 sama banyak orang. Nah lho?

Baby blues adalah suatu keadaan emosional seorang ibu (biasanya ibu baru) yang tidak terkontrol. Bisa berbentuk tidak peduli dengan bayinya, bahkan nangis tiap liat bayinya sendiri. Bisa juga disebut depresi post partum.

Nah, apa yang terjadi sama saya pasca nglahirin dek Hafidz? Kena baby blues juga kah?

Ini berawal saat saya masih di RS, bukan karena baby blues, saat di RS suasana sangat kondusif, karena kebetulan saya berada di kamar yang tidak penuh. Seharusnya sekamar berisi 2 pasien, tapi alhamdulillah saat itu lagi kosong ga ada pasien lagi. Malam pertama saya menjadi seorang ibu, saya sangat bahagia sampai ga bisa merem barang sekejap. Selalu saja memandangi dek Hafidz di dalam boksnya. Nah, mungkin karena itulah malam berikutnya saya kena baby blues/DPP.

Malam kedua saya sudah pulang ke rumah. Bukan rumah saya, tapi rumah orang tua saya, hehe. Suasana di rumah jauh lebih bersih, soalnya pagi hari sebelum saya pulang dari RS, para tetangga gotong royong kerja bakti di rumah (tradisi njenang lemu untuk malam pertama kelahiran bayi). Otomatis rumah sudah dimodifikasi dengan ‘tarub’ dan tetek bengeknya. Kamar saya pun sudah bersih dan rapi.

Malam tiba, seperti dugaan saya berdatanganlah tamu2 dan tetangga yang pengen ngaruhke saya dan dek Hafidz. Awalnya saya biasa2 aja, njawab semua pertanyaan2, dll. Tapi menjelang malam, suasana makin rame aja. Saya capek. 24 jam tanpa tidur, sangat saya sesali. Ditambah komentar2 yg menganjurkan saya duduk slonjor biar rapet, posisi tangan pas mangku dedek, posisi tubuh dedek pas nyusu, dll membuat saya gerah.

Akhirnya saya cuma diem, tanpa bicara. Mungkin orang mengira saya capek, tapi memang, saya capek dan sangat butuh istirahat.

Pas kamar sudah sepi, simbok ngerti saya capek, saya cuma bisa nangis. Pinggang rasanya panas banget, mata ngantuk, dll yang bikin tubuh ga nyaman. Disitulah saya kira saya kena baby blues. Tapi ga parah2 amat sih, ga nyampe sebel liat dek Hafidz. Mungkin cuma capek aja. Dan alhamdulillah sembuh pas si Mas dateng, semua sakit serasa hilang (walah lebay) begitu melihat sosoknya mencium kening saya. :’)

Memang, pasca melahirkan sang ibu sangat butuh pengertian, dorongan kasih sayang, dan suasana yang tenang. Tapi ya sudahlah, yang penting depresi saya langsung hilang.

Ga nyangka juga sempet kena baby blues. Tapi insyaallah ga akan terjadi lagi.

Ngreco, 30 April 2013