Gaji Pertama


Tiga tahun yang lalu tepatnya tanggal 10 Juni 2010, saya resmi bekerja di sebuah perusahaan elektronik di Batam. Kenapa begitu jauh? Hehe, soalnya ini adalah mimpi pertama saya selepas lulus sekolah menengah atas. Begitu jauh dari kota asal saya, Yogyakarta. Alesannya sangat klasik: ingin membantu orang tua plus belajar hidup mandiri.

Sekilas tentang kemandirian, di Batam saya hidup ber-enambelas satu kamar asrama. Kebayang kan betapa rame-nya kamar kami setiap hari. Enam-belas orang itu berbeda-beda, dari orang tua yang berbeda, otomatis sifatnya pun berbeda-beda. Unik memang, hidup rame-rame di kota orang, meskipun tak jarang selisih paham sering terjadi di antara kami, tapi alhamdulillaah bisa terselesaikan dan hidup damai selama dua tahun.

Oke, kembali ke pekerjaan.

Apa pekerjaan saya tiap harinya? Hehehe, awalnya saya khawatir pekerjaan saya akan begitu sulit. Tapi ternyata? Sangat gampang!! Cuma ngecek barang yang sudah jadi alias tukang Inspection barang-barang. Kalo banyak reject tinggal ngomel ke yang running (yang ngerjain), hahaha. FYI, bagian saya emang bikin barang-barang kuecil banget, segede kancing baju. Ada yang manual ada pula yang pake mesin. Dan dari sekian pekerjaan, saya rasa pekerjaan saya ini terlalu santai. Gimana engga coba, wong kadang saya bisa jalan kesana-kemari, bantuin running, malah kadang bisa sampe ketiduran kalo lagi shift malam. O iya, kebanyakan perusahaan di Batam pake sistem shift, yang mau ga mau pasti ada shift malamnya.

Kita tinggalkan pekerjaan.

Gaji tiap bulan di perusahaan saya biasanya jatuh pada tanggal 29, dan tutup buku di tanggal 10 tiap bulannya. Nah karena saya taken contract tanggal 10, jadi seharusnya saya gajian bulan depan, bulan Juli. Tapi entah kenapa tiba-tiba ada pemberitahuan bagi karyawan baru tanggal 29 Juni gaji sudah bisa diterima, alhamdulillaah. Karena saya memang Cuma dikasih ‘sangu’ 500 ribu doang. Jadi kalo sudah gajian ya alhamdulillaah banget, hehe.

Dan tanggal 29 Juni itu ternyata saya gajian 900 ribu-an (nominalnya lupa), ada di ATM saya. Gaji pertama saya ini langsung saya ambil beberapa, trus saya beliin adek kembar saya mukena anak untuk masing-masing. Itu karena adek saya ini belum punya mukena, jadilah saya belikan mukena anak seharga @60.000. Langsung paket deh ke Jogja, meskipun mihil banget ongkirnya, 25 ribu.

image

Adek kbar, Amanah

image

Satunya, Aminah

Jadi itulah yang saya berikan ke adek saya. Bulan pertama gajian saya belum bisa ngirim ortu, karena nominalnya hanya cukup buat hidup di Batam (harga pangan lebih mahal daripada di Jawa). Tapi alhamdulillaah bulan-bulan berikutnya bisa bantu orangtua meskipun sedikit serta bisa beli macam-macam barang yang saya inginkan, hehe

“Tulisan ini diikutsertakan dalam
Giveaway Berbagi Inspirasi
Bersama First Salary yang diadakan
oleh
www.wamubutabi.blogspot.com”

Iklan

Merah Jambu di SMP


Hmm… ngomongin sweet moment, aku nginget jaman dulu. Apa ya yang paling sweet? Ah, banyak.. tapi kali ini aku mau coba cerita satuuu aja tentang kisah manis dalam hidupku (hihi, padahal lupa).

Ini tentang masa SMP. Dulu, aku ini ‘suka’ sama temen sekolah.. haha.. tetanggaan juga ding. Nama cowok itu Febri (nama samaran :D), satu kampung, satu sekolah pas SD, dan satu sekolah juga pas SMP tapi beda kelas. Dia di kelas 1B dan aku di kelas 1A. Namanya bocah, dulu suka banget ngintip-ngintip kelas 1B, cuma buat ngintipin dia :D. Secret admirer, gitu istilah kerennya, pengagum rahasia. Emm, naksir si Febri ini udah lumayan lama ya, dari waktu SD, hihi. Dan karena ga sekelas juga, aku suka banget ngintipin kelasnya. Kalo di rumah juga sering banget ngikut kumpulan remaja, biar bisa ketemu itu orang, hehe. Orangnya ga ganteng-ganteng amat sih, tapi manis, cieee haha. Dia juga pendiem, dan baik hati.

Nah, waktu bulan Ramadhan sekolah kami rutin ngadain kegiatan Darul Arqom. Kegiatan ini mewajibkan murid-muridnya untuk nginep semalem di sekolah. Isi acaranya ngapain? Banyak, mulai dari tadarus bareng, sholat berjamaah, buka bersama, sholat malem berjamaah dan juga sahur san sholat shubuh bareng.

Di acara terakhir, ternyata ada kuis dari Pak Guru tentang sebuah nama sahabat Nabi, tapi aku lupa apa tepatnya pertanyaan itu. Teruss, pas habis sholat shubuh di masjid sekolahan, akhirnya diumumin pemenangnya.

“Pemenangnya dari kelas 1A. Perempuan, Inisialnya N..”, kata Pak Guru.

Huuuaaaa, 1A yang inisialnya N kan cuma aku doang. Hehe, langsung deh aku cengar-cengir nungguin pengumuman. Dan ternyata bener,

“Novi Turasmiasih, dari kelas 1A, absen nomer 14..”

Langsung tuh, pada tepuk tangan meriah gitu. Sambil dag-dig-dug aku maju ke depan podium untuk nerima hadiah. Hadiahnya berbentuk kotak dibungkus kertas kado cantikk. Seneng dan bangga bisa dapet hadiah begitu, soalnya aku jarang dapet-dapet hadiah gitu dari sekolah. Jadi seneng banget…

Acara udah selesai, waktunya pulang. Pulang sekitar jam setengah enam pagi. Karena rumahku deket , jadinya pulang jalan kaki. Eh lupa, ternyata aku ada piket bersihin masjid kampungku. Akhirnya aku mampir dulu ke mesjid, bersih-bersih, ngepel, nyuci gelas bekas acara takjilan, dan nyapu halaman masjid. Aku ga sendirian, ada beberapa teman yang juga giliran piket hari itu.

Nah, yang paling so sweet itu, si Febri dateng tuh ke mesjid (padahal bukan jadwalnya piket), bilang “Selamat yaa, menang kuis.. hadiahnya apa?”

Woooaaa..namanya orang naksir aku jadi terbang melayang..haha, soalnya Febri ini jarang banget ngobrol-ngobrol sama aku, secara orangnya juga pendiem banget en kalo ngobrol pasti aku deg-degan gitu deh, haha. Karena hadiahnya belum aku buka, akhirnya dibuka bareng-bareng deh di masjid. Isinya 5 buah buku tulis dan 1 pulpen cantik. Hehe..

Aku ga tau kenapa inget banget sama kisah ini. Apa karena saking manisnya dia gitu kali ya? Haha.. sampe segitunya aku naksir sama dia. Dan kalo nginget kalakuan masa kecil itu kok ya cuma bikin ngakak aja kalo inget, ini aja aku nulis sambil nyengir-nyengir kuda, :D. Memang, sebuah kisah itu kalo nyenengin pasti diinget teruss, hihi.

Tapiiii… sekarang kisah itu cuma beneran kenangan manis ya, hehe.. soalnya aku udah punya yang bener-bener manis, siapa lagi kalo bukan suamikuu.. ^_^. Dan si Febri ini sekarang masih temenan kok sama aku, bedanya sekarang kalo ngobrol ga dag-dig-dug lagi kayak dulu :D. Dan dia juga jadi lebih ramah sama aku. Terimakasih Febri… (Loh? :D) Semoga kamu cepet dapet putri yang manis yaa..  🙂

Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway ‘Sweet Moment’ yang siselenggarakan UnTu.