Ibu, Sayangilah Emosimu


*bersih-bersih dulu, fuh fuh fuh,, blogku berdebu..*

Oke, udah bersih ya.. *nyengir
Sore ini saya mau dikit curhat rada banyak nih (dikit rada banyak apa maksudnya ye?). Begini, sore ini sehabis TPA saya denger anak depan rumah nangis kekejer.. bukan kali ini aja sih, udah sering anak itu nangis, beuh kalo nangis suaranya gedhe, njerit-njerit teriak2 gitu deh. Dan saya tambah gemes lagi denger ibunya bukan nenangin malah ngomel2 sembari teriak ngimbangin suara anaknya. Selang berapa detik gitu, si neneknya juga sama, bilang ‘DIEM!!! DIEM GA LU?’. Nah, apakabar saya coba? Shock buuu.. (-,-)

Wahai para ibu… (saya juga)
Malam minggu kemaren ada kejadian ga biasa sama bocil saya. Memang siangnya di udah ada tanda mau pilek gitu, bersin2 dll. Pas malemnya kan otomatis hidungnya buntet ya, susah buat nafas. Akhirnya jam 10an doi bangun tuh, nangis kejer ga ketulungan. Sampe kayak bukan anak saya, nangisnya merem, sekali melek bukan diem nangisnya malah makin kejer. So pasti saya bingung,,ini anak kenapa ya? Awalnya dg sabar saya gendong2 meskipun masih nangis..lama2 sabar saya habis. Untuk berapa detik saya emosi, antara capek n ngantuk. Mana doi ga mau digendong Ayahnya. Fyuuhh.. saya sadar saya ngomel, tapi lebih ke nangis drpd ngomel. Nangis krn ga bisa nenangin anak sendiri. Nangis krn ga ngerti gimana cara nenangin anak. Maka bener kan kata orangtua, ‘kalo ga bisa ngurusin anak, bisa2 anaknya nangis ibunya juga ikutan nangis’. Dan memang bener, saya nangis bingung, kesel, emosi, kasihan sama anak.

Ending dari malem itu anak saya baru diem ketika saya udah wudhu, Ayahnya juga udah, dibacain doa2, surat pendek meskipun masih nangis. Herannya malah tambah nangis kekejer wAktu diadzani sama Ayahnya. Saya kan jadi ngeri ya, anak saya kenapa..?

Habis itu, akhirnya setelah satu jam nangis doi mau bobok. Rasanya legaaa selega leganya. Saya ngrasa batu udah diangkat, plong! Ya Allah, begini rasanya.. ketika bingung ga tau apa yg dialami anak.

Kemudian Ayahnya mulai cerita.
Setiap anak kecil itu ada yg njaga/bisa juga ganggu. Apalagi kondisi tubuh lagi ga fit. Anak itu rentan dg makhluk disekitarnya. Makanya kita harus selalu membentengi rumah dg bacaan Quran. Kasus bocil tadi udah pernah Mas rasain, dulu Mas juga pernah begitu. Kalo dia nangis merem itu karena pas dia melek, dia ngelihat wajah orang lain itu berbeda, ntah apa wujudnya. Cuma ibunya yg bisa nenangin, dia pasti ga mau sama siapa2 ya karena itu tadi, setiap melihat orang lain, wajahnya berbeda. Makanya, ibu harus tenang, sabar. Cm itu kuncinya.

Ternyata begitu.. trus?

Trus menurut artikel yg saya baca, ‘Setiap kali anak dibentak, ada sel otak anak yg hancur’. Begitu bukan ya? Cmiiw kalo salah. Saya jg ga setuju dengan anak yg suka dibentak2 (meskipun saya jg pernah mbentak).Β  Anak cuma butuh perhatian kita kok. Bocil juga, dia suka banget diuber2, meskipun endingnya sering jatuh (yg akhirny bikin emakny ngomel). Suka berantakin rumah, mainan dispenser sampe banjir, dll yg kadang bikin kita pengen ngomel ya. Tapi itulah anak, kreatifitasnya lagi memuncak, jadi jangan dihalangi. Keingintahuan anak itu besar banget, karena memang mereka belum ngerti apa ini-apa itu. Mereka pengen belajar, dg lingkungan dan orang2 disekitarnya.

Kita sebagai Ibu dan orangtua, seharusnya punya sabar yang ga terbatas. Sabar dengan tingkah polah anak yg kadang diluar nalar kita, memicu kita untuk ngomel. Andai kita sadari, kata2 omelan yg kita keluarkan itu ga bakal bisa kita tarik lagi, itu sudah tertelan di memori mereka. Menyesal jg ga bisa memperbaiki keadaan. Makanya ada baiknya kita sbg Ibu menyaring kembali kata2 yg akan kita ucapkan. Bahkan kalo kata ibu saya, ‘perkataan seorang Ibu itu Landhep/tajam’. Maka berhati-hatilah dalam berdoa dan berucap, apalagi di hadapan anak-anak kita.

Beberapa tips yg sering saya lakukan:
1. Biarin aja bocil mau berantakin rumah, mbalik2in rak, ngluarin baju dll. Emaknya nonton aja, sembari ngopi juga bisa.. xixixi
2. Ketika anak tidur, barulah beraksi bak power rangers. Beres2, nyuci, nyuci piring, jemur2, masak, dll.
3. Kalopun anak gbs ditinggal, yaudah nikmatin aja, malah enak kan ga nyuci ga masak, wkwkk
Tips yg ga mbantu ya ternyata, haha. Ya mau gimana lagi, bocil saya aja kalo ada pintu mringis dikit skrg udah main kabur aja. Ntar tau2 dah nyampe di jalan nyetop abang somay (-,-). Makanya saya lebih sering njagain anak drpd kabur begitu kan. Ato kalo ga sering diajak ngapa2in. Diajak masak, bantuin nyuci baju sambil main air, dll. Pokoknya seru deh. Enjoy aja kalo ngurusin anak mah, ga usah spaneng, ntar endingnya ngomel. Biarkanlah anak berkreasi berantakin rumah, hehe.

Jadi, utk para Ibu (kayak saya) penting banget lho njaga emosi, jaga mulut. Apalagi dihadapan anak-anak, mereka kan mesin fotokopi tercanggih di dunia, apa yg mereka dengar n mereka lihat, itulah yg nanti akan mereka praktekkan.

So, mari menjadi Ibu yg sayang mulut, sayang otak anak, dan sayang enenrgi. Jadilah Ibu yg NoNgomel.. hehehe.

5 thoughts on “Ibu, Sayangilah Emosimu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s