Layanan Jamkesmas untuk Ibu Melahirkan


Hemm..mungkin lebih tepatnya buat bumil kali ya..tapi insyaAllah akan saya update kalo saya uda lahiran..hihi

Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas) ini tentunya sudah ga asing lagi bagi masyarakat. Kartunya berwarna biru muda, berisi identitas si empunya kartu. Kartu ini sangat bermanfaat bagi yang punya, soalnya fasilitas kesehatan yang disediakan oleh pihak pelayan kesehatan yang bekerjasama dengan pemerintah bisa dinikmati tanpa mengeluarkan biaya sepeserpun. Sangat membantu bagi kalangan yang kurang mampu. Tapi juga membuat puskesmas dan RS yang melayani jaminan ini menjadi mbludak dan bahkan sampai menolak pasien, saking penuhnya.

Jaminan ini memang menjamin 100% biaya rumah sakit ataupun biaya-biaya lain yang masih bersangkutan dengan kesehatan. Sama seperti layanan periksa hamil. Setiap bumil yang sudah mempunyai kartu Jamkesmas ini sudah tidak boleh menggunakan layanan Jampersal (Jaminan Persalinan). Jampersal hanya diperuntukkan bagi bumil-bumil diluar tanggungan jaminan kesehatan lainnya (askes, jamkesmas, dll).

Cara penggunaan Jamkesmas ini cukup mudah dan ga repot. Tapi yang harus diingat, kartu ini hanya bisa digunakan pada pelayan kesehatan yang bekerjasama dengan pemerintah. Gampang saja, setiap puskesmas menerima pasien dengan jaminan kartu ini.

Kalo saya, baru kali menggunakan jaminan ini. Pertama periksa ke Puskesmas cuma bawa kartu ini, sama buku kontrol bidan (di Bogor periksa di Bidan). Pas ditanya resepsionisnya punya kartu jamkesmas atau tidak, saya jawab punya. Terus dimintalah kartunya dan saya diminta nungguin di dalam, di poli KIA.

Berikutnya waktu diperiksa bidan puskesmas, saya nanya-nanya tentang jampersal. Soalnya saya rencana lairan di bidan yg notabene jarang yg nerima jamkesmas. Dan hasilnya, ga bisa bikin jampersal. Karena saya udah punya kartu jamkesmas. Saat itu saya sedikit kecewa, karena saya lebih sreg lairan di bidan soalnya.

Lanjutt..
Setelah periksa, saya dirujuk ke RS untuk cek posisi janin alias USG. Diberi surat rujukan dari puskesmas dan diminta melampirkan Fotokopi kartu Jamkesmas, Fotokopi Suami Istri dan juga kartu Jamkesmas-nya itu sendiri.

Setelah selesai periksa di puskesmas, memang gratis. Tidak dipungut biaya sepeserpun. Begitupula waktu saya USG sore harinya. Meskipun ngantri, karena full pasien, akhirnya dipanggil juga. Waktu USGnya saya ga terlalu mudeng, soalnya panik. Hihi, biasanya ditemeni si Mas, jadi si Mas bisa nggatekke hasil pemeriksaan. Saya pikir, ahh ntar nengok hasil print aja. Eh, ternyata sodara-sodara, hasil USGnya yg berupa foto dedek itu ga boleh dibawa pulang. Buat klaim jamkesmas kata perawatnya. Huaaaa…saya bengong doang. Hiks, padahal pengen saya pamerin sama si Mas. Eh malah ga boleh dibawa pulang, mau saya foto aja ga sempet, wong saya juga ga megang fotonya itu. Yaahh, namanya juga pake jamkesmas, ada batasan2 tertentu yang harus ditaati.

Hmm…
Dari pengalaman itu awalnya saya was-was kalo make jaminan ini. Khawatir pelayanannya ga sama dengan pasien yg ga make jamkesmas. Hiks…tapi sejauh ini saya memantapkan hati, untuk menggunakan jaminan ini. Berpositif thinking, bahwa proses lahiran itu kita yang jadi pemeran utama. Jadi,,keputusan saya adalah: mempercayai tubuh saya sendiri dan yakin kalo Allah akan memudahkan.

Nah, tentang bagaimana layanan jamkesmas bagi ibu melahirkan, akan saya post kalo saya udah melahirkan yaaa…hihi

#Bantul, 15 April 2013

Amalan Bumil di TM 3


Masih bicara tentang kehamilan, 🙂

Memasuki trisemester akhir kehamilan banyak banget saran yang masuk, tentang apa aja yang harus dilakukan supaya proses persalinan berjalan lancar, normal dan menyenangkan (eh?) :D. Tentu saja, ada banyak mitos diluar sana tentang macam-macam cara yang bisa dilakukan supaya sukses dalam proses ini.

Hihi, tapi emang sebagian mitos ada yang bener sih. Dan kali ini saya hanya akan membagi apa aja yang saya lakukan di minggu-minggu terakhir kehamilan saya ini. Yah, meskipun akan segera berakhir nih hamilnya, tapi paling tidak saya sudah berusaha untuk menikmati yang namanya proses hamil. Hehe, prosesnya calon Ibu. Jadi ya jalani aja dengan enjoyy.. 😀

Belakangan ini saya sering ngamalin yang kayak gini nih:

Baca lebih lanjut

Hamil Tua


 

32 weeks, alhamdulillah.. 🙂

Mau ngapdet apa neh? Lumayan lama ga curhat tentang bumil niih, tau-tau udah tua aja hamilnya, hihi. Tinggal 2 bulan lagi insyaAllah, launching dedek. 😀 Sabar buk! Hihi…

Makin tua, makin berisi, makin berat!! Haha, ah ga gitu-gitu amat kok. Masih sama, masih bisa makan nasi, bisa masak, bisa beraktivitas kayak biasa, hehe. Emang hamil itu orang sakit ya? Engga kalee..

Ngga bermaksud gitu, tapi akhir-akhir ini si Mas terlihat khawatir yang ‘lebih’ dari biasanya. Kalo bangun dari tempat tidur diliatin terus, takut jatuh, hihi. Kadang bilang, “Mbok ya lebih ati-ati sekarang, kalo mau pindah ngapa-ngapain kakinya midak lantai dulu…”. Hehe, maafkan aku mas…

Pernah gara-gara kaki kurang mantep mijak lantai, jatuh tengkurep di dapur karena kaki basah dan licin kena sabun. Untung ditangkap sama si Mas yang waktu itu kebetulan lagi nungguin masakan saya di depan kompor. Langsung deh, diceramahin panjang kali lebar sama dengan luas, haha. Ya, ngga kenapa-napa, soalnya udah ditangkep duluan, meskipun piringnya terbang kemana-mana (untung piring plastik).
Baca lebih lanjut

Kalap Buah


Ngga salad buah tuh? *eh 😀

Hari ini mendadak pengen mangga muda yang kecut banget gitu. Tapi dimana bisa dapet yah? Sekarang bukan musim mangga lagi, hadeeh. Dan seperti sebelumnya kalo kepengenan apa-apa harus mandiri nyari sendiri. Si Mas kadang ga mau nyariin khusus buat nampolin nyidam saya, haha (soalnya menurut beliau saya ga ngidam, tapi cuma ngadi-adi alias manja).

Jadilah saya pergi sendiri ke pasar siang-siang yang panasnya mantep banget. Kebayang bumil tua keliling pasar en klepek-klepek karena kepanasan kan, :P. Setelah muter kemana-mana ga ditemukan wujud dari mangga muda ini. Yah, akhirnya beli rujak aja tanpa ada buah yang saya cari.

Selain rujak, mata saya tetep keliling kemana-mana loh. Apalagi kalo uda ngliat buah, doh bisa tak borong semua. Karena semenjak hamil saya memang sering dan doyan banget makan buah-buahan. Si Mas aja kadang nyampe geleng-geleng sendiri kalo liat saya belanja buah, banyak macam buah yang dibeli., ngratani, semua dibeli biar adil haha.
Baca lebih lanjut

Nyaman Saat Persalinan Tiba


Lactamil4-2334

Tidak dipungkiri, persalinan merupakan tugas berat yang harus dilakukan oleh seorang ibu hamil. Diperlukan segenap tenaga dan pikiran untuk melaksanakannya. Rasa sakit, rasa lelah, tegang, dan hal lainnya membayangi proses persalinan yang dihadapi. Banyak ibu hamil merasakan bahwa persalinan merupakan proses yang cukup menakutkan untuk dilalui, namun ada juga ibu hamil yang mengatakan bahwa proses melahirkan adalah merupakan kodrat wanita yang mudah untuk dilalui.

Mudah atau sulitnya suatu proses persalinan tergantung oleh banyak faktor, salah satunya adalah ibu hamil cukup pengetahuan untuk menghadapi persalinan, kesehatan yang cukup baik, dan dukungan yang cukup dari berbagai pihak, serta adanya perasaan nyaman saat melahirkan. Dalam artikel ini kami mencoba memberikan beberapa tips yang dapat dilakukan oleh ibu hamil yang dapat membantu memberikan rasa nyaman pada saat akan menjalani proses persalinan.

Baca lebih lanjut

Ada Apa Dengan Uk 26?


Setelah sekian lama ga nulis tentang kehamilan, kali ini saya cuma mau nulis yang gaje-gaje dikit, 😀 soalnya emang ga da yang pengen ditulisin (lebih tepatnya males, hehe). Cuma mau sekedar sharing yang saya alami di trimester kedua kehamilan saya ini, ciee haha.. Eh bisa dibilang ini adalah cerita waktu saya kontrol terakhir tanggal 19 Januari 2013 kemaren, gpp ya rada kadaluarsa :P.

Umm,,apa ya kira-kira? Relatif sih, perubahan pertama: nafsu makan saya semakin hari semakin berkurang. Dan pas kontrol terakhir BB saya tidak sesuai dengan target, padahal target saya adalah naik 2kg per bulannya. Dari 49kg ke 50½kg. Ckckck, cuma naik 1½kg doang! Si Mas sampe cemberut ngliatin saya yang meringis salah tingkah (-,-). Untung pas itu bu bidannya ga nanya sama asistennya BB saya naik berapa, coba kalo ditanya bisa klepek-klepek saya, kena omelan. Hihi, dasar!

Baca lebih lanjut

Bagaimana Cara Mengejan Yang Benar?


ibu-hamil-kartun

Sudah mulai mengumpulkan banyak artikel tentang proses kelahiran anak, dan yang ini bermanfaat bangettt… :D. Terimakasih GBUS, biar bisa berguna bagi yang sedang membutuhkan, saya share disini biar mantaapp.. hehe.

Bagaimana cara mengejan yang baik saat melahirkan? Ini adalah pertanyaan yang hampir selalu diungkapkan oleh klien saya di kelas hypnobirthing terutama mereka yang baru pertama kali hamil atau belum mempunyai pengalaman sama sekali tentang melahirkan pervaginam. Bahkan ada beberapa ibu yang notabenenya sudah berkali-kali melahirkna-pun masih kebingungan dengan cara mengejan yang baik karena mereka merasa selalu salah saat mengejan di persalinan yang lalu.
Baca lebih lanjut